Bahasa Bugis di Perantauan Kota Ternate masih Dipertahankan

Dr. H.Andi Sukri Syamsuri, M.Hum

INIPASTI.COM, MAKASSAR – Orang Bugis Perantauan di Kota Ternate masih mempertahankan bahasanya dalam ranah keluarga baik ditinjau dari kategori umur dan pekerjaan.

Demikian ditegaskan Wakil Rektor II Unismuh Makassar, Dr. H.Andi Sukri Syamsuri, M.Hum, Selasa (25/9/2018).

Saat membawakan makalah berjudul, Pemertahanan Bahasa Bugis di Kota Ternate, (Studi kasus pada masyarakat Bugis yang tergabung dalam KKSS).

Pada Kongres Internasional III Bahasa-Bahasa Daerah di Sulsel digelar di Hotel Sahid Jaya Makassar pada 24-27 September 2018.

Makalah yang dibacakan itu ditulis secara bersama dengan Sasmayunita dosen dari  Universitas Khairun Ternate.

Dijelaskan, faktor pendukung  pemertahanan bahasa Bugis di Kota Ternate adalah kecintaan terhadap bahasa Bugis.

Baca Juga:  Unik, Lomba Rias Wajah Lelaki

Selain itu karena  kesadaran adanya norma bahasa , kebanggaan bahasa, usia, dan pekerjaan, kata doktor linguistik PPs-Unhas ini.

Pada pemertahanan bahasa, komunitas secara kolektif memutuskan untuk terus menggunakan bahasa tersebut atau bahasa itu telah digunakan secara tradisional.

Munculnya kesetiaan bahasa oleh penuturnya itu akan mempunyai kemampuan yang lebih bagi bahasa Bugis untuk bertahan atau daya hidupnya akan tetap tinggi.

Pertimbangan ini menunjukkan bahwa bahasa Bugis tetap berada pada posisi aman (safe) di perantauan, ungkap mantan Dekan FKIP Unismuh Makassar ini.

Suku Bugis merasa bangga dengan bahasanya. Kebanggaan terhadap bahasa ini (language pride) yang mendorong orang Bugis mengembangkan bahasanya.

Baca Juga:  Generasi Penerus Sastra Ini Menang Puisi dalam Festival Kampung Budaya

Serta menggunakannya sebagai lambang identitas, mereka tetap menggunakannya sebagai bahasa sehari- hari dalam lingkungan keluarganya, kata mantan anggota Tim Seleksi Anggota KPU Provinsi Sulsel ini.

Selain itu juga  dipergunakan saat berjumpa dengan sesama penutur Bugis.

Karena bahasa Bugis dianggap menjadi media untuk menjaga kesatuan masyarakat dalam kehidupan sehari-hari

Sekalipun mereka berada di tanah rantau, tegas dosen pembimbing dan penguji mahasiswa S2 dan S3 PPs-UNM ini. (yahya)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.