Pastikan Tetap Berada di Dalam Rumah, Taiwan Lacak Ponsel Warganya

INIPASTI.COM – Taiwan, yang telah memenangkan pujian global atas tindakan efektifnya terhadap wabah virus corona, dengan meluncurkan “pagar elektronik” berbasis ponsel yang menggunakan pelacakan lokasi untuk memastikan orang-orang yang dikarantina tinggal di rumah mereka.

Pemerintah di seluruh dunia menggabungkan teknologi dan upaya manusia untuk melakukan karantina yang mengharuskan orang yang terpapar virus untuk tinggal di rumah mereka, tetapi sistem Taiwan diyakini sebagai yang pertama menggunakan pelacakan ponsel untuk tujuan itu.

Inline Ad

“Tujuannya adalah untuk menghentikan orang dari berlarian dan menyebarkan infeksi,” kata Jyan Hong-wei, kepala Departemen Keamanan Cyber ​​Taiwan, yang memimpin upaya untuk bekerja dengan operator telekomunikasi untuk memerangi virus.

Sistem akan memonitor sinyal telepon untuk memberi tahu polisi dan pejabat setempat jika mereka yang ada di karantina rumah menjauh dari alamat mereka atau  mematikan telepon mereka. Mr Hong-wei mengatakan pihak berwenang akan menghubungi atau mengunjungi mereka yang memicu alarm dalam jangka waktu 15 menit.

Baca Juga:  Spanyol Minta Bantuan NATO untuk Atasi Pandemi COVID-19

Pejabat juga menelepon dua kali sehari untuk memastikan orang tetap pegang hpnya, tidak menghindari pelacakan dengan meninggalkan telepon mereka di rumah.

Masalah privasi telah membatasi penggunaan data lokasi untuk upaya anti-coronavirus di negara-negara seperti Amerika Serikat. Tetapi sistem tersebut telah menarik sedikit keluhan di Taiwan, yang telah melaporkan hanya melaporkan 108 kasus virus, dibandingkan dengan lebih dari 80.900 di negara tetangga Cina.

Banyak negara Asia sedang berjuang untuk mencegah penyebaran lebih lanjut setelah lonjakan infeksi di antara orang-orang yang bepergian dari negara lain, terutama Eropa.

Di Hong Kong, gelang pelacak lokasi diberikan kepada mereka yang dikarantina.

Di Singapura, pemerintah menggunakan pesan teks untuk menghubungi orang-orang, yang harus mengklik tautan untuk membuktikan mereka ada di rumah.

Thailand telah meluncurkan aplikasi seluler yang harus diunduh siapa pun yang tiba di bandara untuk membantu memantau di mana mereka berada saat mereka dinyatakan positif terkena virus. Ibukota Vietnam, Hanoi, minggu ini juga meluncurkan aplikasi seluler untuk membantu melacak kasus, dan itu dapat digunakan untuk menegakkan karantina.

Baca Juga:  ISIL Klaim Tanggung Jawab Ledakan Bom di Kabul

Negara-negara lain, termasuk Korea Selatan dan Israel, menggunakan pelacakan telepon berbasis satelit untuk apa yang disebut pelacakan kontak untuk melihat di mana orang yang terinfeksi mungkin telah melewati SARS-CoV-2 kepada orang lain. China telah menggunakan berbagai metode untuk memantau kesehatan dan keberadaan orang dan menegakkan pembatasan pergerakan.

Pagar elektronik Taiwan ini telah menimbulkan keluhan karena gangguannya.

“Sangat menyeramkan bahwa pemerintah bekerja sama dengan perusahaan telekomunikasi untuk melacak telepon kami,” kata seorang pramugari di Taipei yang ditempatkan di bawah karantina 14 hari setelah kembali dari Eropa pada pertengahan Maret.

Wanita itu, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Xiaomei, mengatakan dia dimarahi oleh administrator lokal setelah gagal mengangkat panggilan telepon check-in di pagi hari ketika dia tidur.

“Mereka mengatakan polisi akan datang kepada saya jika saya melewatkan panggilan telepon lain,” katanya. “Aku diperlakukan seperti tahanan.”
Pelanggar karantina dapat didenda hingga T $ 1 juta ($ 32.955). (Reuters)

Baca Juga:  Ditengah Covid-19, Putri Legislator Sulsel Kumpulkan Donasi Untuk Pekerja Informal

independent.co.uk

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.