Dokumen Bocor, Terungkap Penyebab Muslim Uighur Cina Dimasukkan ke Kamp

twitter.com

INIPASTI.COM – Pihak berwenang Cina memantau pergerakan dan perilaku sehari-hari penduduk Uighur dan mengirim mereka ke kamp-kamp pengasingan gara-gara mereka memelihara janggut dan memiliki banyak anak, sebagaimana terungkap pada dokumen yang bocor. Tulis Peter Stubley, dikutip dari independent.co.uk.

Dalam satu kasus, lanjutnya, pihak berwenang mengirim seorang pria Uighur ke “kamp re-edukasi” dan memantau 15 kerabatnya, gegara ia memelihara jenggot yang panjang.

Inline Ad

Para pejabat menyimpulkan bahwa janggut si pria itu dan penggunaan jilbab istrinya menunjukkan bahwa mereka telah “terinfeksi dengan ide-ide agama dan ekstremis”, katanya.

Salah satu putra remaja dari pasangan itu juga ditahan di sebuah kamp di Xinjiang barat laut Cina.

Hanya setelah mengamati dengan cermat perilaku kerabat pria itu, para pejabat merekomendasikan agar pria itu dikirim kembali ke komunitasnya untuk “pengawasan lebih lanjut”.

Baca Juga:  Warga Makassar masih tertahan di Wamena, Ini langkah Iqbal Suhaeb

Dokumen setebal 137-halaman diserahkan ke kanal berita Jerman DW dan BBC dikatakan daftar 311 orang yang dikirim untuk “re-edukasi” di daerah dari Karakax pada 2017 dan 2018.

Alasan yang diberikan untuk penahanan termasuk puasa, menumbuhkan jenggot, melamar paspor dan melanggar kebijakan kelahiran resmi dengan memiliki terlalu banyak anak.

Ini mencantumkan data pribadi lebih dari 3.000 orang dari wilayah paling barat Xinjiang, termasuk nama lengkap dan nomor identifikasi lebih dari 1.800 anggota keluarga, tetangga dan teman yang terhubung dengan 311 yang dikirim ke kamp Karakax.

Anak-anak juga dikatakan memiliki fitur dalam daftar.

Ini memberikan rincian video yang diunduh dan pesan obrolan internet, pengawasan teknologi tinggi dengan kamera pengenal wajah dan meluasnya penggunaan mata-mata, kunjungan rumah dan interogasi.

“Tingkat detailnya sangat besar,” kata Rian Thum, seorang ahli di Universitas Nottingham, kepada DW . “Saya pikir menarik untuk membayangkan bahwa hal-hal ini ada di seluruh Xinjiang. Data yang ada di sana pasti mengejutkan. ”

Baca Juga:  Kampus Ini Tampung 40 KK Pengungsi

Sementara sebagian besar tahanan kemudian disetujui untuk dibebaskan – meskipun di bawah pengawasan ketat- puluhan dipaksa untuk bekerja di pabrik, menurut dokumen tersebut.

Hingga dua juta Muslim Uighur dan etnis minoritas lainnya telah ditahan di kamp-kamp sebagai bagian dari kampanye kontraterorisme sejak 2014.

Cina bersikeras menjalankan apa yang disebutnya sebagai pusat pelatihan kejuruan untuk memerangi ekstremisme di kawasan itu. Namun, mantan tahanan itu menuduh para napi menjadi sasaran penyiksaan, eksperimen medis dan pemerkosaan berkelompok.

Bulan lalu terungkap bahwa lebih dari 100 kuburan Uighur telah dihancurkan oleh pihak berwenang dalam apa yang digambarkan kelompok-kelompok HAM sebagai eskalasi kampanye rezim komunis untuk menghancurkan budaya minoritas Muslim.

Baca Juga:  Lisda Hendrajoni, Perjuangankan Tambahan Anggaran Tali Asih Untuk Tagana Indonesia

(Sumber: independent.co.uk)

Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.