Site icon Inipasti

Facebook Ancam Sistem Keuangan Dunia?

Mark Zuckerberg CEO Facebook (Foto: Associated Press)

INIPASTI.COM, WASHINGTON – Rencana Facebook berlakukan mata uang digital Libra dan dompet digital Calibra dianggap mengancam sistem keuangan dunia. Kongres Amerika Serikat pun memanggil CEO Facebook Mark Zuckerberg.

Sebagaimana dilansir oleh Associated Press Kamis (10/10/19), raksasa teknologi media sosial Facebook itu berada di bawah tekanan dari anggota parlemen dan regulator atas potensi kekuatan pasar yang besar dan catatan pelanggaran privasi yang dialamatkan ke Facebook.

Maxine Waters, anggota Kongres dari Partai Demokrat mewakili California yang mengepalai Komite Jasa Keuangan House, Rabu (9/10/19), mengumumkan bahwa Zuckerberg akan bersaksi pada sidang oleh panel pada 23 Oktober.

Fokus pemanggilan adalah rencana Facebook untuk menciptakan mata uang digital dan perannya dalam perumahan. Facebook setuju dalam penyelesaian hukum pada bulan Maret untuk merombak sistem penargetan iklannya untuk mencegah diskriminasi dalam iklan perumahan, kredit dan pekerjaan.

Anggota parlemen dari kedua partai dan regulator utama, termasuk Menteri Keuangan Steven Mnuchin dan Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell, telah mengkritik rencana Facebook untuk mata uang baru ini, dan mengkhawatirkan bahwa itu dapat digunakan untuk kegiatan terlarang seperti pencucian uang atau perdagangan narkoba.

Ada pula kekhawatiran bahwa cadangan besar-besaran yang diciptakan dengan uang yang digunakan untuk membeli mata uang baru, yang disebut Libra, dapat menggantikan Bank Sentral AS dan mengacaukan sistem keuangan, dan bahwa konsumen dapat dirugikan oleh kerugian Libra.

“Mark berharap untuk memberikan kesaksian di depan Komite Jasa Keuangan Kongres dan menanggapi pertanyaan anggota parlemen,” kata Facebook dalam sebuah pernyataan, Rabu (9/10/19).

Pada Juli, Waters dan anngota Kongres Demokrat lainnya mengirim surat ke Facebook meminta penghentian kelanjutan mata uang Libra dan dompet digital, yang disebut Calibra, yang akan digunakan dalam sistem mata uang baru.

Anggota Kongres dari Partai Demokrat juga telah mengancam dengan undang-undang yang akan menghalangi perusahaan teknologi besar untuk masuk ke dunia perbankan.

Waters menyebut Libra “sistem keuangan baru berbasis di Swiss” berpotensi terlalu besar untuk gagal dan bisa menghabiskan dana talangan dari pembayar pajak.

Menteri Keuangan Prancis mengatakan pada hari Rabu bahwa Uni Eropa seharusnya tidak mengizinkan Facebook mengembangkan proyek mata uang di “wilayah Eropa” karena mengancam kedaulatan moneter negara-negara anggota.

“Seharusnya bukan peran perusahaan swasta untuk mencoba mendapatkan mata uang berdaulat seperti negara berdaulat,” kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire.

Tidak seperti mata uang digital lainnya seperti bitcoin atau Ethereum, rencana Facebook meminta Libra didukung oleh mata uang nyata.

David Marcus, eksekutif Facebook yang memimpin proyek, mengatakan kepada anggota parlemen selama dua hari dengar pendapat kongres pada bulan Juli bahwa Facebook tidak akan meluncurkan proyek mata uang sampai mereka telah menerima semua persetujuan yang diperlukan dari regulator dan mengamankan perlindungan untuk melindungi privasi data pengguna, katanya.

Facebook tidak akan mengendalikan Libra karena Facebook hanya akan menjadi satu dari sekitar 100 perusahaan dan organisasi nirlaba dalam asosiasi yang akan mengelola mata uang.

Rencana itu akan membuka perdagangan online berbiaya rendah untuk jutaan orang di seluruh dunia yang tidak memiliki akses ke rekening bank, dan akan membuatnya lebih murah untuk mengirim uang melintasi perbatasan, kata Marcus. Dia tidak setuju dengan penangguhan rencana atau proyek percontohan, karena beberapa anggota parlemen mendesak.

Exit mobile version