Armenia Tetap Memperingati 105 Tahun Pembunuhan Massal Meski di Bawah Karantina

INIPASTI.COM, YEREVAN- Armenia telah menggunakan pesan teks dan senter ponsel untuk menandai peringatan 105 tahun pembunuhan massal di Kekaisaran Ottoman, menjatuhkan pawai biasa mereka karena pembatasan coronavirus.

Yerevan, yang menggambarkan pembunuhan orang-orang Armenia tahun 1915 di tempat yang sekarang disebut Turki sebagai genosida, secara tradisional menggelar prosesi obor tahunan sebagai peringatan puncak bukit.

Inline Ad

Deskripsi dan peringatan di seluruh dunia telah membuat marah Turki, yang menyangkal pembunuhan itu secara sistematis dirancang dan merupakan genosida, dan membantah angka-angka tersebut.

Baca Juga:  Peneliti : Bodetabek Disarankan Keluarkan Kebijakan Emergency Brake

Pemerintah Armenia mengatakan pihaknya menyerukan warga untuk tidak keluar pada hari Jumat, tetapi mengirim pesan teks untuk diproyeksikan ke pilar peringatan.

Pada Kamis malam, menjelang ulang tahun, ia meminta orang untuk mematikan lampu di rumah mereka dan menyalakan lilin atau menyinari lampu senter ponsel mereka ke arah peringatan itu.

Jalan-jalan dan alun-alun umum juga menjadi gelap ketika lonceng gereja berbunyi.

“Tahun ini jutaan orang dari seluruh dunia akan memiliki kesempatan untuk menghadiri pawai 24 April yang akan berlangsung di ruang virtual,” kata Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dalam pidato nasional pada hari Jumat. (Sumber: Reuters)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.