Brasil Luncurkan Rencana Vaksinasi COVID-19

Seorang perawat memegang dosis CoronaVac China, vaksin potensial untuk melawan penyakit coronavirus (COVID-19) sebelum memberikannya kepada seorang sukarelawan di Emilio Ribas Institute di Sao Paulo, Brasil, 30 Juli 2020. Gambar diambil 30 Juli 2020. REUTERS / Amanda Perobelli

INIPASTI.COM, RIO DE JANEIRO – Pemerintah Brasil mengumumkan rencana vaksinasi nasional terhadap COVID-19 yang telah lama ditunggu-tunggu pada hari Sabtu dengan tujuan awal memvaksinasi 51 juta orang, atau sekitar seperempat dari populasi, pada paruh pertama tahun 2021. Demikian sebagaimana dikutip inipasti.com dari reuters.com 13/12/2020.

Lebih lanjut dikatakan, dalam dokumen yang dikirim ke Mahkamah Agung, yang telah memberikan tenggat waktu kepada pemerintah untuk menyusun rencana tersebut, Kementerian Kesehatan mengatakan 108 juta dosis akan tersedia untuk vaksinasi prioritas kelompok rentan yang mencakup petugas kesehatan, orang tua dan masyarakat adat.

Inline Ad

Rencana tersebut mengatakan 70% dari populasi – atau sekitar 148 juta dari 212 juta penduduk Brazil – perlu diimunisasi untuk menghentikan penyebaran virus. Rencana saat ini hanya mencakup sekitar sepertiga dari tujuan itu.

Para peneliti mengatakan rencana itu dibuat dengan tergesa-gesa dan memiliki rincian yang keliru tentang vaksin potensial.

Rencana tersebut, yang mengatakan bahwa setiap orang akan membutuhkan dua dosis, tidak menyebutkan tanggal mulai vaksinasi penduduk juga tidak merincikan pasokan vaksin yang dibutuhkan.

Baca Juga:  Donald Trump dan Ibu Negara Amerika Serikat Melania Trump Dinyatakan Positif Covid-19

Brasil berada di tengah wabah virus korona paling mematikan kedua di dunia setelah Amerika Serikat, dengan lebih dari 180.000 kematian.

Pada hari Kamis, Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello berjanji untuk memvaksinasi seluruh penduduk Brasil terhadap COVID-19 tahun depan.

Pemerintah sayap kanan Presiden Jair Bolsonaro mendapat tekanan dari gubernur negara bagian dan walikota karena gagal mempersiapkan imunisasi massal atau mengamankan pasokan vaksin yang cukup beragam.

Brasil melaporkan 43.900 kasus tambahan virus korona yang dikonfirmasi dalam 24 jam terakhir dan 686 kematian akibat COVID-19, sehingga total kasus menjadi 6.880.127 dan jumlah kematian menjadi 181.123, kata kementerian itu pada Sabtu.

Meskipun Brasil memiliki catatan yang patut ditiru untuk kampanye vaksinasi nasional dan sistem kesehatan masyarakat yang kuat, Bolsonaro telah berulang kali membantah beratnya virus dan skeptis terhadap vaksin yang mengatakan dia tidak akan mengambil suntikan COVID-19.

Baca Juga:  Mungkinkah Bahan Pangan Terkontaminasi Virus?

Dia juga mengatakan pemerintahnya tidak akan membeli vaksin yang dibuat oleh China Sinovac Biotech Ltd yang kemungkinan akan menjadi yang pertama menyelesaikan uji coba tahap akhir di Brasil. AstraZeneca, Pfizer Inc, dan anak perusahaan farmasi Johnson & Johnson, Janssen juga memiliki vaksin dalam uji coba Fase 3 di Brasil.

Ahli mikrobiologi Natalia Pasternak, seorang kritikus penanganan pandemi oleh pemerintah, men-tweet bahwa tidak ada ketentuan untuk penyimpanan dingin ekstrem yang diperlukan oleh vaksin Pfizer dan CoronVac China diabaikan dalam rencana tersebut.

Epidemiolog Ethel Maciel mengatakan bahwa dia dan ilmuwan lain yang menasihati pemerintah mengatakan mereka belum melihat rencana itu sebelum dipublikasikan dan mempelajarinya di media.

Pemerintah Bolsonaro berencana menyisihkan 20 miliar reais ($ 4 miliar) dari anggarannya untuk membeli vaksin COVID-19.

Sebuah jajak pendapat oleh DataFolha yang diterbitkan pada hari Sabtu menunjukkan bahwa semakin banyak orang Brasil – 22% – mengatakan mereka tidak mau menggunakan vaksin COVID-19, dan sebagian besar mengatakan mereka tidak akan menerima vaksin yang dibuat oleh China, karena komentar Bolsonaro memicu skeptisisme. Demikian Reuters.

Baca Juga:  Dampak dari Karantina Sebulan yang Memaksa 32 Juta Orang Peru Tinggal di Rumah

//sumber: reuters.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.