Site icon Inipasti

Otopsi Menunjukkan Mikroplastik di Organ Utama Manusia

INIPASTI.COM, Potongan plastik mikroskopis kemungkinan besar telah tinggal di semua organ penyaringan utama di tubuh Anda, sebuah studi laboratorium baru menunjukkan.

Peneliti menemukan bukti kontaminasi plastik dalam sampel jaringan yang diambil dari paru-paru, hati, limpa , dan ginjal dari mayat manusia yang disumbangkan.

“Kami telah mendeteksi bahan kimia plastik ini di setiap organ yang telah kami selidiki,” kata peneliti senior Rolf Halden, direktur Pusat Biodesign untuk Teknik Kesehatan Lingkungan Universitas Negeri Arizona (ASU).

Sudah lama ada kekhawatiran bahwa bahan kimia dalam plastik dapat memiliki berbagai efek kesehatan mulai dari diabetes dan obesitas hingga disfungsi seksual dan kemandulan .

Tetapi keberadaan partikel mikroskopis ini di organ utama juga meningkatkan potensi bahwa mereka dapat bertindak sebagai iritan karsinogenik dengan cara yang sama seperti asbes , Halden menjelaskan.

“Tidak selalu kimia yang merugikan kita. Terkadang bentuk dan keberadaan partikel asing di tubuh kita,” kata Halden. “Kami tahu menghirup asbes menyebabkan peradangan dan itu bisa diikuti oleh kanker .”

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa, rata-rata, orang menelan sekitar 5 gram plastik setiap minggu, setara dengan kartu kredit, kata Dianna Cohen, CEO dari Koalisi Pencemaran Plastik nirlaba.

“Sangat menggembirakan melihat penelitian kuantitatif berkualitas dilakukan pada manusia untuk menilai efek kumulatif berbahaya dari mikroplastik ini,” kata Cohen tentang studi baru tersebut. “Di sisi lain, sangat menyedihkan melihat apa yang telah lama diperingatkan oleh para penasihat ilmiah di bidang kita tentang konsumsi plastik.”

Untuk studi ini, Halden dan rekan-rekannya menganalisis 47 sampel jaringan yang disediakan oleh ASU’s Banner Neurodegenerative Disease Research Center, yang telah membangun bank otak dan tubuh dari para donor sebagai bagian dari penelitiannya terhadap kondisi seperti penyakit Alzheimer .

Para peneliti secara khusus mencari keberadaan partikel yang sangat kecil sehingga dapat ditransfer dari sistem pencernaan ke aliran darah, di mana mereka akan “bersirkulasi dengan aliran darah dan digantung di organ penyaringan seperti paru – paru atau ginjal atau hati, Halden menjelaskan.

Tim mengembangkan prosedur untuk mengekstrak mikroplastik dari sampel jaringan, kemudian menganalisisnya menggunakan teknik yang disebut spektrometri.

Mikroplastik adalah pecahan plastik dengan diameter kurang dari 5 milimeter, atau sekitar 0,2 inci, hampir tidak terlihat oleh mata manusia. Para peneliti juga sedang mencari partikel nanoplastik, dengan diameter 1 mikron atau 0,001 mm. Rambut manusia memiliki diameter sekitar 50 mikron.

Temuan itu akan dipresentasikan pada Senin di pertemuan tahunan virtual American Chemical Society. Penelitian semacam itu dianggap pendahuluan sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Tim peneliti telah menggunakan pekerjaannya untuk membuat kalkulator online yang akan membantu ilmuwan lain mengubah informasi jumlah partikel plastik menjadi satuan standar massa dan luas permukaan, yang akan membantu menilai seberapa banyak plastik telah menginvasi organ manusia tertentu.

Kalkulator akan “membuat atlas polusi manusia,” kata Halden. “Kami ingin membuat peta eksposur untuk tubuh manusia.”

Orang yang ingin menghindari menelan plastik kurang beruntung, mengingat semua plastik di lingkungan yang terus-menerus digiling menjadi partikel mikroskopis, kata Halden dan Cohen.

“Tidak mungkin untuk sepenuhnya melindungi diri dari konsumsi plastik,” kata Cohen. “Mikroplastik telah diukur dalam air keran dan air kemasan, dan di udara yang kita hirup.”

Makanan juga mengandung partikel mikroplastik. Baru minggu lalu, para peneliti dari University of Exeter di Inggris dan University of Queensland di Australia menemukan plastik dalam sampel lima makanan laut yang berbeda – tiram, udang, cumi-cumi, kepiting dan sarden, menurut laporan yang diterbitkan 12 Agustus di jurnal tersebut. Ilmu & Teknologi Lingkungan .

“Tapi Anda pasti bisa mengurangi eksposur Anda hanya dengan berpikir dapat digunakan kembali daripada sekali pakai,” lanjut Cohen. Itu termasuk membeli makanan yang tidak dikemas sebanyak mungkin, dan menggunakan botol air dan peralatan makan lainnya yang terbuat dari keramik, logam, atau sumber non-plastik lainnya.

//Sumber: Webmd.com

Exit mobile version