Guru Berhenti Gunakan Zoom setelah ‘Insiden sangat Serius’

Rapat kabinet tentang Zoom menyebabkan kontroversi. Pic: Andrew Parsons

INIPASTI.COM, SINGAPURA – Satu kejadian ketika peretas membajak dan nongol di tengah siaran  pelajaran untuk gadis-gadis remaja, dengan memaksa gambar alat kelamin laki-laki muncul di layar.

Para guru telah berhenti menggunakan Zoom di Singapura setelah serangkaian “insiden yang sangat serius”.

Inline Ad

Satu insiden dilaporkan melihat peretas membajak siaran langsung pelajaran geografi untuk anak perempuan remaja – memaksa gambar alat kelamin laki-laki muncul di layar mereka.

Menurut Straits Times, para penyerang juga membuat pernyataan cabul kepada para siswa, yang baru berusia 13 tahun.

Pelanggaran keamanan terjadi selama minggu pertama penguncian coronavirus di Singapura, yang telah menyebabkan banyak sekolah pindah ke pembelajaran berbasis rumah.

Para pejabat telah memperingatkan mereka akan mengajukan laporan polisi jika mereka melacak orang-orang yang bertanggung jawab.

Baca Juga:  Gratis di Tengah Pandemi, Anda Sekarang Dapat Menggunakan Google Meet untuk Konferensi Video

Zoom adalah aplikasi konferensi video yang menikmati ledakan popularitas ketika sekolah dan kantor tutup, dan keluarga berusaha tetap terhubung.

Tetapi perusahaan itu telah diganggu dengan masalah keamanan dan privasi, dengan laporan yang sering tentang “pemboman Zoom”: tamu tak diundang mengalami gangguan rapat.

Jerman dan Taiwan telah membatasi penggunaan aplikasi – dan satu sekolah di AS telah berhenti menggunakan Zoom sama sekali setelah “laki-laki dewasa telanjang menggunakan penghinaan rasial” diganggu dalam pertemuan yang dilindungi kata sandi.

Singapura mengatakan penangguhannya merupakan tindakan pencegahan, dan para guru akan dapat melanjutkan menggunakan Zoom jika masalah keamanan diperbaiki.

Baca Juga:  Meretas para Peretas: Rusia Bajak Operasi Spionase Iran

Zoom telah memulai rencana 90 hari untuk mengatasi masalah privasi dan keamanan – meminta bantuan dari mantan kepala keamanan Facebook saat upaya untuk mendapatkan kembali kredibilitas.

Aplikasi ini dilarang oleh Kementerian Pertahanan Inggris bulan lalu, tetapi pembicaraan tingkat tinggi antara perdana menteri dan kabinetnya diadakan pada hari-hari layanan kemudian.

“Sangat mengherankan bahwa ribuan staf Kementerian Pertahanan telah dilarang menggunakan Zoom hanya untuk menemukan pertemuan pemerintah yang sensitif seperti yang dilakukan kabinet perdana menteri,” kata seorang sumber kepada Sky News pada saat itu. Demikian Connor Sephton dari news.sky.com.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.