Gara-gara Twitter, Kedubes AS Minta Maaf di Turki

Seorang wanita berjalan melewati spanduk untuk pemilihan lokal di Ankara, Turki, 27 Maret 2019. Spanduk dengan foto-foto Presiden Turki Tayyip Erdogan dan Devlet Bahceli, pemimpin Partai Gerakan Nasionalis (MHP), bertuliskan: "Aliansi Rakyat: Persatuan akal sehat" REUTERS

INIPASTI.COM, ISTANBUL – Turki memanggil seorang diplomat top AS ke kementerian luar negerinya pada hari Minggu (6/10/19), sehari setelah akun Twitter Kedutaan Besar AS menyukai tweet mengenai Devlet Bahceli, pemimpin partai nasionalis yang baru-baru ini jatuh sakit.

Tweet itu mengatakan Turki harus siap untuk dunia politik tanpa Bahceli, yang telah memiliki masalah kesehatan dalam beberapa pekan terakhir, yang mengarah pada spekulasi mengenai keseriusan kondisinya, seperti diberitakan Reuters.

Inline Ad

Perselisihan itu terjadi pada saat hubungan antara sekutu NATO tegang karena ancaman serangan Turki ke timur laut Suriah, setelah Ankara menuduh Washington menghentikan upaya untuk membangun ‘zona aman’ di sana bersama-sama .Bahceli adalah pemimpin Partai Gerakan Nasionalis (MHP), yang merupakan sekutu dari Partai AK Presiden Tayyip Erdogan.

Kedua partai memasuki pemilihan parlemen dan presiden dalam aliansi tahun lalu, yang memungkinkan mereka untuk mencapai mayoritas di parlemen bersama-sama.

Baca Juga:  Turki Tahan Wartawan Oposisi

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah memanggil Kuasa Usaha Amerika Serikat dan meminta penjelasan “terbuka dan jelas” mengenai masalah ini.

Kedutaan Besar AS memposting dua permintaan maaf di Twitter, satu pada hari Sabtu dan satu lagi pada hari Minggu, setelah Charge d’Affaires dipanggil.

Tweet yang dimaksud dikirim oleh pengguna bernama Ergun Babahan.

“Kami mohon maaf atas kesalahan yang terjadi di akun Twitter kami kemarin. Kami tidak mengaitkan diri dengan Ergun Babahan juga tidak mendukung atau menyetujui isi tweetnya. Kami mengulangi penyesalan kami atas kesalahan ini,” katanya dalam tweet hari Minggu.

Omer Celik, juru bicara Partai AK, sebelumnya mengatakan pada hari Minggu bahwa Departemen Luar Negeri AS dan Kedutaan Besar AS perlu menyelidiki masalah ini dan permintaan maaf tidak akan cukup.

“Ini menunjukkan bahwa beberapa orang yang dipekerjakan di Kedutaan Besar melakukan upaya khusus untuk merusak hubungan kedua negara,” kata Celik di Twitter.

Baca Juga:  Iran Serang Gedung Putih, Anggota Parlemen: Iran Harus Hancurkan Gigi Amerika

“Kedutaan Besar Amerika Serikat perlu mencoba memahami Turki bukan melalui orang-orang yang terkait dengan organisasi teroris tetapi melalui orang-orang yang dapat melakukan analisis yang tepat,” katanya.

Turki telah mengadili tiga pekerja konsulat AS atas tuduhan terorisme. Salah satu dari mereka dijatuhi hukuman penjara pada Januari tetapi dibebaskan setelah dipotong dengan masa tahanannya. Persidangan dua lainnya, yang dituduh memiliki tautan ke jaringan Gulen, sedang berlanjut.

Semih Yalcin, wakil kepala MHP, mengatakan di Twitter Sabtu malam bahwa Bahceli telah pulih dari penyakitnya dan akan kembali bekerja dalam minggu mendatang.

Hubungan antara sekutu NATO telah di bawah tekanan dalam beberapa tahun terakhir akibat berbagai masalah, termasuk pembelian sistem pertahanan rudal Rusia S-400 Rusia, perbedaan kebijakan di Suriah dan penahanan karyawan konsulat dan warga negara AS di Turki.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.