Lockdown ‘Dapat Membunuh 75.000 Orang’ di Inggris, Ungkap sebuah Penelitian

INIPASTI.COM, Angka-angka baru yang disampaikan kepada Kelompok Penasihat Ilmiah Pemerintah untuk Keadaan Darurat mengungkapkan bahwa 16.000 orang meninggal akibat kekacauan di rumah sakit dan panti jompo pada bulan Maret dan April.

Hampir 75.000 orang bisa meninggal akibat penguncian karena penyebab yang tidak terkait dengan Covid-19, saran penelitian.

Inline Ad

Angka yang disajikan kepada Kelompok Penasihat Ilmiah Pemerintah untuk Keadaan Darurat (Sage) mengungkapkan bahwa 16.000 orang meninggal akibat kekacauan di rumah sakit dan panti jompo pada bulan Maret dan April.

Menurut penelitian, 26.000 lebih orang bisa meninggal jika mereka tidak mencari bantuan medis segera ketika mereka merasa tidak enak badan dan jika masalah dalam perawatan sosial berlanjut.

Dokumen itu juga mengatakan 31.900 orang bisa meninggal dalam lima tahun ke depan karena diagnosis kanker yang terlewat, operasi yang dibatalkan dan dampak kesehatan dari resesi, lapor Daily Mail .

Menurut penelitian, hingga 400.000 orang bisa mati karena Covid-19 jika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikan penularan virus pada bulan Maret.

Baca Juga:  Debut Bersama Manchester United, Sanchez Tuai Pujian

Angka-angka tersebut disusun oleh pegawai negeri di Departemen Kesehatan, Kantor Statistik Nasional, dan Kantor Dalam Negeri.

Dokumen tersebut dipresentasikan kepada Sage selama pertemuan pada 15 Juli.

Ia juga menambahkan: “Kami memperkirakan ada sekitar 10.000 kematian non-Covid-19 penghuni panti jompo pada Maret dan April 2020 … mungkin ada tambahan 16.000 kematian tambahan non-Covid-19 selama 12 bulan di panti jompo. . “

Penelitian tersebut menemukan sekitar 12.500 orang bisa meninggal karena pembatalan operasi dan 1.400 karena diagnosa kanker yang terlewat selama lima tahun ke depan.

Tetapi para pejabat juga mengatakan pembatasan dapat memberi efek menguntungkan pada bidang kehidupan lain – seperti kualitas udara dan kecelakaan di jalan – mengurangi kematian sekitar 1.000 per tahun.

Mereka juga memperkirakan bahwa 4.000 nyawa dapat diselamatkan berkat gaya hidup sehat yang dianut masyarakat.

Seorang juru bicara NHS mengatakan: “Sementara beberapa orang memiliki kekhawatiran yang dapat dimengerti tentang datang ke depan untuk perawatan selama pandemi, NHS tetap terbuka untuk merawat semua yang membutuhkannya.

Baca Juga:  Menakutkan, Pidato Trump di Konvensi Partai Republik

“Untuk setiap orang dengan Covid yang dirawat rumah sakit NHS selama gelombang pertama, dokter juga merawat dua pasien rawat inap non-Covid serta 200.000 yang menerima perawatan kanker dan dokter yang melakukan lebih dari 102 juta konsultasi.”

The coronavirus lockdown di Inggris pertama kali diperkenalkan pada tanggal 23 Maret.

Sejak itu, Pemerintah mengendalikan situasi, secara bertahap mengurangi pembatasan.

Tetapi sekarang, karena lonjakan kasus virus korona, banyak tempat di Inggris menghadapi pembatasan penguncian lokal baru, sementara yang lain ada dalam daftar pantauan – yang berarti mereka juga mengambil risiko tindakan baru untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Studi lain menemukan bahwa banyak orang meninggal karena serangan jantung dan stroke selama penguncian, mengakibatkan 2.085 “kematian berlebih”.

Peneliti Profesor Chris Gale, seorang ahli jantung di Universitas Leeds, berkata: “Ini adalah kematian yang seharusnya tidak terjadi.

“Kami terkunci sepenuhnya dan pesan untuk tetap di rumah dipahami secara harfiah. Orang-orang tidak mencari perawatan dan banyak yang meninggal akibatnya.

Baca Juga:  AS dan Inggris Ingatkan, Adanya Peretas Dukungan Pemerintah Tertentu untuk Curi Informasi Penting Coronavirus

“Jumlah kematian tidak langsung mungkin akan melebihi jumlah langsung Covid.”

Dr Sonya Babu-Narayan, dari British Heart Foundation, menambahkan: “Kami perlu memulihkan dan memelihara perawatan untuk pasien penyakit jantung dan peredaran darah sebagai prioritas.”

//mirror.co.uk

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.