Boikot Iklan Meningkat, Facebook Lakukan Ini

Top Ad

INIPASTI.COM, Konglomerat internasional Unilever hari Jumat mengumumkan bahwa pihaknya menarik iklan dari Facebook , bergabung dengan semakin banyak perusahaan yang memboikot situs media sosial atas desakan NAACP dan kelompok-kelompok advokasi hak-hak sipil lainnya.

NAACP, Colours of Change, dan Anti-Defamation League meluncurkan kampanye #StopHateforProfit menyerukan perusahaan untuk memboikot iklan pada bulan Juli, dan membanting raksasa media sosial itu untuk “memungkinkan konten yang rasis, keras, dan terbukti palsu untuk merajalela di platformnya.”

Inline Ad

“Mengingat Kerangka Tanggung Jawab kami dan atmosfer yang terpolarisasi di AS, kami telah memutuskan bahwa mulai sekarang hingga setidaknya akhir tahun, kami tidak akan menjalankan iklan merek di platform newsfeed media sosial Facebook, Instagram dan Twitter di AS,” Unilever kata dalam sebuah pernyataan.

“Terus beriklan di platform ini saat ini tidak akan menambah nilai bagi masyarakat dan masyarakat. Kami akan terus memantau dan akan meninjau kembali posisi kami saat ini jika perlu,” pernyataan itu menambahkan.

Pengumuman dari Unilever, yang menjual produk dengan sekitar 1.000 nama merek di seluruh dunia, muncul sehari setelah raksasa telekomunikasi Verizon juga mengumumkan bahwa mereka menghentikan iklan Facebook. Perusahaan bergabung dengan semakin banyak organisasi termasuk Patagonia, The North Face, REI dan lainnya.

Saham Facebook turun lebih dari 8% pada hari Jumat setelah pengumuman Unilever.

Ketika boikot iklan meningkat, CEO Facebook Mark Zuckerberg turun ke Facebook Live Friday untuk mengumumkan beberapa pembaruan dalam upaya perusahaan untuk “menghubungkan orang-orang dengan informasi otoritatif tentang pemilihan, menindak penindasan pemilih dan melawan pidato kebencian.”

Zuckerberg mengatakan perubahan “datang langsung dari umpan balik dari komunitas hak-hak sipil dan mencerminkan berbulan-bulan bekerja dengan auditor hak sipil kami.”

Salah satu pembaruan yang dijelaskan Zuckerberg dalam posting Facebook berikutnya adalah menciptakan “standar yang lebih tinggi” untuk konten yang penuh kebencian dalam iklan.

“Secara khusus, kami memperluas kebijakan iklan kami untuk melarang klaim bahwa orang-orang dari ras, etnis, asal kebangsaan, afiliasi agama, kasta, orientasi seksual, identitas gender atau status imigrasi tertentu merupakan ancaman terhadap keselamatan fisik, kesehatan, atau kelangsungan hidup yang lain, “tulis Zuckerberg. “Kami juga memperluas kebijakan kami untuk melindungi imigran, migran, pengungsi, dan pencari suaka dengan lebih baik dari iklan yang menunjukkan bahwa kelompok-kelompok ini lebih rendah atau mengekspresikan penghinaan, pemecatan, atau jijik yang ditujukan pada mereka.”

Raksasa media sosial itu juga mengumumkan bahwa mereka akan segera “mulai melabeli beberapa konten” yang tidak dihapus oleh platform itu karena dianggap layak diberitakan, seperti pidato dari para politisi.

“Kami akan mengizinkan orang untuk membagikan konten ini untuk mengutuknya, sama seperti yang kami lakukan dengan konten bermasalah lainnya, karena ini adalah bagian penting dari cara kami membahas apa yang dapat diterima di masyarakat kami – tetapi kami akan menambahkan prompt untuk memberi tahu orang-orang bahwa konten yang mereka bagikan dapat melanggar kebijakan kami, “kata Zuckerberg.

