Site icon Inipasti

Di Pantai Peru Lautan Manusia Berganti Lautan Burung Akibat Wabah Virus

Foto 16 Februari 2020 ini memperlihatkan pantai Agua Dulce di Lima, Peru, dipenuhi ribuan pengunjung. Pada beberapa akhir pekan selama musim panas Belahan Bumi Selatan, yang berlangsung dari Desember hingga Maret, sebanyak 40.000 orang per hari mengunjungi pantai Agua Dulce sepanjang hampir satu kilometer itu. (Foto AP / Rodrigo Abd)

INIPASTI.COM, LIMA – Pantai Agua Dulce biasanya adalah lautan manusia, dipenuhi 40.000 orang per hari di puncak musim panas belahan bumi selatan Peru, yang berlangsung dari Desember hingga Maret.

Pandemi virus korona telah mengubah semua itu. Presiden Peru Martín Vizcarra menyatakan keadaan darurat ketika kematian mulai meningkat dan memerintahkan orang untuk tinggal di rumah, menjadikan pantai kosong tanpa kunjungan orang.

Lajur pasir cokelat keabu-abuan sepanjang satu kilometer berjarak 20 km di selatan pusat kota Lima biasanya merupakan surga bagi kelas pekerja, tempat di mana pengunjung dari dataran tinggi Andes pertama kali mencelupkan kaki ke kaki di laut.

Dalam foto 24 Maret 2020 ini, ribuan burung berduyun-duyun ke pantai Agua Dulce di Lima, Peru, yang ditinggalkan wisatawan. (Foto AP / Rodrigo Abd)

Tetapi dalam beberapa hari terakhir, sepasukan burung telah mengambil alih wilayah berpasir yang ditinggalkan orang. Jembatan pejalan kaki semuanya kosong. Alih-alih jejak kaki manusia di pantai ditato dengan jejak burung camar dan pelikan.

Di antara sedikit yang menentang perintah itu adalah Tomas Cabrera, 86, yang duduk di dermaga menikmati kesunyian yang langka.

“Tidak ada orang di jalanan, tidak ada mobil yang beredar, tidak ada pabrik yang beroperasi,” katanya. (AR)

Sumber: AP

Exit mobile version