Ekonom Menimbang Covid-19 Dan Ketimpangan

INIPASTI.COM, Sebuah analisis yang menarik dan segar terkait keterpurukan ekonomi yang timpang dengan efek pandemi Covid19. Dari seorang profesor ekonomi, Teresa Ghilarducci, kontributor senior untuk Forbes. Kita simak berikut ini.

Covid-19 menggosok “garam di luka ketidaksetaraan,” saya mendengar Dr. Utsha Khatri dari Universitas Pennsylvania mengatakan di NPR pada Maret 2020, sebuah pengamatan yang ditemukan banyak ekonom ketika profesi tersebut berfokus pada efek tidak setara yang menyedihkan dari Covid -19 penyakit dan resesi yang diinduksi pandemi. Ras, pendapatan, dan ketidaksetaraan gender semakin parah dan hal-hal baru telah diciptakan dalam pekerjaan, sekolah, kematian, penggusuran dan hutang. Saya meringkas beberapa temuan terpenting sejauh ini.

Inline Ad

Pekerjaan : Para ekonom telah mengakui ketidaksetaraan kehilangan pekerjaan dalam apa yang disebut resesi berbentuk K. Sebuah K – berbentuk pemulihan aneh. Segmen atas masyarakat mulai naik kembali ke atas sementara segmen lain terus menderita: grafik pertumbuhan ekonomi kira-kira akan menyerupai dua garis diagonal yang berbeda dari huruf “ K ” – karena itulah namanya. Peter Atwater dari William and Mary menyebut pemulihan berbentuk K, “Ketidakadilan yang bertumpuk di satu sisi dan hak istimewa yang ditumpuk di sisi lain ”.

Dalam Covid-19 wanita kehilangan lebih banyak pekerjaan daripada pria. Dan peningkatan pemerataan tingkat pengangguran yang dilakukan oleh pekerja non-kulit putih pada ekspansi 2009-2019 hampir menghilang. Kita semua tahu resesi memaksa pekerja marjinal – yang dipekerjakan dengan enggan – terlebih dahulu. Pekerja ini sering disebut pekerja “LIFO” – “Terakhir masuk dan keluar Pertama”. Lihat studi Federal Reserve tentang resesi sebelumnya. Wanita dan non-kulit putih kehilangan lebih banyak pekerjaan sebagai bagian dari pekerjaan mereka daripada pria kulit putih dalam resesi. Karena begitu banyak wanita harus keluar dari pasar tenaga kerja untuk melakukan pekerjaan perawatan, resesi Covid-19 disebut dia-cession . Untuk mengembalikan perempuan dan memulihkan beberapa kerugian, kami membutuhkan hari-hari sekolah yang lebih panjang dan pekerjaan perawatan pembagian gender yang lebih setara.

Baca Juga:  Ketika Facebook Menebak Keinginan Pengguna

Sekolah: Kebijakan Covid-19 telah menyebabkan ketidaksetaraan yang dalam di sekolah. Efek penutupan sekolah selama pandemi Covid-19 dipelajari dengan cermat oleh para peneliti dari University of Pennsylvania, Yale, Amsterdam, dan Northwestern NWE.. Penutupan sekolah memiliki efek yang besar dan terus-menerus pada hasil pendidikan. Siswa dari lingkungan miskin menderita kerugian besar sedangkan anak-anak dari lingkungan kaya tetap tidak terluka. Alasannya adalah perbedaan kualitas sekolah, tingkat pendapatan teman sebaya, dan kemampuan orang tua membantu. Semua faktor ini berkontribusi pada meningkatnya ketidaksetaraan pendidikan selama pandemi. Jika kami tidak dapat menjaga agar sekolah tetap terbuka, kami dapat mempertimbangkan sumber daya tambahan yang dibutuhkan anak-anak dari pekerja penting dan berapa banyak bantuan yang dibutuhkan sekolah miskin untuk menjaga siswanya tetap pada jalurnya. Beberapa negara menyediakan pengasuhan anak khusus untuk anak-anak dari pekerja esensial.

