AS Umumkan Bantuan Senilai $ 19 miliar kepada Petani dan Orang Miskin untuk Hadapi Dampak Pandemi

Top Ad

INIPASTI.COM, CHICAGO – Presiden Donald Trump pada hari Jumat mengumumkan program bantuan senilai $ 19 miliar (Rp 300 Triliun) untuk membantu petani AS mengatasi dampak coronavirus, termasuk $ 16 miliar dalam bentuk pembayaran langsung kepada produsen dan pembelian massal daging, susu, sayuran, dan produk lainnya.

Departemen Pertanian AS bermitra dengan distributor regional dan lokal untuk membeli barang pertanian senilai $ 3 miliar yang akan didistribusikan ke bank makanan, gereja, dan kelompok bantuan karena jutaan orang Amerika menghadapi pengangguran dan sebagian besar ekonominya ditutup.

Inline Ad

“Pertanian Amerika sangat terpukul, seperti kebanyakan Amerika, dengan coronavirus, dan Presiden Trump berdiri bersama para petani kita dan semua orang Amerika untuk memastikan bahwa kita semua bisa melalui keadaan darurat nasional ini,” kata Menteri Pertanian Sonny Perdue dalam konferensi pers di Gedung Putih.

Badan itu mengatakan akan melakukan pembelian bulanan masing-masing berjumlah sekitar $ 100 juta produk segar, produk susu dan produk daging. Perdue mengatakan USDA akan bekerja dengan perusahaan seperti Sysco Corp ( SYY.N ) untuk membantu pengadaan, mengemas dan mendistribusikan kotak makanan.

Antrean panjang telah terbentuk di bank makanan AS dalam beberapa pekan terakhir.

Para petani dan peternak telah berjuang untuk mendapatkan barang-barang mereka ke pasar karena gangguan yang disebabkan oleh pandemi, memaksa beberapa orang untuk memusnahkan produk mereka dan meminta bantuan pemerintah.

“Membuang susu atau membajak sayuran yang tidak dapat dipasarkan tidak hanya menyusahkan secara finansial tetapi juga memilukan bagi mereka yang memproduksinya,” kata Perdue.

Pembayaran langsung akan dikirim “secepat mungkin” karena produsen komoditas pertanian telah mengalami “kerugian yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Perdue, yang berharap cek dapat dikirim pada akhir Mei.

Pembayaran langsung $ 16 miliar kepada petani dan peternak akan mencakup $ 9,6 miliar untuk industri peternakan – dengan $ 5,1 miliar untuk ternak, $ 2,9 miliar untuk susu dan $ 1,6 miliar untuk babi, menurut pernyataan yang dikeluarkan Jumat malam oleh Senator AS John Hoeven dari North Dakota , ketua Komite Alokasi Pertanian Senat.

Selain itu, $ 3,9 miliar akan dibayarkan kepada produsen tanaman pangan, $ 2,1 miliar untuk petani tanaman khusus dan $ 500 juta untuk tanaman lainnya, kata pernyataan itu. Pembayaran dibatasi pada $ 250.000 per petani individu atau entitas.

Asosiasi Bahan Bakar Terbarukan (Renewable Fuels Association / RFA), yang mewakili produsen etanol berbasis jagung yang menderita karena kurangnya permintaan bahan bakar motor ketika orang Amerika tinggal di rumah, dengan cepat mengkritik paket tersebut.

“USDA melewatkan peluang penting untuk memberikan bantuan kepada industri yang menderita krisis ekonomi terburuk dalam sejarahnya,” kata Presiden RFA Geoff Cooper dalam sebuah pernyataan.

Perdue mengakui bahwa konstituen mungkin menganggap pembayaran langsung “tidak mencukupi” dan mengatakan USDA sedang berusaha untuk menyelamatkan “petani kecil dan juga petani besar.”

Pendanaan untuk program bantuan langsung akan ditarik bersama-sama dari sejumlah sumber, termasuk undang-undang bantuan terkait virus terbaru yang disahkan oleh Kongres dan otoritas pendanaan lain yang memiliki akses USDA, menurut Perdue.

Tetapi ke depan, katanya, “Saya mengantisipasi kita akan membutuhkan uang tambahan.”

Sumber: Reuters

(AR)

Bottom ad

Leave a Reply