Konsulat China di New York: Tuduhan Mata-mata Pompeo Adalah ‘Fitnah keji’

INIPASTI.COM, NEWYORK – Konsulat China di New York menolak saran Menteri Luar Negeri Mike Pompeo bahwa itu berfungsi sebagai pusat spionase China di AS, menolak tuduhan itu sebagai fitnah. Demikian laporan David Brennan untuk Newsweek.com. (25/9/2020)

Pompeo mengatakan kepada New York Post pada hari Rabu bahwa fasilitas itu terlibat dalam aktivitas yang tidak biasa. Konsulat tersebut adalah fasilitas diplomatik China terbaru yang berada di garis bidik Pompeo, setelah penutupan konsulat Houston awal tahun ini di tengah tuduhan spionase.

Inline Ad

“Mereka terlibat dalam aktivitas di mana mereka melewati batas dari diplomasi normal ke hal-hal yang lebih mirip dengan apa yang dilakukan mata-mata,” kata Pompeo kepada Post ketika ditanya tentang aktivitas konsulat.

Konsulat menolak tuduhan tersebut pada hari Jumat. “Pihak AS dengan sengaja mendistorsi pertukaran normal antara konsulat dan distrik konsulernya dengan tuduhan palsu, yang jelas tidak berdasar dan tidak populer,” katanya dalam sebuah pernyataan yang diposting di situsnya.

Baca Juga:  Helm Putih, Omran dan Harapan yang Memudar

Pernyataan tersebut mengatakan konsulat “selalu bertindak sesuai dengan hukum internasional dan perjanjian bilateral antara China dan AS dan telah mempromosikan saling pengertian, kerja sama dan persahabatan antara kedua negara.”

“Tidak pernah ada aktivitas ‘spionase’ dan tuduhan itu hanyalah fitnah keji,” kata juru bicara konsulat.

Pada bulan Juli, pemerintah China memerintahkan penutupan konsulat China di Houston, menuduhnya berfungsi sebagai pusat pengumpulan intelijen China di AS. Pemerintah China membalas dengan menutup konsulat AS di kota Chengdu.

Kemudian, Trump mengatakan lebih banyak penutupan pusat diplomatik China “selalu memungkinkan”. Selain New York, Beijing memiliki konsulat di San Francisco, Los Angeles, dan Chicago.

Baca Juga:  #8 – Akihito (Hirohito)

Pompeo mengatakan pada pertemuan gubernur pada bulan Februari bahwa konsulat China adalah bagian dari operasi pengaruh Beijing di AS

“Konsulat China di New York, di Illinois, di Texas, dan dua di California, terikat oleh tanggung jawab diplomatik dan hak Konvensi Wina, sangat aktif secara politik di tingkat negara bagian, seperti halnya kedutaan di sini di Washington, DC, “Kata Pompeo.

Pompeo menyebut konsul jenderal China di New York sebagai salah satu yang terlibat dalam kegiatan semacam itu. Dia mengutip surat yang dikirim oleh konsul jenderal di New York kepada ketua legislatif negara bagian pada Januari, mendesak anggota parlemen untuk tidak mendukung status independen Taiwan.

//newsweek.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.