Bupati Pasangkayu Buka Lomba Jaga Desa 2018

Bupati Pasangkayu, Agus Ambo Djiwa.

INIPASTI.COM, PASANGKAYU, – Kejaksaan Negeri (Kejari) Pasangkayu menggelar lomba pengelolaan APBDes berbasis aplikasi online, dengan Aplikasi Jaga Desa (Jaksa Garda Desa Sejahtera) Selasa 23 Oktober.

Lomba yang digelar diruang pola kantor Kejari Pasangkayu itu dibuka langsung oleh Bupati Pasangkayu Agus Ambo Djiwa. Hadir pula dalam kesempatan itu Kepala Kejari Pasangkayu Imanuel Rudy Pailang, Kepala Pengadilan Negeri Pasangkayu, Staf Khusus Bupati Bidang Hukum dan Pemerintahan Annas CS, Asisten Bidang Pemerintahan H. Makmur, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Desa Aroan Lasibe dan sejumlah pimpinan OPD. Kegiatan ini diikuti sebanyak 59 desa di Pasangkayu.

Bupati dua periode itu mengapresiasi kegiatan lomba pengelolaan APBDes ini. Akan mengasah kemampuan para aparat desa dalam menggunakan aplikasi berbasis online, serta memotivasi mereka untuk mengelola keuangan desa secara baik.

Agus juga mengapresiasi Kejari Pasangkayu Rudi Pailang yang telah mencetuskan program pengelolaan anggaran desa berbasis aplikasi online . Kata dia telah sangat membantu para kepala desa dalam menyusun pelaporan keuangan secara tepat dan transparan sesuai aturan. Dengan adanya program ini, para kepala desa dapat terhindar dari praktek korupsi, ataupun praktek-paraktek kesalahan administrasi lainnya.

Baca Juga:  Pemkab Pasangkayu Prioritaskan Bantuan Untuk Korban Gempa

Kepala Kejari Pasangkayu, Imanuel Rudy Pailang menyampaikan, kegiatan lomba pengelolaan APBDes berbasis aplikasi online ini merupakan satu-satunya di Indonesia. Program ini juga merupakan program dari Jam Intel Kejaksaan Agung RI Jam S Maringka yang diberi nama Jaksa Garda Desa Sejahtera (Jaga Desa). Hadirnya program tersebut memang bertujuan untuk mencegah terjadinya penyelewengan anggaran desa. Lomba akan berlangsung hingga 30 Januari 2019 mendatang.

Sambung dia dengan adanya aplikasi online yang dicetuskannya ini, akan memudahkan semua pihak untuk memantau pembelanjaan anggaran desa ditiap-tiap desa yang ada di Pasangkayu, apa lagi input pelaporan yang ada di aplikasi itu sifatnya real time.

Baca Juga:  Pembahasan Anggaran Perubahan 2018 Kabupaten Pasangkayu

“Bapak kepala desa tidak usah takut dengan adanya program aplikasi online ini, karena sekarang kita jalan bersama. Paradigmanya tidak lagi para kepala desa sebagai sasaran pemeriksaan, tapi sudah berubah. Sekarang harus saling bahu membahu menjalankan pembangunan ini. Tugas kami melakukan pencegahan terjadinya pelanggaran hukum sedini mungkin” jelas Imanuel Rudy Pailang.

Disebutkan ada beberapa keunggulan sistem aplikasi pengelolaan anggaran desa ini, yakni laporan akan mengakomodir Bupati, DPMPD, Inspektorat, Kejaksaan, Polres, dan lembaga lainnya. Semua pihak terkait dapat memantau secara real time. Memuat laporan penutupan kas, berita acara pemeriksaan kas, buku kas umum per sumber dana, SPJ fungsional persumber dana, BAST, nota pesanan, ampra gaji, SPPD, rincian biaya SPPD, bukti fisik, dan bukti pengadaan.

Baca Juga:  MATRA, Mutiara di Ujung Sulbar (2)

(**)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.