Lebih banyak pemimpin dunia dari Partai Republik AS mengucapkan selamat kepada Biden

Selamat untuk Presiden terpilih Joe Biden dan istrinya Jill telah mengalir dari seluruh dunia tetapi tidak dari Partai Republik AS [Jonathan Ernst / Reuters]

INIPASTI.COM, INTERNASIONAL — Lebih banyak pemimpin dunia yang memberi selamat kepada Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden daripada politisi Republik di Amerika Serikat.

Sekutu utama AS Kanada, Inggris, Prancis dan Jerman dengan cepat mengakui kemenangan Biden dan mengucapkan selamat. Irlandia juga.

Inline Ad

Memang, dunia bergerak maju untuk bekerja dengan presiden terpilih baru bahkan ketika Presiden Donald Trump menolak untuk menyerah dan mencari cara untuk membatalkan pemilihan di pengadilan.

Biden dinyatakan sebagai pemenang oleh organisasi media AS yang melacak pengembalian pada 7 November setelah ia tampaknya memenangkan cukup banyak negara bagian untuk mengumpulkan mayoritas dari US Electoral College.

Biden berbicara dengan para pemimpin Australia, Jepang dan Korea Selatan pada Rabu malam, tim transisi Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison membahas tantangan menahan virus corona dan meletakkan dasar untuk pemulihan ekonomi global, kata tim Biden dalam pembacaan panggilan tersebut.

Perdana Menteri Yoshihide Suga dari Jepang mengucapkan selamat kepada Biden dan Biden memuji Suga atas kepemimpinannya yang mantap selama transisi pemerintahan baru-baru ini di Jepang.

Berbicara dengan Presiden Moon Jae-in dari Korea Selatan, Biden memuji kepemimpinan Korea dalam menangani pandemi dan mengatakan dia menantikan untuk bekerja dengan Moon dalam menghadapi tantangan Korea Utara.

Tumpukan pesan untuk Biden dari para pemimpin asing menumpuk di Departemen Luar Negeri AS tetapi pemerintahan Trump mencegah Biden untuk melihatnya, CNN melaporkan, mengutip sebuah sumber. Departemen Luar Negeri secara tradisional telah mengoordinasikan kontak internasional antara presiden yang baru masuk dan kepala negara asing.

Baca Juga:  Trump Ajak Rusia Bobol Email Hillary Clinton

Negara-negara yang pemimpinnya memiliki hubungan hangat dengan Trump lebih lambat untuk mengakui kemenangan Biden, sementara presiden masih menolak untuk menyerah. Para pemimpin Rusia, Brasil, Meksiko, Cina, dan Korea Utara belum memberi selamat kepada Biden.

Daftar tokoh Republik yang telah memutuskan hubungan dengan Presiden Trump untuk memberi selamat kepada Biden sangatlah pendek. Hanya empat Senat Republik yang mengakui Biden sebagai pemenang dan memberikan selamat.

Mantan calon presiden tahun 2012, Senator Mitt Romney adalah orang terkemuka dari Partai Republik yang mengucapkan selamat kepada Biden dalam beberapa jam setelah perlombaan dipanggil oleh AP.

Romney mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia dan istrinya Ann memberi selamat kepada Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris.

“Kami mengenal mereka berdua sebagai orang yang memiliki niat baik dan karakter yang mengagumkan,” kata Romney. “Kami berdoa agar Tuhan memberkati mereka di hari-hari dan tahun-tahun mendatang.”

Senator Alaska Lisa Murkowski mengikuti Romney dengan pernyataan yang mengakui “Biden adalah pemenang yang diproyeksikan,” menawarkan ucapan selamatnya dengan mengatakan dia akan “menekankan kolaborasi dan bipartisan” dalam upaya untuk bekerja dengan pemerintahan Biden.

Baca Juga:  Bersatu Hadapi Pandemi, Facebook, Alibaba, Tesla, Microsoft Sumbang Masker

Senator Ben Sasse dari Nebraska memberikan ucapan selamat kepada Biden dalam sebuah pernyataan. “Saya mengucapkan selamat kepada presiden berikutnya, Joe Biden, dan wakil presiden berikutnya, Kamala Harris,” kata Sasse.

Khususnya, mantan Presiden George W Bush memberikan imprimaturnya kepada kemenangan Biden dengan panggilan telepon ucapan selamat pada 8 November.

“Saya baru saja berbicara dengan Presiden terpilih Amerika Serikat, Joe Biden. Saya menyampaikan ucapan selamat yang hangat dan berterima kasih atas pesan patriotik yang dia sampaikan dalam pidato kemenangannya, kata Bush dalam sebuah pernyataan.

Senator Maine Susan Collins mengeluarkan pernyataan pada 9 November, menawarkan ucapan selamat kepada Biden atas “kemenangannya yang nyata”.

Beberapa anggota Partai Republik di DPR dan gubernur Republik juga mengucapkan selamat. Tapi itu pengecualian. Sebagian besar pemegang jabatan Republik telah mengikuti jejak Trump dalam menolak untuk mengakui kemenangan Biden.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell mengatakan dalam pidatonya bahwa Trump harus memiliki kesempatan untuk menantang hasil pemilihan dan proses itu harus dibiarkan berjalan.

“Proyeksi dan komentar pers tidak mendapatkan hak veto atas hak hukum setiap warga negara, termasuk presiden,” kata McConnell.

Beberapa Republikan, seperti Senator Lindsey Graham, yang memenangkan pemilihan ulang di South Carolina, secara aktif mencoba untuk merusak legitimasi kemenangan Biden. Graham mengatakan dia akan menyumbangkan $ 500.000 dalam bentuk uang dari dana aksi politiknya untuk upaya hukum Trump untuk menggulingkan kemenangan Biden.

Baca Juga:  KBRI Dar Es Salaam: Gathering Para Penerima Beasiswa Indonesia dan Pemutaran Film Indonesia

Ditanya tentang kegagalan pemerintahan Trump untuk bekerja sama dengan tim transisi Biden, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan pada konferensi pers pada 10 November akan ada “transisi yang mulus”, tetapi ke pemerintahan Trump empat tahun lainnya.

SUMBER : AL JAZEERA

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.