Terungkap Hasil Penelitian, Ilmuwan: Mengisolasi Orang yang Terinfeksi di Rumah Bukanlah Strategi yang Baik

Staf medis memeriksa informasi ketika pasien yang terinfeksi coronavirus pergi dari Rumah Sakit Wuhan ke Rumah Sakit Huoshenshan pada bulan Maret

INIPASTI.COM, Penderita Coronavirus dapat menyebarkan infeksi sejauh 13 kaki (3,9 m), dua kali lipat dari aturan sosial yang dianjurkan pemerintah, temuan dari sebuah studi.

Ilmuwan Cina memeriksa sampel permukaan dan udara baik dari unit perawatan intensif dan bangsal Covid-19 umum di Rumah Sakit Huoshenshan di Wuhan, kota tempat penyakit itu muncul sebelum tumpah melintasi peta untuk menjadi pandemi global. 

Inline Ad

Kedua bangsal menampung total 24 pasien antara 19 Februari dan 2 Maret, ketika Cina masih dalam cengkeraman virus mematikan. 

Tim mengamati apa yang disebut transmisi aerosol – ketika tetesan virus begitu halus sehingga mereka menjadi menggantung dan tetap mengudara selama beberapa jam.

Ini berbeda dari tetesan batuk atau bersin yang jatuh ke tanah dalam hitungan detik dan berlama-lama di permukaan.

Mereka menemukan bahwa aerosol yang sarat virus sebagian besar terkonsentrasi di hilir dari pasien hingga 13 kaki, meskipun jumlah yang lebih kecil ditemukan juga diamati di hulu hingga delapan kaki jauhnya.

Ini menunjukkan bahwa pedoman jarak enam kaki pemerintah tidak cukup jauh. 

Namun masih belum jelas apakah partikel ultrafine ini menular dan Organisasi Kesehatan Dunia sejauh ini mengecilkan risikonya. 

Tim China, dari Akademi Ilmu Militer di Beijing, juga menguji konsentrasi penyakit pada permukaan.

Temuan mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Emerging Infectious Diseases, adalah bahwa virus itu paling banyak terkonsentrasi di lantai bangsal, ‘mungkin karena gravitasi dan aliran udara yang menyebabkan sebagian besar tetesan virus mengapung ke tanah.’

Kebanyakan juga ditemukan pada permukaan yang sering disentuh seperti mouse komputer, trashcans, bed rails dan kenop pintu.

Selanjutnya, setengah dari sampel dari sol sepatu staf medis ICU dites positif,” tulis tim.

“Karena itu, sol sepatu staf medis mungkin berfungsi sebagai pembawa perantara.”

Yang menggembirakan, tidak ada anggota staf rumah sakit yang terinfeksi, ‘menunjukkan bahwa tindakan pencegahan yang tepat dapat secara efektif mencegah infeksi,’ tulis para penulis.

Mereka juga menawarkan saran yang sangat bertolak belakang dengan pedoman lockdown: ‘Temuan kami menunjukkan bahwa isolasi rumah orang yang diduga Covid-19 mungkin bukan strategi kontrol yang baik mengingat tingkat kontaminasi lingkungan.’

Karena sebagian besar warga tidak memiliki akses ke peralatan perlindungan pribadi, para ilmuwan percaya membatasi virus ke rumah tangga hanya mengarah ke kasus-kasus cluster. 

(dailymail.co.uk)

Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.