Covid-19 telah Menyebabkan Harapan Hidup yang Tidak Setara: Ini jelas berita yang sangat buruk. Peneliti Theresa Andrasfay dan Noreen Goldman dari University of Southern California dan Princeton University menerbitkan statistik yang mengkhawatirkan pada Februari 2021. Covid-19 telah menyebabkan jumlah kematian yang tidak proporsional yang terjadi di antara populasi kulit hitam dan Latin. Para peneliti menemukan Covid-19 akan mengurangi harapan hidup AS pada tahun 2020 sebesar 1,13 tahun, dan perkiraan pengurangan populasi kulit hitam dan Latin adalah 3 hingga 4 kali lipat daripada orang kulit putih. Akibatnya, “Covid-19 diperkirakan akan membalikkan kemajuan yang dibuat selama lebih dari 10 tahun dalam menutup kesenjangan Hitam-Putih dalam harapan hidup dan mengurangi keuntungan kematian orang Latin sebelumnya hingga lebih dari 70%.”

Baca Juga:  Jalin Kerja Sama dengan Grab, PDAM Makassar Beri Kemudahan Pelanggan

Paradoks Latin yang terkenalhilang, tulis Rogelio Sáenz dari Universitas Texas di San Antonio dan Marc A. Garcia dari Universitas Nebraska. Dan karena penyakit ini tidak bekerja sedemikian rupa sehingga Anda tertular dan Anda meninggal atau sehat, Covid-19 menyebabkan kecacatan , termasuk kecacatan neurologis jangka panjang yang mahal . Lebih banyak penurunan harapan hidup diharapkan setelah tahun 2020 karena kematian Covid-19 yang berkelanjutan dan dampak kesehatan, politik, sosial, dan ekonomi jangka panjang dari pandemi.

Bintik-bintik cerah

Moratorium Penggusuran Menyelamatkan Nyawa dan Membantu Ketidaksetaraan Batang: Seandainya kebijakan penggusuran diberlakukan di semua negara (yaitu, diadopsi sebagai kebijakan federal) dari awal Maret 2020 hingga akhir November 2020, para peneliti menyimpulkan kebijakan yang membatasi penggusuran dapat mengurangi Covid-19 infeksi sebesar 14,2% dan kematian sebesar 40,7%.

“Untuk moratorium pemutusan sambungan, tingkat infeksi Covid-19 bisa dikurangi 8,7% dan kematian 14,8%. Kebijakan prasyarat perumahan yang mencegah penggusuran dan pemutusan sambungan fasilitas telah menjadi mekanisme yang efektif untuk mengurangi infeksi Covid-19 dan kematian, ” menurut lima peneliti Duke.

Hutang: Kabar baik, orang-orang yang mendapat uang stimulus membelanjakan uang mereka. Orang-orang berpenghasilan rendah cenderung melunasi hutang yang membantu menyamakan kekayaan mereka dikurangi hutang . Federal Reserve New York menemukan bahwa orang-orang yang bukan kulit putih, tanpa gelar sarjana, di rumah tangga berpenghasilan rendah, dan di rumah tangga yang mengalami guncangan pekerjaan negatif atau penurunan pendapatan sejak dimulainya pandemi lebih cenderung menggunakan bagian yang jauh lebih besar dari pembayaran dampak ekonomi mereka untuk membayar hutang mereka.

Baca Juga:  Bos MTIR Keluar Negeri, Penyelesaian Masalah Pasar Sentral Tersendat

Komunitas di seluruh negara bergulat dengan sumber ketidaksetaraan mereka sendiri. Koalisi Penyelamatan Hidup Lembah Pajaro County Santa Cruz harus bergulat dengan akses pekerja pertanian, misalnya. Satuan tugas disparitas di Oakland, New York , Los Angeles , Chicago , Dallas , Houston , dan tempat lain memiliki masalah khusus mereka sendiri. Semua mungkin ingin tahu bahwa ekonom dan ilmuwan sosial lainnya sedang mengumpulkan informasi yang relevan tentang betapa menyakitkan realitas lokal bukan hanya cerita lokal yang istimewa.

Meningkatnya ketimpangan yang disebabkan oleh penyakit dan resesi Covid-19 bukanlah akibat dari virus, yang bahkan belum pernah kita dengar pada tahun 2019, melainkan hasil dari kekuatan struktural yang mendasari yang kesehatan dan konsekuensi ekonomi muncul ketika saatnya tiba. sulit.

//Forbes.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.