Mas’ud Muhammadiah: Dosen Panggilan Jiwa dari Hobi Mengajar

Dr. H. Mas'ud Muhammadiah M.Si

INIPASTI.COM, MAKASSAR – Menduduki jabatan sebagai Wakil Rektor II Universitas Bosowa (Unibos), Dr. Mas’ud Muhammadiah M.Si dulunya adalah seorang jurnalis dari Pedoman Rakyat.

Perjalanan karirnya waktu itu dimulai setelah mendapatkan gelar sarjana sastra Unhas, aktif di pers kampus dan menulis artikel di media sejak mahasiswa mengantarnya bekerja di dunia pers selama 10 tahun lebih, namun tak memberikan kepuasan batin.

Sehingga mendorongnya untuk melanjutkan pendidikan magister komunikasi di Unhas. Sebelum menyandang gelar magisterpun pria asal Barru ini sudah mendapatkan panggilan mengajar di Universitas 45 yang sekarang menjadi Universitas Bosowa.

Saat ditemui media, Selasa (30/10/ 2018), doktor Bahasa Indonesia PPs- UNM ini menceritakan bahwa dirinya memiliki hobi mengajar, semasa kuliahnya menjadi asisten dosen membuatnya terpanggil untuk menjadi dosen di Unibos.

Baca Juga:  Kisah Anak Petani Jadi Wisudawan Terbaik di Unibos

Menjadi dosen baginya adalah panggilan jiwa yang berasal dari hobi mengajarnya, hal ini yang membuat kepuasan batin itu mulai dirasakan.

Tak pernah bercita cita menjadi dosen, namun istri dari Tati Mustafa S.H ini menjalani alur hidupnya dengan percaya sesuai dengan garis tangan.

Awal mengajar sejak tahun 1991, hingga sekarang menyandang jabatan WR II Unibos memberikan pengalaman mengajar selama 20 tahun lebih.

Membagi ilmunya pada surat kabar kampus adalah hal yang paling saya rasakan, tutur pria kelahiran 10 Oktober 1963.

Baca Juga:  Ratusan Mahasiswa Unibos Resmi Wisuda

Dalam hal mengajar perkuliahan, ayah dari tiga anak ini hanya mengajar di Pascasarjana Unibos.

Selain dunia pers dan akademik, Dr. Mas’ud Muhammadiah M.Si ini adalah seorang penulis buku. Sudah tiga buku menjadi karya tulisnya.

Buku yang pertama berjudul Setajam Bahasa Jurnalis, buku yang kedua berjudul Gambarpun Mampu Bicara, dan buku yang ketiga berjudul Bahasa Iklan yang Menarik.

Buku yang keempat masih dalam tahap penulisan, yaitu menceritakan tentang autobiografi dari jurnalis ke akademisi. (nikita ayu rahmawati)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.