Inilah Alasan Sebenarnya di Balik Kenaikan Emas

INIPASTI.COM, Emas memiliki reputasi sebagai pelindung nilai yang baik terhadap inflasi, jadi jika emas naik, pastilah pasar mengendus inflasi, bukan? Crispin Odey, seorang manajer dana lindung nilai Eropa, bahkan berpendapat bahwa pemerintah dapat melarang kepemilikan emas swasta jika mereka kehilangan kendali inflasi setelah pandemi Covid-19.

Tapi garis pemikiran itu tidak berdiri. Inflasi telah menurun akibat pandemi, tidak meningkat. Harga konsumen turun 0,4% di bulan Maret dan 0,8% di bulan April. Penghancuran permintaan dari pengangguran tinggi telah lebih dari mengimbangi pengurangan pasokan dari penutupan pabrik, rumah jagal, dan sejenisnya. Tentu, Federal Reserve menawarkan banyak pinjaman berbiaya rendah, tetapi tanpa permintaan dari peminjam, ini sama efektifnya dengan memaksakan diri. Jadi, tidak ada inflasi dari The Fed.

Baca Juga:  OJK: Kinerja Perbankan Bertumbuh Positif
Inline Ad

Ada penjelasan yang lebih langsung untuk kenaikan emas baru-baru ini. Emas naik ketika suku bunga turun. Pasangan grafik ini menunjukkan hubungan. Jika Anda menyesuaikan harga emas untuk inflasi, Anda melihatnya jatuh pada awal dekade terakhir ketika hasil riil pada obligasi pemerintah naik. (Real berarti disesuaikan dengan inflasi.) Baru-baru ini, yang terjadi adalah sebaliknya: Harga emas yang disesuaikan dengan inflasi telah meningkat, sementara tingkat bunga riil pada catatan Treasury 10-tahun telah turun.

Hubungan ini masuk akal. Emas tidak membayar bunga, jadi itu tidak menarik pada saat bunga riil dibayarkan pada obligasi tinggi. Dalam istilah ekonom, biaya peluang menjaga emas tinggi pada saat-saat seperti itu. Sebaliknya, pada saat-saat seperti ini, ketika hasil yang didapat dari obligasi sebenarnya negatif, emas terlihat cukup bagus. 

Baca Juga:  DPMPTSP Sulsel Jajaki Investasi Kerjasama Sektor IKM dengan BOI

Singkatnya, emas tidak naik karena inflasi. Ini naik karena Fed dan bank sentral lainnya memangkas suku bunga untuk melawan risiko yang berlawanan — deflasi yang disebabkan oleh resesi Covid-19 yang mendalam.

Tentu saja, emas juga akan berhasil jika inflasi melonjak dan The Fed dengan mudah menaikkan suku karena ekonomi kembali menguat. Ketakutan akan skenario itu mungkin di belakang pembelian emas beberapa investor. Tetapi untuk berpendapat bahwa kenaikan harga emas adalah gejala inflasi tersembunyi adalah mendapatkan kausalitas mundur. Deflasi, bukan inflasi, adalah motor di balik kenaikan emas. ( Peter Coy /Bloomberg)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.