Beberapa Guru Dipecat di Hongkong,  Apa yang Ditakutkan Pemerintah Cina?

Siswa memegang tanda-tanda selama protes pro-demokrasi di dekat sekolah mereka di Hong Kong pada 12 Juni. FOTO: ISAAC LAWRENCE / AGENCE FRANCE-PRESSE / GETTY IMAGES

INIPASTI.COM, HONG KONG — Guru yang mendukung protes antipemerintah di kota itu — dengan turun ke jalan atau mendukung para demonstran di media sosial — ditegur dan, dalam beberapa kasus, dipecat ketika Partai Komunis Cina semakin bergerak untuk memberantas perbedaan pendapat.

Banyak pengamat mengatakan mereka takut tradisi pendidikan liberal dan pemikiran kritis dalam apa yang telah menjadi pusat keuangan dunia utama akan digantikan oleh pelajaran pro-pemerintah gaya Cina dan penindasan wacana politik. Tekanan meningkat sejak Beijing memberlakukan undang-undang keamanan-nasional baru di sini pada akhir Juni setelah satu tahun berlangsung protes.

Inline Ad

Undang-undang itu memberi pemerintah Cina kekuatan yang jauh lebih besar untuk mengawasi kota dan menghukum mereka yang dituduh melakukan subversi dan mendukung separatisme. Petugas polisi telah bergerak dengan cepat untuk meredam perbedaan pendapat dan menerapkan hukum.

Sebuah badan keamanan baru yang kuat untuk kota itu dengan cepat mendirikan markas besar, dan Beijing memasang seorang pejabat yang berpengalaman melawan protes dan media sebagai kepala penegak hukum. Perpustakaan umum telah menghapus buku-buku oleh tokoh-tokoh pro-demokrasi.

Undang-undang tersebut menyerukan peningkatan pengawasan dan regulasi sekolah — langkah-langkah yang mengikuti peringatan selama berbulan-bulan kepada guru bahwa mereka tidak mendiskusikan pandangan politik mereka dengan siswa atau berpartisipasi dalam kegiatan protes.

Raymond Yeung, yang ditangkap pada suatu protes tahun lalu, mengatakan bahwa dia diberitahu bahwa, setelah empat tahun mengajar di Sekolah Anak Perempuan Diocesan, kontraknya tidak akan diperpanjang. Yeung berkata bahwa otoritas sekolah mulai menyelidiki dia setelah rapat umum Januari di mana dia mengatakan para guru harus mengambil sikap politik.

Sekolah tidak menanggapi permintaan komentar.

Mr. Yeung mengajar studi liberal, mata pelajaran wajib di Hong Kong ditambahkan ke kurikulum pada tahun 2009 untuk memperluas pengetahuan siswa tentang peristiwa terkini dan mengajar mereka untuk berpikir kritis. Ini telah diserang pada tahun lalu dari pejabat Cina dan lokal karena mempolitisasi orang muda.

Baca Juga:  Tegakkan Aturan Hadapi Covid19, Polisi di Johannesburg Gunakan Peluru Karet Bubarkan Kerumunan

Karena undang-undang keamanan nasional yang baru, “Kita mungkin tidak berani berbicara tentang gerakan hak asasi manusia di Cina, aturan satu partai, atau bahkan bencana alam,” kata Mr. Yeung.

Sekitar 100 guru telah ditangkap sehubungan dengan gerakan protes pada tahun lalu, bersama dengan lebih dari 3.000 siswa sekolah dasar, menengah dan universitas, menurut pejabat pemerintah, yang mengatakan sekolah telah membantu menumbuhkan ketidakpuasan .

Pada KTT pendidikan bulan ini, pejabat lokal top Hong Kong, Kepala Eksekutif Carrie Lam, mengatakan: “Kami tidak bisa tidak bertanya, apa yang salah dengan pendidikan di Hong Kong?” Dia melanjutkan dengan mengatakan, “Saya harap UU Keamanan Nasional juga merupakan titik balik untuk mengembalikan pendidikan ke pendidikan dan mengembalikan siswa ke jalur yang benar.”

Para pejabat mengatakan mereka telah menerima 222 keluhan tentang guru sejak protes meletus; sejauh ini, mereka telah melakukan 180 investigasi dan mengeluarkan peringatan tertulis kepada atau menegur 26 guru. Yang lain menerima “saran” atau “pengingat verbal.” Sekitar setengah dari kasus masih diselidiki.

Seorang juru bicara untuk Biro Pendidikan kota, yang mengawasi sekolah, mengatakan keluhan telah ditangani dengan adil, dan tidak ada guru yang dihukum karena “pandangan politik tertentu.” Dia menambahkan: “Namun, kami menekankan bahwa guru tidak boleh mengungkapkan pandangan mereka dalam pidato kebencian atau melalui kekerasan.”

Dia mengatakan biro tidak memiliki data tentang berapa banyak kontrak guru belum diperpanjang.

