Sebuah Surat dari Albert Einstein yang Meluncurkan Bom Atom

INIPASTI.COM, Dia adalah ilmuwan paling terkenal di dunia dan seorang pecinta damai yang diakui – tetapi Albert Einstein juga dikenal sebagai ‘bapak bom atom’.

Ketika dia menemukan teori relativitas, masih salah satu dari dua pilar fisika modern, Einstein mengatur panggung untuk perang nuklir.

Inline Ad

Pemenang hadiah Nobel menghasilkan “persamaan paling terkenal di dunia” – E = mc2 – yang menjelaskan bagaimana massa dan energi dapat dipertukarkan.

Namun, pekerjaannya mengembangkan lemari es di tahun 1920-an yang akan mengarah pada perannya dalam pengembangan senjata nuklir.

Einstein bekerja di Berlin dan bersama asisten lulusan Hongaria Leo Szilárd mencoba mengembangkan lemari es yang hemat energi.

Sementara penemuan itu tidak berhasil, kemitraan duo ini akan menjadi rangkaian peristiwa yang akan menyebabkan bom dijatuhkan di Nagasaki dan Hiroshima, yang secara efektif mengakhiri Perang Dunia Kedua

Setelah mereka berhenti bekerja sama untuk membuat aplikasi yang efisien, Einstein dan Szilárd memastikan mereka tetap berhubungan.

Dan ketika mantan asisten pascasarjana menghubungi ilmuwan terkenal itu tentang ketakutannya Jerman mengembangkan bom atom, Einstein merasa dia tidak punya pilihan selain bertindak.

Szilárd telah menemukan reaksi berantai nuklir yang, ketika meledak, akan melepaskan energi dalam jumlah besar.

Baca Juga:  Sepuluh negara minim korupsi lima tahun berturut-turut

Saat Adolf Hitler dan Nazi berbaris di seluruh Eropa dimulai pada tahun 1939, dia menjadi yakin bahwa mereka sedang mengembangkan senjata yang paling merusak yang pernah ada di dunia.

Putus asa untuk menghentikan rangkaian peristiwa yang bisa menyebabkan akhir peradaban, dia meminta bantuan Einstein.

Dia memintanya untuk memperingatkan Presiden AS Franklin Roosevelt tentang konsekuensi yang berpotensi menghancurkan jika Jerman yang pertama kali mengembangkan bom atom.

Einstein merasa ngeri bahwa teorinya tahun 1905 dapat digunakan untuk membuat senjata yang begitu mengerikan dan segera menyusun surat kepada presiden.

Di dalamnya, ia menulis: “Selama empat bulan terakhir ini telah dimungkinkan melalui kerja Joliot di Prancis serta Fermi dan Szilard di Amerika sehingga dimungkinkan untuk membuat reaksi berantai nuklir dalam skala besar. massa uranium, yang dengannya sejumlah besar tenaga dan sejumlah besar elemen seperti radium akan dihasilkan.

“Sekarang tampaknya hampir pasti bahwa hal ini dapat dicapai dalam waktu dekat. Dapat dibayangkan – meskipun kurang pasti – bahwa bom yang sangat kuat dari jenis baru dengan demikian dapat dibuat.”

Einstein juga secara khusus menyebut Jerman dalam surat dinginnya, mengatakan: “Saya mengerti bahwa Jerman sebenarnya telah menghentikan penjualan uranium dari tambang Cekoslowakia yang telah diambil alihnya.

Baca Juga:  Amitabh Bachchan, Bintang Bollywood dinyatakan positif Covid19

“Bahwa dia seharusnya mengambil tindakan awal seperti itu mungkin dapat dipahami dengan alasan bahwa putra Wakil Menteri Luar Negeri Jerman, von Weizsacker, bekerja di Kaiser-Wilhelm-Institut di Berlin di mana beberapa orang Amerika mengerjakan uranium. sekarang sedang diulang. “

Dia mendesak Presiden untuk segera mulai mendanai penelitian mendesak tentang energi atom.

Roosevelt menanggapi peringatan itu dengan serius dan bertindak cepat, membentuk kelompok penelitian pada Oktober 1939. Ini akan menjadi penelitian yang akan mengarah pada Proyek Manhattan – dan bom atom pertama.

Pada tanggal 6 dan 9 Agustus 1945, bom atom diledakkan di atas kota Hiroshima dan Nagasaki di Jepang. Kekuatan dan kehancuran mengerikan yang mereka keluarkan segera terlihat.

Bom tersebut menewaskan antara 129.000 dan 226.000 orang dan merupakan satu-satunya senjata nuklir yang digunakan dalam konflik.

Enam hari setelah bom jatuh di Nagasaki, Jepang menyerah kepada sekutu.

Bagi Einstein, penggunaan karyanya yang mengerikan, yang tidak pernah dia bayangkan bisa dipelintir untuk menciptakan senjata yang begitu mengerikan, adalah sesuatu yang tidak pernah dia lupakan.

Baca Juga:  Arab Saudi Hentikan Hukuman Mati bagi Pelaku Kejahatan di Bawah Umur

Dia menghabiskan sisa hidupnya bekerja untuk memperingatkan dunia tentang bahaya mengerikan dari melepaskan senjata atom lagi.

Dalam sebuah majalah Jepang, tujuh tahun setelah perang berakhir, ilmuwan yang selalu berkampanye untuk perdamaian, berkata: “sangat menyadari bahaya yang mengerikan bagi seluruh umat manusia, jika eksperimen ini berhasil.

“Saya tidak melihat jalan keluar lain.”

//mirror.co.uk

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.