Era Penyelidikan Antar-Planet Kini Dimulai, China Berhasil Luncurkan Misi Tianwen-1 ke Mars

INIPASTI.COM, China berhasil meluncurkan penyelidikan Mars pertamanya, bernama Tianwen-1, melalui roket pembawa Long March-5 Y4 dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok Selatan ke dalam orbit yang direncanakan pada hari Kamis. Langkah ini menandai era baru dalam eksplorasi luar angkasa Tiongkok, yang terus berkembang melampaui penyelidikan bulan ke misi antarplanet, kata komandan misi dan pengembang. 

Setelah penerbangan sekitar 2.000 detik, penyelidikan memasuki orbit transfer Bumi-Mars yang direncanakan, secara resmi memulai perjalanannya ke Planet Merah, menurut Administrasi Antariksa Nasional Cina (CNSA) pada hari Kamis.

Inline Ad

Probe Tianwen-1 Mars China diperkirakan akan mencapai medan gravitasi Mars pada Februari 2021, sekitar tujuh bulan setelah peluncuran. Jika berhasil, Tianwen-1 akan menjadi ekspedisi Mars pertama yang menyelesaikan mengorbit, mendarat dan menjelajahi dalam satu misi tunggal dalam sejarah umat manusia.

Menurut CNSA, proyek ini diatur untuk mencapai serangkaian kemajuan teknologi, termasuk penyisipan orbit Mars, manajemen penyelidikan otomatis jangka panjang, komunikasi jarak jauh dan kemampuan keliling permukaan Mars.

Misi antarplanet juga akan menandai pendirian China atas sistem proyek eksplorasi ruang-dalam yang lengkap, yang mencakup desain, produksi, misi penerbangan, dan penelitian ilmiah.

Misi ini juga melibatkan kerja sama internasional, karena Badan Antariksa Eropa dan Argentina akan berpartisipasi dengan mengambil bagian dalam pemantauan dan pengendalian pesawat ruang angkasa, Global Times telah belajar dari CNSA.

Selain itu, Cina juga bekerja sama dengan negara-negara termasuk Perancis dan Austria dalam penskalaan payload dan analisis data untuk misi tersebut.

Misi peluncuran Kamis adalah penerbangan kelima dari seri roket pembawa Long March-5, anggota terkuat dari keluarga kendaraan peluncuran China. Misi peluncuran terakhir Long March-5B, varian yang lebih kecil dari Long March 5, berlangsung pada 5 Mei, juga dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Hainan.

Baca Juga:  Bocah Suriah Bakar Ban Ciptakan Zona Larangan Terbang

Peluncuran Kamis juga menandai pertama kalinya Long March-5 digunakan secara praktis, kata pengembang roket China Academy of Launch Vehicle Technology (CALT) di bawah raksasa ruang angkasa milik pemerintah China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC) kepada Global Times pada hari Kamis.

“Penyelesaian misi praktis pertama akan menunjukkan bahwa seri Long March-5 telah resmi bergabung,” Wang Jue, kepala komandan model roket Long March-5, mengatakan kepada Global kali.

Long March-5 memiliki tahap inti berdiameter 5 meter dan empat penguat diameter 3,35 meter, dan panjang 57 meter dengan berat lepas landas sekitar 870 ton dan dorong 1.000 ton. Ini telah meningkatkan kemampuan peluncuran Geostationary Transfer Orbit (GTO) negara itu dari 5 ton menjadi 14 ton.

Roket pembawa Long March-5 Y4 telah mencapai kecepatan lepas lebih dari 11,2 kilometer per detik, berhasil mengirim probe ke orbit yang direncanakan, dan menurut Li Dong, kepala desainer Long March-5, “kecepatan ini menetapkan rekor kecepatan penerbangan tercepat untuk kendaraan peluncuran China. “

Probe Tianwen-1 Mars, yang beratnya sekitar lima ton, juga merupakan penyelidikan ruang angkasa terberat yang pernah dikirim Tiongkok ke luar angkasa, dan satu ton lebih berat daripada probe bulan Chang’e-4, yang berhasil dikirim oleh Tiongkok ke kegelapan. sisi bulan pada Januari 2019, CALT mencatat.

Kemampuan peluncuran roket Long March-5 yang kuat telah memajukan penjelajahan luar angkasa negara itu ke titik awal baru dalam ekspedisi antarplanet, dan era baru penyelidikan planet di luar bulan telah secara resmi diantar saat penyelidikan Mars pertama dimulai, Li Minghua, ketua Partai CALT, mengumumkan peluncuran yang sukses pada hari Kamis.

Baca Juga:  Pandemi COVID19,  India Sekarang Menjadi Pertumbuhan Tercepat di Dunia

Roket pembawa Long March-5 diperkirakan akan meluncurkan Chang’e-5 lainnya, dengan berat sekitar delapan ton, yang bertujuan untuk melakukan misi pengembalian sampel bulan pertama negara itu, yang dijadwalkan akan berlangsung sebelum akhir tahun ini. Long March-5B akan meluncurkan modul inti stasiun ruang angkasa pertama di negara itu sekitar Maret 2021, Lou Luliang, wakil kepala perancang seri roket, mengungkapkan kepada Global Times.

Tantangan di depan

Mars, salah satu planet tetangga terdekat Bumi di tata surya, memiliki lingkungan paling mirip dengan Bumi. Manusia telah melakukan 44 upaya misi Mars, dan hanya 24 yang berhasil.

Jarak minimum antara Mars dan Bumi adalah sekitar 55 juta kilometer, dan kedua planet itu hanya menutup setiap 26 bulan. Jendela eksplorasi Mars terbuka antara bulan Juli dan Agustus.

Tidak ada negara selain Cina yang pernah menetapkan tujuan mengorbit, mendarat dan menjelajahi Planet Merah dalam upaya misi pertamanya, dan peluncuran yang sukses hanya akan menandai awal dari ekspedisi panjang yang penuh dengan tantangan, dan ketidakpastian juga tetap ada, para pengamat mencatat.

Menurut CASC pada hari Selasa, hanya segelintir misi Mars yang dapat mendarat di planet ini dan melakukan penjelajahan keliling.

Pengorbit Mars China akan membawa tujuh muatan ilmiah, sedangkan bajak akan memiliki enam, menurut CASC. Mendarat dengan aman penjelajah Mars setelah wahana memasuki orbit planet, yang akan memakan waktu sekitar tujuh menit, akan menjadi salah satu tahap paling menentukan dari seluruh misi. Selama tujuh menit itu, probe perlu melambat dari lebih dari 20.000 kilometer per jam ke nol, yang merupakan tantangan besar bagi kemampuan ketahanan panas permukaannya.

Baca Juga:  Mendulang ‘Emas’ dengan Televisi Bekas

Untuk mengatasinya, CALT telah mengembangkan struktur material baru, yang lebih maju dari itu untuk penerbangan Apollo AS, untuk memastikan keamanan probe dalam proses perlambatan.

Selain China, AS dan UEA juga meluncurkan misi Mars mereka musim panas ini.

Misi luar angkasa Arab pertama ke Mars, sebuah penyelidikan tak berawak yang dijuluki Hope, meluncur dari Jepang pada hari Senin, dalam upaya untuk mengungkapkan lebih banyak tentang atmosfer Planet Merah.

NASA memindahkan upaya peluncuran pertamanya dari misi Mars 2020 ke paling awal 30 Juli, menurut situs resmi badan antariksa AS.

ExoMars, program kerja sama antara Eropa dan Rusia, sebelumnya mengumumkan akan ditunda hingga 2022

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.