Mengapa Penguasa Ekonomi Asia Pilih Kendaraan Sel Bahan Bakar

Tampilan cutaway mobil sel bahan bakar Hyundai NEXO ditampilkan di Las Vegas Convention Center selama CES 2018 di Las Vegas, Nevada, AS 9 Januari 2018. (Foto: REUTERS/Steve Marcus)
Top Ad

INIPASTI.COM, TOKYO – Cina, Jepang, dan Korea Selatan telah menetapkan target ambisius untuk menempatkan jutaan kendaraan bertenaga hidrogen di jalan mereka pada akhir dekade berikut dengan biaya miliaran dolar. Demikian diberitakan Reuters, Rabu (25/9/19).

Namun hingga saat ini, kendaraan sel bahan bakar hidrogen (FCV) masih kalah jauh dibanding kendaraan listrik, yang semakin menjadi pilihan utama karena keberhasilan mobil mewah Tesla Inc ( TSLA.O ) serta kuota penjualan dan produksi yang ditetapkan oleh China.

Para kritikus berpendapat FCV mungkin tidak pernah berarti lebih dari sekadar serpihan kecil teknologi. Tetapi para pendukungnya mengatakan bahwa hydrogen adalah sumber energi paling bersih yang tersedia dan dengan waktu dan infrastruktur pengisian bahan bakar yang lebih banyak, ia akan diterima.

SASARAN AMBISI
Cina, yang merupakan pasar mobil terbesar di dunia dengan sekitar 28 juta kendaraan terjual setiap tahun, menargetkan untuk menggunakan lebih dari 1 juta FCV dalam pada tahun 2030. Bandingkan dengan yang digunakan sekarang yang hanya 1.500 atau lebih, sebagian besar di antaranya adalah bus.

Jepang, pasar lebih dari 5 juta kendaraan setiap tahun, ingin menjual 800.000 FCV pada saat itu dibanding sekitar 3.400 yang saat ini terjual.

Korea Selatan, yang memiliki pasar mobil hanya sepertiga ukuran Jepang, telah menetapkan target 850.000 kendaraan di jalan pada tahun 2030. Sejauh ini, kurang dari 3.000 yang telah terjual.

Baca Juga:  Garuda Indonesia dan PELNI Jalin Kemitraan Perluasan Jaringan Distribusi Kargo Nasional

MENGAPA HYDROGEN?
Para pendukung Hidrogen menunjukkan betapa bersihnya sebagai sumber energi karena air dan panas adalah satu-satunya produk sampingannya. Selain itu, hidrogen dapat dibuat dari sejumlah sumber, termasuk metana, batu bara, air, bahkan sampah. Jepang yang miskin sumber daya melihat hidrogen sebagai alternatif keamanan energi yang lebih besar.

Mereka juga berpendapat bahwa rentang mengemudi dan waktu pengisian bahan bakar untuk FCV sebanding dengan mobil bensin, sedangkan EV atau kendaraan listrik memerlukan waktu berjam-jam untuk diisi ulang dan hanya menyediakan jarak beberapa ratus kilometer.

Banyak pendukung di Cina dan Jepang melihat FCV sebagai pelengkap EV, bukan penggantinya. Secara umum, hidrogen dipandang sebagai pilihan yang lebih efisien untuk kendaraan yang lebih berat dengan jarak berkendara yang lebih jauh, karena itu penekanannya pada bus kota saat ini.

PEMAIN UTAMA
Hanya segelintir pembuat mobil yang membuat mobil penumpang sel bahan bakar secara komersial.

Toyota Motor Corp ( 7203.T ) meluncurkan sedan Mirai pada akhir 2014, tetapi hanya terjual kurang dari 10.000 secara global. Hyundai Motor Co ( 005380.KS ) telah menawarkan crossover Nexo sejak Maret tahun lalu dan telah terjual di bawah 2.900 di seluruh dunia. Hyundai memiliki penjualan sekitar 900 untuk model FCV sebelumnya, Tucson.

Baca Juga:  Rp1,3 T Beras di KTI Dipasok dari Sulsel

Clarity Fuel Cell dari Honda Motor Co Ltd ( 7267.T ) tersedia untuk disewa, sementara GLC F-CELL Daimler AG telah dikirimkan ke beberapa klien perusahaan dan sektor publik.

Lebih banyak permintaan untuk jenis bus. Baik Toyota dan Hyundai memiliki penawaran dan mulai menjual komponen sel bahan bakar kepada pembuat bus, terutama di Cina.

Beberapa pabrikan Cina telah mengembangkan bus mereka sendiri, terutama SAIC Motor milik negara ( 600104.SS ), pembuat mobil terbesar di negara itu, dan Geely Auto Group [GEELY.UL], yang juga memiliki merek Volvo Cars dan Lotus

MENGAPA TIDAK MEMILIKI MOBIL SEL BAHAN BAKAR TERTENTU?
Kurangnya stasiun pengisian bahan bakar, yang mahal untuk dibangun, biasanya disebut sebagai hambatan terbesar untuk adopsi luas FCV. Pada saat yang sama, alasan utama dikutip karena kurangnya infrastruktur pengisian bahan bakar adalah bahwa tidak ada cukup FCV untuk membuat stasiun menguntungkan.

Kekhawatiran konsumen tentang risiko ledakan juga merupakan rintangan besar dan penduduk di Jepang dan Korea Selatan telah memprotes pembangunan stasiun hidrogen. Tahun ini, ledakan tangki hidrogen di Korea Selatan menewaskan dua orang, yang diikuti oleh ledakan di stasiun hidrogen Norwegia.

Baca Juga:  Jelang Lebaran, Toko Mebel di Makassar Dibanjiri Pesanan

Lalu ada biayanya. Subsidi besar diperlukan untuk menurunkan harga ke level mobil bertenaga bensin. Mirai Toyota membebani konsumen lebih dari 5 juta yen ($ 46.200) setelah subsidi 2,25 juta yen. Itu pun masih sekitar 50% lebih mahal dari Camry.

Pembuat mobil berpendapat bahwa begitu volume penjualan meningkat, skala ekonomis akan membuat subsidi tidak perlu.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.