Google caplok Fitbit senilai USD 2,1 miliar atau sekitar Rp 29,4 triliun.

Top Ad

INIPASTI.COM, Induk usaha Google, Alphabet, dikatakan telah menawarkan untuk mengakuisisi perusahaan pembuat smartwatch Fitbit.

Fitbit sendiri merupakan sebuah perusahaan yang berfokus dalam mengembangkan perangkat teknologi sensor dan nirkabel untuk kebugaran dan kesehatan.

Hingga saat ini, belum ada keterangan jelas mengenai harga akuisisi yang telah ditawarkan oleh Alphabet.

Baik Alphabet maupun Fitbit masih menolak untuk berkomentar maupun menyampaikan pernyataan resmi mereka mengenai rencana akuisisi tersebut.

Saat ini Fitbit sedang kesulitan bersaing di pasar smartwatch dengan Apple dan Samsung.

Sebelumnya pada awal tahun ini, Fitbit sempat menurunkan harga pada beberapa perangkatnya dan meluncurkan penawaran berlangganan baru yang disebut Fitbit Premium, namun usaha ini masih belum mampu untuk meningkatkan prospek perusahaan.

Bahkan pada bulan Juli kemarin, Fitbit sempat memangkas prospek untuk setahun penuh setelah penjualan smartwatch Versa Lite tidak berjalan dengan baik.

Bahkan hingga hari Senin (28/10/2019) kemarin, harga saham Fitbit masih diperdagangkan dengan harga di bawah US$ 6 (sekitar Rp 84 ribu)per saham.

Baca Juga:  Espanyol 1-1 Barcelona: Striker Dadakan, Gerard Pique Rekor Tak Terkalahkan di Penghujung

Harga ini nampak sangat rendah bila dibandingkan dengan harga IP. Membuka bulan November ini Google memberikan kabar besar dan mengejutkan.

Mereka baru saja mencaplok Fitbit senilai USD 2,1 miliar atau sekitar Rp 29,4 triliun. Kabar tersebut disampaikan Rick Osterloh, Senior Vice President Device and Services Google lewat blog resmi mereka.

Dia mengatakan akusisi ini memberikan peluang untuk menghadirkan perangkat wearable buatan Google lebih banyak lagi ke pasaran.

“Selama bertahun-tahun, Google telah membuat kemajuan dengan mitra dengan Wear OS dan Google Fit, tetapi kami melihat peluang untuk berinvestasi lebih banyak lagi di Wear OS serta memperkenalkan perangkat Wearable buatan Google ke pasar,” ujar Rick.

“Fitbit telah menjadi pelopor dalam industri wearable dan telah berpengalaman menciptakan produk yang menarik, dan memiliki komunitas pengguna yang bersemangat.

Setelah akusisi ini kami akan bekerja sama dengan tim ahli Fitbit memadukan hardware, software dan kecerdasan buatan atau AI lewat produk yang dapat dikenakan dan memberi manfaat lebih banyak lagi orang di seluruh dunia,” lanjutnya.

Baca Juga:  Mobil Anda Selanjutnya Mungkin Berbahan Bakar Air Seni

Berdasarkan perjanjian akusisi, Fitbit akan bergabung dan menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Google.

Meskipun telah menjadi bagian dari Google, Fitbit memastikan data kesehatan yang dikumpulkan oleh mereka akan sepenuhnya dirahasiakan dan tidak akan digunakan untuk kampanye iklan Google.

Dengan akusisi ini tentu akan membuat Google dapat mengembangkan Wear OS yang lebih kuat berkat perangkat keras berkualitas Fitbit.

Pada saat yang sama, produk Fitbit akan menjadi lebih cerdas dan lebih akurat berkat perangkat lunak buatan Google.

Semua itu bisa menjadi bekal raksasa pencarian internet ini menghadapi dominasi Xiaomi dan Apple di pasar wearable.

Seperti diketahui data IDC pada kuartal kedua 2019 Xiaomi menguasai 17,3% market share dan diikuti Apple dengan 14,8%.

Baca Juga:  Debat Pertama, Dua Capres Amerika Saling Sindir

Fit bit sendiri berada di urutan keempat dengan pangsa pasar 10,1. Posisinya berada di bawah Huawei yang memiliki market share 14,1%. Sementara di urutan kelima ada Samsung dengan market 9,4% (bs/syakhruddin)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.