Saudi dan UEA kutuk Israel atas bentrokan di Al-Aqsa

Seorang polisi Israel bentrok dengan seorang warga Palestina di depan Kubah Batu selama bentrokan di sebuah kompleks yang dikenal oleh Muslim sebagai Suaka Mulia dan bagi orang Yahudi sebagai Temple Mount, di tengah ketegangan atas kemungkinan penggusuran beberapa keluarga Palestina dari rumah-rumah di darat diklaim oleh pemukim Yahudi di lingkungan Sheikh Jarrah, di Kota Tua Yerusalem, 7 Mei 2021. REUTERS / Ammar Awad / File Foto

INIPASTI.COM – Arab Saudi dan Uni Emirat Arab pada Sabtu mengutuk rencana Israel untuk mengusir warga Palestina dari rumah di tanah yang diklaim oleh pemukim Yahudi, menyusul malam kekerasan di Yerusalem.

Dilansir dari Reuters, Polisi Israel menembakkan peluru karet dan granat setrum ke arah pemuda Palestina yang melempar batu di masjid Al-Aqsa Yerusalem pada Jumat malam.

Inline Ad

Bentrokan di situs tersuci ketiga Islam dan di sekitar Yerusalem Timur, yang melukai 205 warga Palestina dan 17 petugas polisi, terjadi di tengah kemarahan yang meningkat atas rencana penggusuran.

“Arab Saudi menolak rencana dan tindakan Israel untuk mengusir puluhan warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem dan memaksakan kedaulatan Israel atas mereka,” kata Kementerian Luar Negeri kerajaan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan pada Al Arabiya milik Saudi.

Baca Juga:  Espanyol 1-1 Barcelona: Striker Dadakan, Gerard Pique Rekor Tak Terkalahkan di Penghujung

UEA, yang menormalisasi hubungan dengan Israel tahun lalu, “mengutuk keras” bentrokan dan potensi penggusuran, dalam pernyataan Menteri Luar Negeri UEA Khalifa al-Marar, dan mendesak otoritas Israel untuk mengurangi ketegangan.

Dalam pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita negara WAM, Marar menekankan “perlunya otoritas Israel untuk memikul tanggung jawab mereka – sejalan dengan hukum internasional – untuk memberikan perlindungan yang diperlukan terhadap hak warga sipil Palestina untuk menjalankan agama mereka, dan untuk mencegah praktik yang melanggar kesucian Masjid Al-Aqsa ”.

Baca Juga:  Myanmar Mencekam, WNI Ditampung di Sekolah RI di Yangon

UEA dan Israel setuju untuk menormalisasi hubungan tahun lalu sebagai bagian dari perjanjian yang ditengahi AS.

Arab Saudi, tempat kelahiran Islam, telah lama memperjuangkan perjuangan Palestina dan menghindari kontak resmi dengan Israel. Riyadh diam-diam menyetujui apa yang disebut Abraham Accords – tetapi berhenti mendukungnya.

Pada November, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melakukan perjalanan ke Arab Saudi dan bertemu dengan putra mahkotanya, dalam kunjungan pertama yang dikonfirmasi secara publik di sana oleh seorang pemimpin Israel.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.