Pemasukan Hewan Ternak di Sulsel Semakin Intens, Karantina Pertanian Perkuat Pengawasan

INIPASTI.COM, Makassar – Karantina Pertanian Makassar terus memperketat pengawasan terhadap pemasukan hewan ternak di tempat pemasukan dan penngeluaran di Sulawesi Selatan. Salah satunya melalui wilayah kerja pelabujan laut Jeneponto dan Bulukumba. Kedua wilker tersebut merupakan wilker yang relatif tinggi mengalami frekwensi pemasukan lalu lintas hewan ternak utamanya Sapi, Kerbau, Kambing dan Kuda….

Menurut data Karantina Pertanian Makassar pada pekan ini sudah ratusan hewan ternak yang masuk melalui pelabuhan laut Jeneponto dan Bulukumba antara lain 228 ekor sapi, 166 ekor kuda, 95 ekor kerbau dan 845 ekor kambing. Hewan ternak yang masuk ke Sulsel mayoritas berasal dari Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB). Intensitas pemasukan hewan ternak ini diperkirakan akan terus meningkat menjelang iduladha pada bulan Juli nanti.

Inline Ad

Kepala Karantina Pertanian Makassar, Lutfie Natsir mengatakan bahwa tingginya frekwensi pemasukan hewan ternak menjelang iduladha membuat Karantina Pertanin Makassar terus memperkuat pengawasan terhadap hewan ternak yang masuk ke Sulsel.

“Kami terus memperketat pengawasan terhadap lalulintas hewan ternak yang masuk ke Sulsel. Kita terus melakukan koordinasi dengan entitas pelabuhan serta instansi terkait di wilayah Jeneponto dan Bulukumba terkait lalu lintas hewan ternak ditengah merebaknya penyakit mulut dan kuku (PMK). Terlebih ini menjelang iedhul adha, sehingga diperkirakan lalulintas hewan ternak akan meningkat.”, tutur Lutfie

Berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan petugas Karantina Pertanian Makassar serta instansi terkait di lapangan, seluruh hewan yang masuk ke Sulsel telah melalui pemeriksaan fisik dan dokumen. Dari pemeriksaan klinis tersebut dinyatakan hewan – hewan ternak tersebut sehat, bebas dari PMK serta Hama Penyakit Hewan Karantina (HPHK)…

Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.