‘Ini bukan gelombang, ini kebakaran hutan’: para ahli memperkirakan peningkatan kasus varian COVID-19 di Kanada

Gambar mikroskopis elektron yang menunjukkan SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19. (AFP)

INIPASTI.COM, TORONTO – Pakar penyakit menular dan pemodel COVID-19 membunyikan lonceng peringatan dari gelombang ketiga yang diperkirakan akan didorong oleh varian virus yang lebih menular.

Tetapi sementara kita bersiap untuk Gelombang 3, beberapa orang bertanya-tanya apakah kita benar-benar pernah menyelesaikan Gelombang 2, terutama di daerah padat penduduk di negara di mana transmisi tetap lebih stabil.

Inline Ad

Para ahli mengatakan definisi dari apa yang dimaksud dengan “gelombang” dan menentukan kapan gelombang itu berlalu tidak begitu jelas.

Beberapa mengatakan kita berada di ujung ekor gelombang kedua sekarang, sebagaimana dibuktikan oleh tren penurunan kasus di seluruh negeri, sementara yang lain mengatakan pasang surut belum cukup seragam untuk menentukan kapan satu gelombang berakhir dan gelombang lainnya dimulai.

Caroline Colijn, pemodel COVID dan matematikawan di Universitas Simon Fraser, mengatakan kata “gelombang” agak menyesatkan. Gelombang virus cenderung mereda dengan sendirinya saat kekebalan tumbuh dalam suatu populasi, katanya, yang belum kami capai dengan COVID.

Alih-alih, pasang surutnya SARS-CoV-2 telah ditentukan oleh tindakan kami sendiri, Colijn menambahkan, misalnya langkah-langkah pembatasan yang membatasi kemampuan virus untuk menyebar.

“Ini bukan gelombang, ini kebakaran hutan,” kata Colijn. “Kami mematikan slang dan apinya menyala lagi dan kami mendapatkan pertumbuhan eksponensial. Kemudian kami menghidupkan slang kembali dan kasing berkurang.”

Colijn, yang pemodelannya memprediksi kenaikan tajam dalam kasus-kasus sekitar akhir Februari di enam provinsi terbesar Kanada, mengatakan tantangan “bahasa gelombang” adalah ketika gelombang surut, orang mengira ancaman telah menyerah dengannya.

Baca Juga:  #1-Dari Tambang Galian Manual di Kongo Hingga ke Ponsel dan Laptop Para Konsumen

Tetapi sampai kita mencapai tingkat kekebalan kelompok, katanya, itu tidak akan terjadi.

“Kami tidak melihat tailing alami. Kami melihat banyak hal turun karena pembatasan – selang pemadam yang kami pasang di depan api,” katanya. “Lalu kami matikan selang dan kami terkejut bahwa gelombang ini akan datang kembali.”

Dokter top Kanada mengatakan pada hari Jumat bahwa delapan provinsi telah melaporkan kasus varian COVID baru, dengan tiga di antaranya menunjukkan bukti penularan komunitas.

Kepala petugas kesehatan masyarakat Dr. Theresa Tam mengatakan ada 429 kasus varian yang pertama kali diidentifikasi di Inggris, 28 kasus varian pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, dan salah satu varian pertama kali ditemukan di Brasil.

Meski terdengar seperti jumlah kecil dibandingkan dengan populasi kita, ahli virologi University of Manitoba Jason Kindrachuk mengatakan penularan yang tinggi dari varian tersebut membuat situasi lebih mengkhawatirkan.

Hal yang memperparah lebih lanjut adalah bahwa prevalensi sebenarnya dari varian secara nasional tidak diketahui, tambahnya, meskipun beberapa yurisdiksi telah melakukan studi prevalensi untuk membantu menentukan hal itu.

Kindrachuk mengatakan satu atau dua kasus, ketika ditangkap lebih awal dan terisolasi, tidak terlalu mengkhawatirkan. Tapi bahaya berkembang biak dengan lebih banyak pop up.

“Anda memiliki api awal dan kemudian bunga api mulai terbang … dan itu mengarah ke sekumpulan api kecil,” katanya. “Jika mereka mulai menangkap, Anda kehilangan kemampuan untuk mengendalikan segalanya.”

Baca Juga:  Terbiasa Terkena Pilek Berkali-kali, Anak-anak lebih kebal dari virus Korona

Dr. Howard Njoo, wakil kepala petugas kesehatan masyarakat Kanada, mengatakan adanya lebih banyak varian yang dapat ditularkan berarti orang harus lebih rajin mengikuti langkah-langkah keamanan saat ini yang bertujuan untuk memperlambat penyebaran jenis COVID lainnya, termasuk membatasi kontak, pemakaian masker, dan menjaga jarak. .

Lonjakan dalam kasus varian terjadi pada saat Kanada tampaknya menjadi “dua pertiga dari kurva,” kata Tam, karena keseluruhan kasus COVID menurun.

Beberapa yurisdiksi, seperti Ontario, telah menganggapnya sebagai alasan untuk buka kembali. Sebagian besar provinsi beralih dari pesanan tinggal di rumah minggu depan, meskipun proyeksi yang dirilis Kamis menunjukkan potensi kenaikan cepat pada akhir Februari.

Dr. Andrew Morris, seorang ahli penyakit menular dari University of Toronto, mengatakan pembukaan kembali Ontario sekarang dapat menyebabkan penguncian lebih lanjut di provinsi itu nanti.

“Saya mengantisipasi angka kami selama dua minggu ke depan akan cukup bagus, tapi empat minggu dari sekarang, enam minggu dari sekarang yang paling saya khawatirkan,” katanya.

Troy Day, seorang pemodel COVID dari Queen’s University, mengatakan masalah dengan variannya adalah bahwa varian tersebut masih bersembunyi di bawah permukaan. Dan mereka mungkin tidak benar-benar terlihat sampai mereka memegangnya lebih kuat.

Baca Juga:  Turki Beli Rudal AS, Lawan Pasukan Suriah yang Disokong Militer Rusia

Day mengatakan dia prihatin dengan gelombang ketiga di Kanada karena tempat-tempat seperti Inggris telah menunjukkan lintasan serupa.

“Kasus turun dan Anda pikir semuanya baik-baik saja, tetapi di bawahnya sebenarnya ada peningkatan varian kasus yang pada akhirnya akan mendominasi segalanya,” katanya.

Day mengatakan kata gelombang adalah “terminologi yang lucu,” menambahkan dia ragu-ragu untuk secara pasti memberi label naik turunnya jumlah kasus COVID seperti itu.

“Semua gelombang yang kami lihat sebagian besar didorong oleh apa yang kami lakukan untuk mengendalikannya,” kata Day. “Semakin kita membuka dan menutup, semakin banyak gelombang yang kita miliki.”

Sumber

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.