Kebanyakan Kematian COVID adalah Lansia atau Hispanik, Sekolah Boleh Dibuka Kembali?

INIPASTI.COM, Seorang ekonom Texas menganjurkan agar sekolah dibuka kembali karena informasi demografis negara menunjukkan bahwa sebagian besar orang yang meninggal karena COVID-19 adalah lansia dan Hispanik.

Vance Ginn menjabat sebagai kepala ekonom untuk lembaga think tank konservatif Texas Public Policy Foundation (TPPF). Ginn menghapus dan kemudian meminta maaf atas sebuah tweet yang mengomentari informasi demografis untuk kematian COVID-19, mencatat bahwa kematian memuncak pada 14 Juli, “sangat sedikit anak-anak yang mati” dan bahwa itu “kebanyakan orang tua & Hispanik sekarat.”

Inline Ad

“Kenapa tidak membuka sekolah, akhiri mandat universal, sasaran rentan & periksa yang dari #Mexico?” tweet itu ditambahkan, disertai dengan GIF Pangeran Harry yang berpura-pura menjatuhkan mikrofon, menurut The Texas Tribune.

“Telah menarik perhatian saya bahwa gif mungkin dianggap tidak sensitif,” Ginn tweeted setelah menghapus tweet yang tidak sensitif. “Aku minta maaf karena itu bukan niatku.”

Permintaan maaf Tweet awal juga dihapus, dengan Ginn kemudian tweeting permintaan maaf kedua, bersikeras “Saya sangat percaya berdasarkan iman yang mendalam saya bahwa setiap kehidupan itu berharga.”

Baca Juga:  Antisipasi Covid-19, Dispar Kumpulkan Pengelola Hotel dan Tempat Hiburan Malam

Tweet kontroversial itu memicu kemarahan banyak orang yang menuduh Ginn mendevaluasi kehidupan kaum Hispanik. Senator Negara Bagian Texas José Menéndez, ketua Senat Hispanik Kaukus negara bagian, mengeluarkan pernyataan Senin malam yang mengecam tweet Ginn sebagai rasis dan menuntut agar dia dipecat dari TPPF.

“Banyak warga Texas adalah anak-anak imigran, dan sebagai putra imigran, saya sangat tersinggung dan marah karena Vance Ginn menggambarkan bahwa kehidupan kaum Hispanik lebih dapat dihabiskan daripada yang lain,” tulis Menéndez. “Retorika rasis dan bahasa yang sembrono ini memperburuk bahaya yang dihadapi anak-anak dan orang tua kita di tengah-tengah pandemi ini.”

“Ketika seseorang berada dalam posisi untuk membantu orang lain, dan menggunakan posisi itu untuk menghasut kebencian, kita harus meminta pertanggungjawaban mereka,” tambahnya. “Kami mendesak penghapusan Vance Ginn dan tindakan oleh TPPF untuk mengecam rasisme.”

Dalam sebuah wawancara dengan The Texas Tribune , Ginn mengeluh bahwa tweetnya telah “disingkirkan dari konteks karena itikad buruk.” Dia menjelaskan bahwa dia telah fokus pada mempromosikan “pendekatan yang ditargetkan” untuk pandemi, untuk “memastikan bahwa orang Texas dirawat selama masa ini.”

Baca Juga:  Kunut Nazilah Kemenag Guna Tangkal Virus Corona

Informasi demografis tambahan untuk kematian COVID-19 menjadi tersedia setelah Departemen Layanan Kesehatan Negara Texas mengubah metode mereka untuk menghitung kematian pada hari Senin, mengadopsi informasi sertifikat kematian alih-alih informasi dari otoritas kesehatan lokal dan regional.

Pejabat menggembar-gemborkan kecepatan metode baru dan mengatakan itu akan menghentikan orang yang dites positif COVID-19, tetapi yang meninggal karena sebab yang tidak terkait, tidak dihitung. Metode yang diperbarui segera menambahkan lebih dari 600 kematian tambahan ke penghitungan kematian COVID-19 Texas keseluruhan, yang berdiri di 5.877 pada 28 Juli.

Metode baru ini juga memberikan informasi demografis tambahan, mengungkapkan bahwa warga Hispanik dan Hitam di Texas sama-sama menderita kematian yang tidak proporsional karena virus. Orang Hispanik menyumbang 47,3 persen dari semua kematian meskipun merupakan sekitar 40 persen dari populasi, sementara orang kulit hitam merupakan 14,1 persen dari kematian dan 13 persen dari populasi negara bagian.

Peran yang dimainkan oleh usia lanjut sebagai faktor risiko kematian akibat virus telah dikenal sejak awal pandemi. Mereka yang berusia 65 atau lebih menyumbang lebih dari dua pertiga dari semua kematian COVID-19 di Texas pada 28 Juli.

Baca Juga:  Fauci: Kaum Muda Sedang 'Menyebarkan' Pandemi

//AILA SLISCO, newsweek.com

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.