Ketemuan Langsung Dibatasi? Nongkrong Digital Solusinya

forbes.com

INIPASTI.COM, BISNIS – Sekitar pukul 3 di suatu Jumat sore, hal-hal mulai terasa tegang bagi Kris Nelson, salah seorang pimpinan dari Srax.

Sehari sebelumnya memang perusahaan periklanan Los Angeles ini telah menginstruksikan karyawannya untuk mulai bekerja dari rumah, dan melalui percakapan Slack, Nelson dapat mengatakan bahwa orang-orangnya merasa cemas tentang wabah virus korona dan pemisahan mereka dari semua orang yang mereka kenal.

Inline Ad

Biasanya, Nelson, 41, selalu mengumpulkan stafnya dan membawa mereka keluar untuk minum-minum agar semangat mereka meningkat. Kini, jelas, itu tidak mungkin, tetapi mengapa tidak melakukannya secara digital, berkumpul bukan lagi di pojokan tetapi di sekitar kamera di komputer dan telepon mereka?

Jadi dia mengirimkan undangan untuk happy hour virtual ke 150-an tenaga kerja Srax di lima  kantornya di seluruh dunia. Pada awalnya, mereka menggunakan aplikasi konferensi yang disebut HighFive, tetapi tidak dapat mendukung 90 atau lebih orang yang bergabung. Nelson beralih ke koneksi yang sukses melalui Google Hangouts. Ketika Dia masih pergi ke markas pusat kota LA— “Tidak ada orang di sana. Lebih mudah bagi saya.”- dan dia bergabung dengan video chat dari kantornya, menuang segelas wiski Jameson yang rapi dari gerobak bar dekat mejanya.

“Kami mulai pukul 4:30,” katanya. Ingatlah, saat itu pukul 4:30 di California, yang berarti banyak orang bergabung dari zona waktu yang lebih kemudian. “Saya akhirnya tidak pergi sampai jam 6 karena kami semua berbicara dan nongkrong online. Jarang bagi seluruh perusahaan untuk berkumpul bersama untuk sesuatu, itu sebenarnya adalah titik koneksi yang luar biasa, “sesuatu yang mungkin hanya” terjadi sekali atau dua kali setahun.”

Sudah jelas bahwa tahun 2020 tidak akan seperti setiap tahun lainnya. Di seluruh dunia, coronavirus telah membuat puluhan ribu orang sakit dan membunuh ribuan orang, dan bahkan bagi jutaan orang yang selamat sejauh ini, virus itu secara mendasar membentuk kembali keberadaan mereka. Salah satu efek samping penyakit terbesar: membuat orang terpisah, menjaga mereka di rumah dan di luar kantor, restoran, bar, gedung olahraga, bioskop, museum — merampas kontak manusia yang diperlukan manusia untuk menjalani kehidupan yang sehat.

Jarak sosial adalah bagian penting dari menghentikan pawai virus, dan ini sudah menjadi kenyataan di tempat-tempat seperti Cina selama berbulan-bulan dan daerah-daerah seperti Italia selama berminggu-minggu. Sekarang sudah menjadi norma di bagian lain Eropa dan Amerika Serikat juga. Orang Amerika menghabiskan awal pekan lalu mencerna semuanya mulai dari diagnosis coronavirus Tom Hanks hingga larangan perjalanan Presiden Trump dan kemudian menemukan diri mereka pada akhir pekan lalu bergulat dengan bagaimana menjalani hidup ketika koktail di sebuah bar bisa membuat mereka mual. Atau lebih buruk.

Baca Juga:  Penjelasan Garuda Indonesia Atas Pesawat Yang Mengangkut Mobil Ferrari

Juga cukup jelas bahwa orang menemukan cara untuk beradaptasi dengan cepat. Situs media sosial seperti Twitter menyala dengan lusinan pesan selama beberapa hari terakhir tentang fajar happy hour digital, sebuah konsep yang beberapa tahun lalu akan terdengar seperti titik plot Lembah Silikon yang buruk. Beberapa pertemuan menyerupai yang diselenggarakan Nelson: rekan kerja bertemu. Banyak yang tidak. Mereka adalah sekelompok teman yang menggunakan bentuk baru (atau agak baru) teknologi komunikasi seperti Google Hangouts, Apple FaceTime dan aplikasi konferensi Zoom (sampai sekarang sebagian besar merupakan alat kerja) untuk tujuan yang sangat lama: berkumpul di sekitar ‘lubang berair’.

