Pemerintah Cina Mengejar ‘Sumber Misterius’ dari Kluster Baru COVID-19

INIPASTI.COM, Sebuah kota di Cina timur laut dengan 2,8 juta penduduk telah dilanda gelombang baru kasus koronavirus ketika para pejabat berebut untuk memburu ‘sumber tak dikenal’ dari kluster infeksi baru.

Kota Mudanjiang di provinsi Heilongjiang telah mencatat total 11 infeksi rumah tangga tanpa gejala dalam tiga hari terakhir, mendorong pemerintah daerah untuk menutup transportasi umum.

Inline Ad

Stasiun kereta api dan kereta ditutup kemarin. Semua penerbangan domestik dan internasional dibatalkan. Sekolah menangguhkan kelas dan mengirim siswa pulang.

Pemerintah kota belum mengeluarkan pemberitahuan resmi untuk menutup semua kompleks perumahan, tetapi posting online dari warga mengklaim bahwa kompleks mereka diletakkan di bawah isolasi.

Otoritas kesehatan setempat Selasa melaporkan dua kasus pertama cluster, pasangan yang mengontrak bug pembunuh dari sumber yang tidak diketahui yang masih berusaha dilacak oleh para pejabat.

Kota Mudanjiang terletak di wilayah Cina timur laut berpenduduk lebih dari 100 juta orang, Dongbei, yang telah dirusak oleh penyakit mematikan itu setelah dua kota memasuki kuncian gaya Wuhan bulan ini. 

Baca Juga:  SAMBOGAR Berkontribusi Nyata dalam Melawan Penyebaran COVID-19

Pada hari Rabu, para pejabat Mudanjiang  melaporkan lima pasien tanpa gejala. Empat infeksi baru dilaporkan oleh pemerintah setempat hari ini.

Sembilan penduduk yang terinfeksi dikatakan telah melakukan kontak dekat dengan pasangan yang pertama kali tertular virus mematikan itu, menurut pernyataan resmi.

Pihak berwenang mengatakan bahwa dua pasien pertama terdeteksi sementara pejabat setempat melakukan skrining virus corona di kota.

Kompleks perumahan tempat pasangan itu tinggal telah ditutup, tanpa ada orang luar yang diizinkan masuk, menurut media China.

Kota itu belum memasuki kuncian tetapi layanan transportasi publik termasuk kereta api dan bus telah ditutup, menurut pernyataan resmi Selasa.

Sebuah video yang dirilis oleh Pear Video hari ini menunjukkan bandara kota itu kosong dengan pintu tertutup ketika seorang anggota staf mengatakan bahwa semua penerbangan telah dibatalkan tanpa tanggal yang pasti untuk melanjutkan kembali.

Itu terjadi setelah ibukota provinsi Heilongjiang, kota Harbin, mengadopsi tindakan karantina kejam pada akhir April setelah melaporkan lebih dari 70 infeksi.

Baca Juga:  #18 – Yakov Dzhugashvili (Joseph Stalin)

Virus itu diyakini ‘diimpor’ ke kota oleh seorang siswa yang telah kembali dari New York. 

Kota Mudanjiang terletak di daerah Dongbei di timur laut Cina. Ketakutan yang berkembang akan gelombang kedua telah dipicu di wilayah yang luas dengan 108 juta penduduk setelah dua kota dari daerah tersebut dikunci di Wuhan pada Mei.

Shulan, sebuah kota berpenduduk 700.000 orang yang berlokasi di provinsi Jilin, telah dikunci sejak 9 Mei setelah melaporkan 12 kasus COVID-19 dalam waktu dua hari.

Empat hari kemudian, kota Jilin, dengan populasi lebih dari empat juta, menutup perbatasannya dan menangguhkan transportasi umum setelah melaporkan enam kasus baru yang dikonfirmasi, semua terkait dengan kluster infeksi di Shulan.

Kedua kota masih terkunci pada hari ini. Mereka melaporkan setidaknya 43 infeksi, semuanya terkait dengan sumber yang sama, seorang pekerja binatu setempat. Tetapi tetap tidak diketahui bagaimana dia pertama kali mengontrak bug.

Menurut pejabat Jilin, total dua puluh pasien COVID-19 sedang dirawat di rumah sakit setempat. Dua kematian telah dilaporkan.

Baca Juga:  Gubernur Jatim: Ini Strategi Amankan Stok Pangan Hadapi Dampak Covid-19

Pandemi virus corona telah menginfeksi hampir 5,7 juta orang di seluruh dunia dan merenggut sedikitnya 356.000 jiwa. 

(Emilia Jiang/dailymail.co.uk)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.