Juara AS Terbuka, Emma Raducanu Torehkan Sejarah

Top Ad

INIPASTI.COM – Emma Raducanu yakin kemenangan mengejutkannya di AS Terbuka membuktikan betapa kuatnya tenis putri.
Dia mengungkapkan hal ini setelah memenangkan final Sabtu 11 September 2021, melawan Leylah Fernandez dalam dua set langsung.

Dilansir dari Laman Beritasatu, Kemenangan ini juga membuat Raducanu menjadi petenis kualifikasi pertama dalam sejarah yang memenangkan grand slam.

Inline Ad

Petenis berusia 18 tahun, peringkat 150 WTA sebelum memulai turnamennya di New York sekitar tiga minggu lalu, menang 6-4 6-3 melawan sesama finalis debutan Fernandez.

Kemenangan di pertandingan terakhir hari Sabtu menutup beberapa bulan yang luar biasa dan mengubah hidup Raducanu. Dia juga mencapai babak 16 besar Wimbledon tahun ini sebelum menarik diri dari kompetisi karena alasan medis.

Raducanu adalah finalis grand slam putri termuda sejak Maria Sharapova yang berusia 17 tahun merebut gelar di Wimbledon pada 2004. Raducanu pun mengungkapkan betapa kuatnya tenis putri saat ini.

“Pertama-tama, saya benar-benar ingin mengucapkan selamat kepada Leylah dan timnya – dia memainkan tenis yang luar biasa dan telah mengalahkan beberapa pemain top dunia,” kata Raducanu dalam wawancara di lapangan saat dia menyerahkan trofi oleh sang legenda. Billie Jean King.

“Levelnya sangat tinggi dan saya harap kami saling bermain di lebih banyak turnamen dan semoga final,” imbuh Raducanu.

“Ini menunjukkan masa depan tenis wanita dan kedalaman permainannya sangat bagus, setiap pemain dalam undian memiliki kesempatan untuk memenangkan turnamen apa pun,” papar pemain kelahiran Kanada namun kini berkewarganegaraan Inggris.

“Saya berharap generasi berikutnya dapat mengikuti jejak beberapa legenda, misalnya Billie Jean di sini.”

Raducanu tidak kehilangan satu set pun dalam perjalanannya yang luar biasa di Flushing Meadows.

Dia juga menjadi wanita Inggris pertama yang memenangkan turnamen besar sejak Virginia Wade di kandang sendiri di Wimbledon 44 tahun lalu.

Wade hadir untuk final di Arthur Ashe Stadium seperti halnya Tim Henman dan Raducanu sekarang akan keluar untuk menyamai atau bahkan lebih baik lagi dengan kesuksesan pemenang grand slam tiga kali itu.

“Sangat berarti memiliki Virginia di sini dan juga Tim, ikon Inggris dan bagi saya untuk mengikuti jejak mereka itu, memberi saya keyakinan bahwa saya bisa melakukannya.”

Raducanu terbukti terlalu kuat bagi Fernandez, petenis nomor 73 dunia, dengan perpaduan sempurna antara kekuatan dan presisi yang membuatnya mencetak 22 winner dengan 18 pukulan winner dari lawannya.

Hanya dua kali Fernandez mematahkan servis Raducanu dan remaja Inggris itu meraih 67% poin di belakang servis pertamanya.

“Leylah akan selalu memainkan tenis dan pertarungan yang hebat, itulah mengapa dia berada di final, saya tahu saya harus bekerja keras,” kata Raducanu.

“Untuk tiga minggu di New York ini, saya akan mengatakan memiliki tim yang mendukung, LTA agen saya, dan semua orang di rumah menonton di TV, terima kasih banyak atas dukungan Anda selama bertahun-tahun,” kata Raducanu lagi.

Terima kasih telah membuat saya merasa betah sejak pertandingan kualifikasi pertama saya. Anda telah mendorong saya di beberapa momen sulit dan saya harap saya dan Leylah menampilkan pertandingan yang bagus hari ini (syakhruddin)

Bottom ad

Leave a Reply