Konten yang memicu kekerasan atau menekan pemungutan suara akan tetap dihapus, menurut Zuckerberg. Dia menambahkan bahwa “tidak ada pengecualian untuk politisi dalam kebijakan apa pun yang saya umumkan di sini hari ini.”

Ini adalah pembaruan utama dari Facebook, dan mengikuti jejak sesama platform media sosial Twitter. Twitter telah mendapatkan berita utama dalam beberapa pekan terakhir karena menambahkan label pengecekan fakta ke tweet dari Presiden Donald Trump.

Akhirnya, Zuckerberg mengatakan bahwa perusahaan meningkatkan upayanya untuk melawan penindasan pemilih pada platform dan memberikan “informasi otoritatif” pada pemungutan suara selama pandemi.

Mengapa perusahaan memboikot iklan Facebook?

Pekan lalu, sebuah koalisi kelompok-kelompok advokasi yang dipimpin oleh NAACP, Colours of Change dan ADL meluncurkan kampanye #StopHateforProfit, menyerukan perusahaan untuk menghentikan sementara iklan di Facebook pada bulan Juli.

Kampanye ini datang ketika negara itu diguncang oleh protes atas pembunuhan George Floyd , dan perusahaan Amerika telah menghadapi tekanan besar untuk menegaskan kembali komitmen terhadap inisiatif keadilan rasial melalui tindakan bukan hanya kata-kata.

“Kampanye ini merupakan tanggapan terhadap sejarah panjang Facebook yang memungkinkan konten yang rasis, keras, dan terbukti palsu merajalela di platformnya,” kata kelompok itu dalam pernyataan bersama. “Kampanye ini akan mengatur tekanan perusahaan dan publik untuk meminta Facebook berhenti menghasilkan pendapatan iklan dari konten yang penuh kebencian, memberikan lebih banyak dukungan kepada orang-orang yang menjadi target rasisme dan kebencian, dan untuk meningkatkan keamanan bagi kelompok-kelompok swasta di platform, di antara langkah-langkah lainnya.”

Organisasi menuduh Facebook mengizinkan posting menghasut kekerasan terhadap pengunjuk rasa yang berjuang untuk keadilan rasial, membungkam pengguna Hitam di platform dan gagal melindungi mereka dari ancaman online, serta memungkinkan platform untuk digunakan sebagai bagian dari “upaya penindasan pemilih yang meluas, menggunakan disinformasi bertarget yang ditujukan untuk pemilih kulit hitam. “

“Facebook tetap tidak mau mengambil langkah signifikan untuk menghapus propaganda politik dari platformnya,” Derrick Johnson, presiden dan CEO NAACP, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Jelas bahwa Facebook dan CEO-nya, Mark Zuckerberg, tidak lagi sekadar lalai, tetapi pada kenyataannya, puas dalam penyebaran informasi yang salah, meskipun kerusakan demokrasi kita tidak dapat dipulihkan,” tambah Johnson. “Tindakan semacam itu akan menjungkirbalikkan integritas pemilihan kami saat kami menuju tahun 2020. Kami tidak akan mendukung hal ini. Sementara kami menyadari nilai yang diberikan Facebook dalam menghubungkan orang-orang kulit berwarna satu sama lain, kami mempertanyakan platform yang mendapat keuntungan dari penindasan suara Hitam atau suara Hitam. “

Awal pekan ini, Facebook menanggapi kampanye tersebut dengan mengatakan bahwa pihaknya tetap fokus pada pekerjaan menghapus pidato kebencian dan memberikan informasi pemilihan.

“Kami menghormati keputusan merek apa pun, dan tetap fokus pada pekerjaan penting menghapus pidato kebencian dan memberikan informasi pemungutan suara kritis,” Carolyn Everson, Wakil Presiden kelompok bisnis global di Facebook, mengatakan kepada ABC News dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

“Percakapan kami dengan pemasar dan organisasi hak-hak sipil adalah tentang bagaimana, bersama-sama, kita bisa menjadi kekuatan untuk kebaikan,” tambahnya. (abcnews.go.com)

Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.