Dorong Kentang Industri, Kementan Luncurkan Tiga Varietas Baru

Top Ad

INIPASTI.COM, LEMBANG – Industri besar olahan kentang memerlukan bahan baku tidak kurang dari 100 ton/hari. Hal ini memberikan peluang bagi para petani dalam menyediakan bahan baku segar kentang industri. Saat ini, luas areal tanam kentang mencapai 160.000 Ha, yang tersebar di 12 Provinsi dengan produktivitas rata-rata 15-17 ton/Ha.

Rabu (3/11/2021), Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo kembali meluncurkan tiga varietas unggul dan bermutu kentang industri dalam Gelar Teknologi Kentang Industri di Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa), Lembang, yaitu varietas Medians, Ventury Agrihorti, dan Golden Agrihorti yang memiliki karakteristik sesuai untuk kebutuhan industri, khususnya keripik dan french fries.

Inline Ad

“Harapan saya, ke depan kebutuhan bahan baku kentang industri dapat dipenuhi dari dalam negeri, dan peran Balitbangtan sangat penting dalam menghasilkan inovasi teknologi mutakhir dalam komoditas kentang industri.” ungkap Mentan.

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruhzanul Ulum menyampaikan apresiasi atas perhatian pemerintah pusat yang secara massif turut mendorong sektor pertanian di Jawa Barat, dimana sektor pertanian menjadi salah satu sektor yang mampu terus tumbuh selama pandemi Covid-19.

“ini sampai 7 persen lebih, itu terdongkraknya antara lain oleh petani milenial, juga didukung dengan semangatnya para Bupati dan Walikota di Jabar oleh pertanian itu sendiri.” jelasnya. Wagub juga menegaskan bahwa sektor pertanian menjadi skala prioritas pembangunan di wilayahnya.

Sementara, Kepala Balitbangtan Fadjry Djufry menjelaskan berdasar penggunaannya, kentang dibagi menjadi kentang sayur dan kentang industry, dan industry besar pengolahan kentang memerlukan bahan baku tidak kurang dari 100 ton/hari. “Sehingga potensi pengembangan kentang industri sangat tinggi,” ujarnya.

Fadjry menambahkan bahwa Balitbangtan telah melepas 33 varietas kentang, 11 diantaranya adalah varietas kentang industri. “Secara nasional, kontribusi Balitbangtan terhadap luas areal kentang di Indonesia mencapai 60%, dan semuanya dimulai dari Balitsa ini.” ungkap Fadjry

Gelar Teknologi Kentang Industri ini diselenggarakan untuk mengenalkan potensi kentang industry yang telah dihasilkan Balitbangtan dan mengakselerasi pengembangan secara luas ke depan.

“Kegiatan Gelar Teknologi Kentang 2021 ini memiliki arti yang sangat penting untuk akselerasi hilirisasi teknologi inovatif langsung kepada petani pengguna, pelaku agribisnis, pengambil kebijakan, akademisi dan masyarakat luas,” tambah Fadjry.

Salah satu varietas kentang yang diluncurkan, yaitu Medians telah digunakan oleh mitra, dan dibudidayakan di sentra-sentra kentang di Jawa Barat dan Jawa Tengah. Bahkan, telah dimanfaatkan dan diolah menjadi keripik dan telah diekspor ke beberapa negara.

Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.