Bukti Teror Pendukung DIAmi ke Ketua RT Diserahkan Kepolrestabes

Ketua RT.01/RW.01 Kelurahan Banta-Bantaeng Kecamatan Rappocini Kota Makassar, Andi Ashar Saat Melaporkan Kasus Teror di Mapolrestabes Makassar, Senin (15/01/2018)

INIPASTI.COM, MAKASSAR – Berbeda pilihan jelang Pilwalkot Makassar ternyata bisa menimbulkan konflik antar sesama masyarakat.

Bahkan hingga ke arah teror dan ancaman terhadap keselamatan seseorang.

Inline Ad

Hal ini dialami Ketua RT 01 RW 01 Kelurahan Banta-Bantaeng, Andi Ashar.

Ia mendapat ancaman dari oknum yang tak bertanggung jawab gegara fotonya bersama kader NasDem beberapa waktu lalu dengan fose mengangkat satu jari beredar luas di group WhatsApp GR2M yang dihuni para RT/RW se Kota Makassar. 

Atas ancaman itu, Ashar melaporkan kasus tersebut ke Polrestabes Makassar, Senin (15/01/2018).

Ashar datang di Polrestabes Makassar didampingi tiga pengacaranya untuk mengadukan ancaman teror tersebut ke bagian SPKT Polrestabes.

Sejumlah keterangan beserta bukti ancaman yang ia peroleh diserahkan kepada petugas SPKT.

Adapun barang bukti yang diserahkan diantaranya yakni Print-out Screenshoot dari group whatsapp Gerakan RT/RW Makassar (G2RM).

Baca Juga:  RMS Gelar Buka Puasa Bersama Ribuan Warga Sidrap

Salah satu kuasa hukum korban, Muhammad Al Jebra mengatakan bahwa kliennya melaporkan hal itu lantaran merasa terancam dan butuh perlindungan hukum.

“Selain itu pelaporan tersebut juga didasari adanya indikasi dugaan tindak pidana berupa pengancaman dan pelanggaran Undang-Undang ITE, yang dilakukan pendukung pasangan DIAmi” tegasnya.

Ia lanjut menerangkan jika atas kejadian tersebut pihaknya meminta Kepolisian mengusut dan memproses dugaan tindak pidana pengancaman dan pelanggaran Undang-Undang ITE hingga tuntas.

Sebelumnya, Andi Ashar mendapat ancaman teror dari oknum pendukung pasangan Danny Pomanto-Indira Mulyasari Paramastuti.

Ashar diteror lantaran diduga tidak pro terhadap paket DIAmi di Pilkada Makassar tahun ini. 

Teror itu muncul setelah foto bergambar dirinya yang dilingkari garis merah dengan fose mengangkat satu jari beredar luas di group WhatsApp “GR2M” yang dihuni para ketua RT/RW se Kota Makassar.

Baca Juga:  PPP-Demokrat Monitoring Verifikasi Dukungan IYL-Cakka

Sontak, foto Ashar bersama sejumlah kader Partai NasDem menyulut emosi para penghuni group GR2M. Bahkan nada ancaman teror mulai dihembuskan. 

Salah satunya berasal dari anggota group GR2M Muh. Syarif. Adapun nada ancamannya. 

“Bagaimana kita culik saja,”komentar Muh. Syarif.

Tak sampai disitu saja, ancaman Syarif kemudian diaminkan oknum lain dari group tersebut dengan teror yang lebih ekstrim.

“Kalau perlu ambil hpnya dan bakar dia,”komentar Nur Hasan. 

Atas aksi teror ini, Ashar mengaku nyawanya sudah terancam. 

“Saya tidak tahu tiba- tiba ada foto saya beredar dan saya diancam, mungkin saya dituduh tak pro ke walikota, karena di grup itu kumpulan RT/RW se Kota Makassar,”ucapnya. (Saddam Buton)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.