Sulsel Gunakan Model KUADRAN SOSIAL dalam Pendampingan Stunting

INIPASTI.COM, Program Gerakan Masyarakat Mencegah dan Menanggulangi stunting atau Gammara”NA yang dicanangkan oleh Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah di Kab. Enrekang dan Kab. Bone sebagai kabupaten lokus menurunkan konselor gizi sebagai pendamping desa untuk memberi kesadaran kepada keluarga 1000 Hari Pertama Kehidupan.

Pengalaman pendampingan stunting di desa lokus diharapkan menghasilkan inovasi yang akan direplikasikan pada kabupaten lainnya. Pada tahun 2020 ini kabupaten lokus di Sulsel bertambah 9 kab/kota sehingga jumlah kabupaten secara keseluruhan menjadi 11 kab di Sulsel. Guna mengorganisir pengalaman-pengalaman lapangan maka Dinas Kesehatan Provinsi Sulsel mengadakan serial Webinar dengan menghadirkan akademisi dan praktisi di bidangnya.

Inline Ad

Pada seri Webinar pertama yang dilakukan hari Sabtu tanggal 24 Oktober 2020 menghadirkan kepala dinas kesehatan Kabupaten Enrekang Soetrisno dan Kabupaten Bone Hj. Andi Kasmah Padjalangi serta Prof Arlin Adam Sebagai tim konsultan percepatan penanganan stunting Provinsi Sulsel. Moderator Webinar ini Dr. Andi Alim, S. KM., M. Kes. Acara Webinar ini dibuka oleh Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Sulsel, H. Moh. Husni Thamrin, S.KM., M. Kes. Peserta pada Webinar ini berasal dari seluruh wilayah Indonesia sebanyak 397 orang.

Baca Juga:  Langkah Maju Universitas Al Asyariah Mandar (UNASMAN)

Prof. Arlin Adam dalam paparannya mengemukakan model KUADRAN SOSIAL yang diformulasikan dari pengalaman lapangan dengan konsep-konsep ilmu sosial kesehatan.

Menurut Prof Arlin Adam yang merupakan Guru Besar Bidang Promosi Kesehatan Kuadran sosial merupakan model pendampingan stunting yang menekankan gerak pendampingan dalam 3 arah yaitu arah horizontal dengan sasaran keluarga 1000 HPK, gerak vertikal sasarannya pemerintah desa dan kecamatan, serta gerak diagonal sasaran penggerakan stakehokders. Kuadran merepresentasi ruang pendampingan memanfaatkan potensi desa untuk menggeser posisi keluarga 1000 HPK dari beresiko menjadi aman.

Baca Juga:  Prodi Administrasi Bisnis Universitas Islam Makassar Satu Satunya Terakreditasi B dari BAN-PT di Pulau Sulawesi

Lebih lanjut, Prof Arlin Adam mengharapkan agar model ini bisa disempurnakan dengan mengakomodir berbagai pandangan-pandangan dari ahli dan para pendamping lapangan sehingga modelingnya memudahkan kabupaten lain dalam mereplikasi penanganan stunting di wilayahnya.

Prof Arlin Adam optimis jika model kuadran sosial stunting diterapkan secara terencana maka Sulsel mampu menurunkan angka stunting dari sekitar 40% menjadi 14% pada tahun 2023. (Andi Aling)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.