Zuckerberg masih Mendapat Kecaman atas Postingan Trump yang Meradang

INIPASTI.COM, OAKLAND – CEO Facebook Mark Zuckerberg tidak bergeming atas penolakannya untuk mengambil tindakan terhadap pos-pos peradangan oleh Presiden Donald Trump yang menyebarkan informasi yang salah tentang pemilihan melalui surat dan, banyak yang mengatakan, mendorong kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

Namun, kritiknya berlipat ganda. Beberapa karyawan secara terbuka berhenti karena masalah ini dan para pemimpin hak-hak sipil yang bertemu dengannya Senin malam mengecam penjelasan Zuckerberg karena memilih untuk membiarkan postingan Trump sebagai “tidak bisa dipahami.”

Inline Ad

Sehari setelah puluhan karyawan Facebook melakukan pemogokan virtual atas masalah ini, kepala Facebook bertemu Selasa dengan karyawan untuk sesi tanya jawab yang diadakan melalui video online. Selama sesi itu, yang telah bergerak maju dari akhir minggu ini, Zuckerberg dilaporkan menggandakan sikapnya untuk membiarkan postingan Trump sendirian – meskipun ia menyarankan bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan perubahan kebijakan yang ada di sekitar “penggunaan kekuatan negara,” di mana reputasi Trump di Minneapolis turun.

Pesaing Facebook Twitter menandai dan menurunkan tweet Trump di mana ia merujuk protes atas kekerasan polisi di Minneapolis menggunakan frase “ketika penjarahan mulai penembakan dimulai.” Tetapi Facebook membiarkan pesan yang identik tetap pada layanannya. Zuckerberg menjelaskan alasannya dalam posting Facebook pada hari Jumat, posisi yang sejak itu ia ulangi beberapa kali.

“Saya tahu banyak orang kesal karena kita telah membiarkan Postingan Presiden, tetapi posisi kita adalah bahwa kita harus mengaktifkan sebanyak mungkin ekspresi kecuali jika itu akan menyebabkan risiko bahaya atau bahaya tertentu yang dijabarkan dalam kebijakan yang jelas,” tulis Zuckerberg. .

Baca Juga:  Bom Bunuh Diri Hantam Tiga Kota di Saudi

Pengunduran diri, yang diposting beberapa insinyur dan diposting di LinkedIn dan Facebook, juga dimulai Selasa.

“Saya bangga mengumumkan bahwa pada akhir hari ini, saya bukan lagi seorang karyawan Facebook,” tweet Owen Anderson, yang adalah seorang manajer teknik di perusahaan selama dua tahun. “Untuk lebih jelasnya, ini dalam pekerjaan untuk sementara waktu. Tetapi setelah minggu lalu, saya senang tidak lagi mendukung kebijakan dan nilai-nilai yang saya sangat tidak setuju. “

Anderson tidak segera menanggapi pesan untuk komentar pada hari Selasa. Tapi dia tidak sendirian.

“Hari ini, saya mengajukan pengunduran diri saya ke Facebook,” Timothy J. Aveni, seorang insinyur perangkat lunak yang telah berada di perusahaan selama setahun, menulis di LinkedIn dan di halaman Facebook-nya. “Saya tidak tahan dengan penolakan terus Facebook untuk bertindak atas pesan fanatik presiden yang bertujuan meradikalisasi publik Amerika. Saya takut untuk negara saya, dan saya melihat perusahaan saya tidak melakukan apa pun untuk menantang status quo yang semakin berbahaya. ”IKLANnull

Aveni tidak segera menanggapi pesan untuk komentar lebih lanjut.

“Kami menyadari rasa sakit yang dirasakan banyak orang kami saat ini, terutama komunitas kulit hitam kami. Kami mendorong karyawan untuk berbicara secara terbuka ketika mereka tidak setuju dengan kepemimpinan, ”kata Facebook dalam sebuah pernyataan. “Saat kami menghadapi keputusan sulit tambahan seputar konten di depan, kami akan terus mencari umpan balik jujur ​​mereka.”

Baca Juga:  Korea Utara Memperingatkan Tindakan Pembalasan atas Pembelot di Korea Selatan

Barry Schnitt, yang menjabat sebagai direktur komunikasi dan kebijakan publik Facebook dari tahun 2008 hingga 2012, menulis posting Medium yang terik pada hari Senin. “Facebook mengatakan, dan bahkan mungkin percaya, itu ada di pihak kebebasan berbicara,” tulisnya. “Faktanya, itu telah menempatkan dirinya pada sisi keuntungan dan kepengecutan.”

“Saya tidak berpikir itu adalah kebetulan bahwa pilihan Facebook menenangkan mereka yang berkuasa yang telah membuat kesalahan informasi, rasisme terang-terangan dan menghasut kekerasan sebagai bagian dari platform mereka,” tambahnya, mendesak para pemimpin Facebook untuk mengambil tanggung jawab dan “menunjukkan kepada dunia bahwa Anda tidak menempatkan keuntungan di atas nilai. “

Zuckerberg dan para pemimpin Facebook lainnya juga bertemu dengan para pemimpin hak-hak sipil pada Senin malam. Pembicaraan itu tampaknya tidak berjalan dengan baik.

“Kami kecewa dan terpana dengan penjelasan Mark yang tidak bisa dimengerti karena membiarkan posisi Trump tetap naik,” tulis tiga pemimpin hak-hak sipil dalam pernyataan bersama. “Dia tidak menunjukkan pemahaman penindasan pemilih bersejarah atau modern dan dia menolak untuk mengakui bagaimana Facebook memfasilitasi seruan Trump untuk kekerasan terhadap demonstran.”

Baca Juga:  Sulsel Bangun Kemitraan dengan UTHM

Menandatangani pernyataan itu adalah Vanita Gupta, presiden dan CEO Konferensi Kepemimpinan tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Asasi Manusia; Sherrilyn Ifill, presiden dan direktur-penasihat dari NAACP Legal Defense and Education Fund dan Rashad Robinson, presiden Color of Change.

“Mark menetapkan preseden yang sangat berbahaya bagi suara-suara lain yang akan mengatakan hal-hal berbahaya serupa di Facebook,” tambah ketiga pemimpin itu.

(Diterjemahkan dari AP)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.