Mendag Pantau Harga Kebutuhan Pokok di Sulsel

Top Ad

INIPASTI.COM, MAKASSAR –
Menteri Perdagangan RI, Agus Suparmanto memantau ketersedian kebutuhan pokok dan harga pangan di Sulawesi Selatan, didampingi Sekretaris Provinsi Sulawesi Selatan, Abdul Hayat. Ia mengunjungi Pasar Pa’baeng-baeng, Rabu, (20/11)

Langkah ini dilakukan sebagai langkah awal memeriksa stabilitas harga dan pangan menjelang Natal dan Tahun Baru.

“Kami pilih Makassar, karena di sini pintu utama Indonesia bagian timur. Jadi ini start awal. Dan dari sini, kami ke daerah lain,” sebut Agus usai kunjungan.

Selain memantau sejumlah harga, Agus juga berbincang dengan warga menanyakan harga yang ada dan harapan mereka. Ia ingin mengetahui kondisi di lapangan dan kunjungan ini dalam rangka menjaga kepuasan pedagang.

“Alhamdulillah harga hari ini stabil,” sebutnya.

Adapun kebijakan harga secara umum Harga Eceran Tertinggi (HET) dipantau seluruh Indonesia, terutama pada acara-acara hari besar keagamaan. Jika ada yang lewat HET maka akan dilakukan operasi pasar.

Baca Juga:  Nurdin Abdullah Paparkan Potensi  Bendungan di Sulsel

“Nah ini kan menjelang Natal dan tahun baru jadi kami harus lihat kondisi pasar sekarang. Sehingga persiapan untuk nanti kalau ada sesuatu bisa langsung kita atasi,” ujarnya.

Berdasarkan antauan harga di Pasar Pa’baeng-baeng Makassar, harga beras kelas premium Rp12 ribu per kilogram, minyak goreng Rp12 ribu per liter, gula pasir Rp12 ribu per kilogram. Harga telur ayam negeri Rp42 ribu per rak, yang berisi 30 butir, jadi harga per butir Rp1.400.

“Harga naik karena Maulid, sebelumnya hanya Rp38 ribu per rak,” ungkap Diswan, 52, pedagang telur.

Sementara, harga ayam potong Rp48 ribu per ekor, seberat 2,85 kilogram. Lalu harga bawang merah Rp25ribu per kilogram, bawang putih Rp26 ribu per kilogram, cabai merah Rp20 ribu per kilogram.

Harga daging sapi juga masih normal, antara Rp100 ribu hingga Rp120 ribu per kilogram. Harga daging tetelan antara Rp50 ribu – Rp60 ribu per kilogram.

Baca Juga:  NA Harap Munas APPSI Lahirkan Program Inovatif

Terkait Inflasi Sulsel, Menteri Agus menilai hingga saat ini berada dalam angka yang relatif stabil.

“Jadi sampai hari ini terus juga dijaga, supaya inflasi ini tidak naik. Harga yang ada di daerah sini bagus, artinya masih di bawah harga eceran tertinggi dan di sini ada pantauan harga juga, kami di sini memonitor supaya pedagang juga tahu harga. Jadi kalau ada lebih dari itu kita akan adakan operasi pasar,”paparnya.

Sebelumnya, Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah mengatakan agar stakeholder terkait terus menjaga kestabilan harga menjelang Natal dan Tahun Baru 2020.

“Inflasi Sulsel diperkirakan berada di range 3,5 persen, plus minus 1 persen. Namun tetap perlu diantisipasi peningakatan harga menjelang akhir tahun,” kata Nurdin Abdullah rapat High Level Meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Sulawesi Selatan dan Kabupaten Kota Se-Sulawesi Selatan di Ruang Rapat Pimpinan Kantor Gubernur Sulsel, pekan lalu.

Baca Juga:  Gubernur dan Forkopimda Lepas Peserta Fun Bike HUT Sulsel

(Iin Nurfahraeni)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.