“Aku tidak pernah memikirkan kasus penggunaan ini. Serius, tidak pernah, ”kata pendiri miliarder Zoom Eric Yuan . “Tetapi misi kami selalu bagaimana menghubungkan orang secara real time, sangat mirip dengan yang dilakukan Mark Zuckerberg dan Facebook. Di masa depan, apa yang kita lakukan secara fisik akan [mungkin] online. Di mana pun Anda berada. Anda bisa minum bersama. Anda bisa makan bersama. “

Dalam beberapa hal, fajar happy hour digital adalah hal yang tak terhindarkan di era viral ini. “Isolasi sosial mengganggu, itu akan menyebabkan beberapa masalah secara emosional bagi orang-orang yang terbiasa berinteraksi dengan orang-orang, terutama ekstrovert,” kata Whitney Phillips, yang telah mempelajari bentuk komunikasi digital sebagai profesor Universitas Syracuse. “Jadi sama sekali tidak mengejutkan bahwa dengan segera pikiran orang, Yah, mari kita lakukan hal yang sebaliknya membuat kita merasa bahagia dan terhubung tetapi melakukannya dengan menggunakan alat yang kita miliki.”

Jenn Choi, seorang Amerika yang tinggal di Berlin sebagai konsultan pemasaran dan pelatih eksekutif, adalah salah seorang ekstrovert yang dibicarakan oleh Phillips. “Saya orang komunitas,” katanya di telepon FaceTime dari apartemennya yang diterangi matahari. Terisolasi “adalah mimpi buruk bagi saya.”

Berlin tidak memiliki batasan keras seperti yang dilakukan Italia atau Cina, tetapi ibu kota Jerman telah menutup sekolah melalui Paskah dan kemarin mengumumkan bahwa mereka juga akan memaksa adegan kehidupan malamnya yang semarak untuk diam juga, menutup klub, bar dan ruang konser . Semua itu tidak pernah seperti yang dipikirkan Choi. Dia dan teman-temannya suka mengadakan pesta makan malam di rumah. Namun ketika Jumat malam berguling-guling, sepertinya mereka tidak akan mendapatkan kesempatan untuk bertemu satu sama lain akhir pekan ini. Atau dalam waktu dekat.

Melalui grup WhatsApp yang terdiri dari 30 orang, teman-teman Choi “benar-benar meratapi, Jadi, apakah kita tidak bisa bertemu lagi? Bagaimana dengan makan malam pribadi? ” dia berkata. “Kami adalah kelompok yang sangat sosial. Jadi saya langsung berkata, Hai teman-teman, Jika saya mengadakan Zoom, apakah kalian akan bergabung? Saya terkejut bahwa banyak dari mereka yang mengatakan ya. ” Dia memberikannya kepada teman-temannya di sore hari Jumat, dan mereka duduk malam itu, minum dan mengobrol. (Choi terjebak untuk minum teh; dia pulih dari apa yang dia harapkan hanya pilek musiman.) Mereka membahas kiat bekerja-dari-rumah, coronavirus itu sendiri, tentu saja, dan tentang pasangan yang mereka kenal yang baru saja kembali bersama.

Baca Juga:  Perusahaan Farmasi Besar Bersiap Meraup Untung Selangit dari Coronavirus

“Salah satu teman saya memberi kami tur apartemennya, yang belum saya lihat,” kata Choi, 36. “Dia menunjukkan kepada kami rumahnya yang indah, dan kemudian dia menunjukkan kepada kami kotak-kotak sarung tangan yang akan dia kirimkan kepada orang tuanya karena dia khawatir tentang mereka. “

Di Westchester County, di pinggiran Manhattan, Fiona Chen, seorang senior Universitas Fordham, melakukan sesuatu yang sangat mirip. Karena Chen orang Cina, dia tidak bisa kembali ke rumah dan tinggal bersama keluarga teman sekelasnya. Dia adalah anggota yang antusias dari kelompok paduan suara gereja Fordham bernama Schola Cantorum , dan dia menyusun rencana pada hari Jumat bagi mereka untuk mengadakan latihan berbasis Zoom. Namun, mereka lebih memikirkannya, dan kebanyakan hanya berbicara selama tiga jam tentang musik, paduan suara, sekolah, dan kelas-kelas terpencil yang baru diamanatkannya, dan apakah kelulusan benar-benar akan terjadi.

