Cegah Stunting, Bambang Widianto Sebut Harus “Keroyokan”

Wakil Presiden Jusuf Kalla sedang memperhatikan seorang ibu yang menimbang anak dalam satu kegiatan, (Dok:Istimewa)
Top Ad

INIPASTI.COM, JAKARTA – Masalah stunting menjadi perhatian dari Pemerintah. Deputi Bidang Pembangunan Manusia dan Pemerataan Pembangunan, Sekretariat Wakil Presiden (Setwapres), Bambang Widianto menegaskan aksi cegah stunting harus dilakukan dengan cara “Keroyokan”.

Menurutnya, mustahil persoalan stunting dapat diselesaikan secara cepat jika hanya mengandalkan satu atau dua kementerian/lembaga saja.

“Ini berlaku di tingkat pusat maupun daerah. Di tingkat pusat seluruh kementerian/lembaga harus keroyokan. Di tingkat daerah seluruh organisasi perangkat daerah juga harus keroyokan,” kata Bambang dalam rilisnya.

Seperti diketahui, Stunting adalah masalah kurang gizi dan nutrisi kronis yang ditandai tinggi badan anak lebih pendek dari standar anak seusianya. Beberapa diantaranya mengalami kesulitan dalam mencapai perkembangan fisik dan kognitif yang optimal seperti lambat berbicara atau berjalan, hingga sering mengalami sakit.

Baca Juga:  DPR Ragukan Polri Memihak dalam Pilpres 2019

Bambang mengatakan, keroyokan yang dimaksud tidak lantas hanya melibatkan pemerintah saja, namun juga sektor swasta. Perusahaan yang memiliki tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) di daerah operasionalnya bisa mendukung program penanganan masalah stunting.

Dari data Badan Kesehatan Dunia (WHO), Bambang menyebutkan pada 2018 sebanyak 7,8 juta atau 30 persen dari 23 juta balita di Indonesia adalah penderita stunting. Meskipun proporsinya telah menurun dari 37 persen pada tahun sebelumnya, namun angka itu dinilai masih tinggi.

“Saya yakin dengan keroyokan ini, upaya pencegahan stunting dapat berjalan lebih optimal karena semua memiliki pemahaman yang sama bahwa stunting merupakan ancaman utama terhadap kualitas manusia Indonesia, juga ancaman terhadap kemampuan daya saing bangsa,” imbuhnya.

Baca Juga:  Wapres JK Terima Gelar Doktor Kehormatan Ke-12

Senada Asisten Deputi Perlindungan Sosial dan Penanggulangan Bencana, Abdul Muis mengungkapkan, bahwa stunting adalah bukan penyakit. Stunting juga bukan semata soal gizi anak, tapi terkait kualitas SDM dan sarana kebutuhan sosial masyarakat. Oleh karena itu dalam pencegahannya ada pembagian penanganan masalah.

“Ada 23 Kementerian dan Lembaga yang saat ini berkolaborasi melakukan percepatan pengentasan stunting yang tahun ini ditargetkan di 260 Kabupaten\Kota diseluruh Indonesia,” tuturnya disela-sela acara Workshop Konvergensi Aksi Percepatan Pencegahan Stunting yang digelar di Hotel Arya Duta.

(Iin Nurfahraeni/Resti Setiawati)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.