Benny Wenda Umumkan Dirinya Sebagai Presiden Sementara Papua

INIPASTI.COM – Politikus Partai Gerindra Fadli Zon mengomentari kabar The United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) yang mengumumkan Pemerintahan Sementara baru di Papua Barat pada Selasa (1/12/2020), dengan Benny Wenda sebagai presiden sementara.

Dilansir dilaman Indozone, Menurut Fadli, hal tersebut menunjukkan bahwa Benny Wenda terang-terangan menantang Republik Indonesia.

Inline Ad

Ia pun lantas membandingkan perlakuan yang dilakukan pemerintah terhadap Rizieq Shihab.

Sebelumnya, Fadli Zon juga menyarankan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto untuk bermarkas di Papua guna menghadapi kelompok separatis, jika serius ingin menjaga slogan NKRI harga mati.

“Biasanya pd 1 Desember ada peringatan OPM dan mereka yg menginginkan Papua merdeka.

Baca Juga:  Satgas Tinombala Kejar Kelompok Ali Kalora Tersisa 11 Orang

Saya sarankan Panglima TNI ke Papua memantau langsung dan mengendalikan situasi di sana. Kalau perlu berkantor sementara di sana. Ini kalau serius ‘NKRI Harga Mati’,” cuit Fadli.

Seperti diketahui, The United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) mengumumkan pembentukan Pemerintah Sementara Papua Barat pada Selasa (1/12/2020).

Dalam keterangan tertulis, Presiden Pemerintahan Sementara Papua Barat, Benny Wenda menegaskan pihaknya tidak akan lagi tunduk pada aturan militer ilegal Jakarta.

Mulai 1 Desember 2020, pihaknya sudah mulai menerapkan konstitusi sendiri dan kembali ke tanah kedaulatan.

Benny menegaskan, pihaknya menolak hukum apa pun yang terkait dengan Jakarta, dan tidak akan mematuhinya.

“Kami menolak perpanjangan Otonomi Khusus di Jakarta, bersama dengan para pemimpin gereja Protestan dan Katolik, kelompok masyarakat, dan 102 organisasi yang mendukung petisi massa menentang pembaruannya.

Baca Juga:  Beberapa Orang Tewas dalam Penembakan di Kompleks Dihuni lebih 600 Pekerja

Kami memiliki konstitusi kami sendiri, hukum kami sendiri, dan pemerintahan kami sendiri sekarang. Sudah saatnya negara Indonesia pergi,” kata Benny Wenda.
Menurutnya, ini adalah jalan panjang dan satu-satunya jalan menuju kebebasan bagi Papua Barat.

“Kita harus bersatu demi satu takdir kita, dalam satu semangat, untuk mempertahankan kedaulatan dan hak kita untuk menentukan nasib sendiri,” katanya (syakhruddin)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.