Di Westchester County, di pinggiran Manhattan, Fiona Chen, seorang senior Universitas Fordham, melakukan sesuatu yang sangat mirip. Karena Chen orang Cina, dia tidak bisa kembali ke rumah dan tinggal bersama keluarga teman sekelasnya. Dia adalah anggota yang antusias dari kelompok paduan suara gereja Fordham bernama Schola Cantorum , dan dia menyusun rencana pada hari Jumat bagi mereka untuk mengadakan latihan berbasis Zoom. Namun, mereka lebih memikirkannya, dan kebanyakan hanya berbicara selama tiga jam tentang musik, paduan suara, sekolah, dan kelas-kelas terpencil yang baru diamanatkannya, dan apakah kelulusan benar-benar akan terjadi.
mungkin kita bisa memiliki happy hour virtual, jadi kita semua bisa berbicara tentang emosi dan perasaan kita.” Secara keseluruhan, sembilan teman Chen bergabung, termasuk yang masih di kampus Fordham di Bronx. “Agak aneh untuk melihat: orang-orang masih di kampus sementara kita seperti rumah,” kata Chen.

“Kami semua sangat kesal dengan masalah pembatalan sekolah ini,” kata Chen, 22, yang membuka sebotol pinot grigio untuk kesempatan itu. “Kami hanya seperti, Hei, mungkin kita bisa memiliki happy hour virtual, jadi kita semua bisa berbicara tentang emosi dan perasaan kita.” Secara keseluruhan, sembilan teman Chen bergabung, termasuk yang masih di kampus Fordham di Bronx. “Agak aneh untuk melihat: orang-orang masih di kampus sementara kita seperti rumah,” kata Chen.

Kelsey Bank, 29, sudah dipekerjakan dari jarak jauh untuk Blue Cross Blue Shield di Minneapolis, Minnesota sebelum coronavirus mulai mematikan Amerika. Tetapi bahkan tangan yang berpengalaman dalam kehidupan digital seperti Bank tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit kesepian akhir-akhir ini, membimbingnya dan teman-temannya untuk berkumpul di FaceTime dan memecahkan beberapa bir pada hari Jumat. Bank minum bir pucat dari Memang Brewing lokal . “Kami banyak berbicara tentang coronavirus dan seperti, tingkat kepanikan yang seharusnya kita hadapi? Apakah kita bereaksi berlebihan? ” dia ingat. “Juga berbicara tentang tanggapan pemerintah dan bagaimana, Anda tahu, lesu itu.”

Baca Juga:  "KIRIMAJA", Garuda Indonesia Luncurkan Layanan Pengiriman Barang Berbasis Aplikasi Digital  

Apa yang mungkin muncul dari happy hour digital dalam jangka panjang? Setiap orang yang memiliki satu pekan terakhir ini tampaknya berkomitmen untuk melakukan yang lain sesegera mungkin. “Saya benar-benar ingin menggandakan hal ini,” kata Nelson, eksekutif iklan LA. “Saya sangat senang bahwa begitu banyak orang datang dan itu sukses.” Cukup beralasan bahwa itu akan baik untuk bisnis seperti Zoom, yang melihat sahamnya benar-benar naik – 2,5% – minggu lalu sedangkan S&P 500 membutuhkan kembalinya hari Jumat untuk menyelesaikan dengan kerugian sekitar 5%. Bisa juga — setidaknya dengan cara kecil — membuat bisnis minum yang sangat besar di luar rumah, industri lebih dari $ 20 miliar di Amerika saja.

Satu prediksi yang aman: Ini bukan bagian terakhir dari kehidupan yang akan didigitalkan dalam beberapa minggu mendatang.

Untuk bagiannya, Nelson sudah memiliki pikirannya pada sesuatu yang lain sama sekali. Putranya yang berusia 2,5 tahun. “Saya mencoba mencari tahu hal yang sama untuknya,” kata Nelson. “Bagaimana dia bisa tetap terhubung dengan teman-teman dan komunitasnya — ketika kita semua keluarga sepakat bahwa kita akan menjaga jarak? Menemukan titik-titik koneksi itu — bahkan jika itu virtual — setidaknya mereka melanjutkan hubungan. ”

Demikian diterjemahkan dari forbes.com, tulisan dari Abram Brown 

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.