Ip Kin-yuen, seorang anggota parlemen pro-demokrasi yang dipilih oleh para guru dan pendidik lainnya, mengatakan para guru “takut dan gemetar” bahwa pelajaran, tugas dan ujian akan diteliti oleh orang tua mereka, yang mungkin melaporkan mereka ke Biro Pendidikan kota.

“Setiap kesalahan kecil diletakkan di bawah mikroskop,” kata Mr. Ip, mencatat bahwa guru berada di bawah tekanan besar karena keluhan yang mungkin mereka terima untuk pengajaran mereka, serta pidato online mereka di akun media sosial pribadi.

Undang-undang keamanan nasional yang baru mengkriminalisasi pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing atau eksternal untuk membahayakan keamanan nasional. Ini juga mengamanatkan kontrol yang lebih ketat pada institusi akademis, internet dan media – daerah-daerah yang sepenuhnya dikuasai Beijing di daratan tetapi telah berkembang dengan bebas selama beberapa dekade di bekas jajahan Inggris.

Baca Juga:  Astronot Italia Tonton Piala Dunia dari Luar Angkasa

Biro Pendidikan telah melarang siswa membentuk rantai manusia, cara damai yang populer untuk menyampaikan pesan pro-demokrasi dalam bentuk diam, serta menyanyikan lagu protes dan melantunkan kata-kata yang dianggap mempromosikan kemandirian. Biro tersebut sejak itu meminta sekolah-sekolah untuk meninjau semua bahan ajar dan menyingkirkan apa pun yang bisa “memancing tindakan atau kegiatan apa pun yang membahayakan keamanan nasional.”

Program membaca musim panas yang menyediakan buku-buku gratis untuk siswa sekolah dasar dan menengah telah dikritik tahun ini oleh mereka yang lebih menyukai otonomi untuk Hong Kong karena merekomendasikan buku-buku yang disukai penerbit yang terkait dengan Beijing dan sangat fokus pada topik yang berkaitan dengan sejarah dan budaya Tiongkok, serta mempromosikan etika dan moral Tiongkok .

Dari 1.185 responden untuk survei Juni oleh Serikat Guru Profesional Hong Kong, 92,4% mengatakan mereka merasakan tekanan dari pemerintah, 80,3% dari mereka mengatakan mereka telah menghindari membahas masalah sensitif di kelas, dan 91,8% mengatakan mereka memiliki pandangan negatif untuk sistem pendidikan kota.

Para guru menghadapi tekanan yang meningkat karena keluhan diajukan lebih sering, kata Fung Wai-wah, ketua serikat guru. Dia mengkritik penanganan yang sewenang-wenang oleh Biro Pendidikan atas kasus-kasus seperti itu karena menyelidiki pengaduan anonim.

“Pendidikan tidak bisa hanya tentang hal-hal positif,” kata Fung, seraya menambahkan dia khawatir ruang kelas Hong Kong menjadi lebih seperti yang ada di daratan.

Fong Chak Tin, seorang guru studi-liberal di sekolah yang berbeda dari Tuan Yeung, sekarang sedang mempersiapkan bahan pengajaran baru tentang undang-undang keamanan yang baru dan meninjau yang lain sambil mencoba untuk mencari berbagai bahan referensi dari organisasi berita untuk memastikan ia menyajikan yang berbeda. pandangan kepada murid-muridnya.

Baca Juga:  Belasan Rumah Dilalap Si Jago Merah, Begini Kesaksian Warga Ujung Tanah

Dia mengatakan bahwa karena undang-undang keamanan sangat luas, sulit untuk mengetahui apa yang dicakup dan apa yang tidak dapat diterima. Dia mengatakan beberapa kolega berencana untuk menggunakan hanya bahan-bahan yang dikeluarkan pemerintah untuk memastikan mereka tidak sengaja melewati batas. “Ini semacam sensor diri,” katanya.

Guru sekolah menengah lainnya, yang hanya akan memberikan nama belakangnya, Wong, mengatakan kontraknya tidak diperpanjang setelah ia dilaporkan karena “membuat ilustrasi yang tidak pantas.”

Sekolahnya menerima pengaduan anonim yang menuduhnya menerbitkan kartun politik di media sosial. Pejabat menuntut dia memberi tahu mereka apakah dia bertanggung jawab atas gambar-gambar itu, kata Wong.

Setelah meminta saran dari serikat guru, Pak Wong menantang keaslian keluhan. Dia tidak mendengar kabar sampai Juni, ketika kontraknya tidak diperpanjang. Dia mengatakan sekolah mengatakan kepadanya bahwa itu masalah anggaran.

“Setiap guru di sini sangat khawatir dan sangat takut,” kata Pak Wong. “Di mana garis merah? Ini adalah sesuatu yang belum kita ketahui oleh para pendidik. ”

//Joyu Wang di joyu.wang@wsj.com
//Lucy Craymer di Lucy.Craymer@wsj.com

//https://www.wsj.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.