Penyelidikan Impeachment Trump, yang Kita Ketahui Sejauh Ini

Foto: Reuters
Top Ad

INIPASTI.COM, NEW YORK – Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat AS memulai penyelidikan impeachment pada 24 September untuk menentukan apakah Presiden Donald Trump menyalahgunakan jabatannya untuk keuntungan politik pribadi ketika ia meminta Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy dalam panggilan telepon Juli untuk menyelidiki rival politiknya, mantan Wakil Presiden Joe Biden.

Isi pembicaraan telepon itu terungkap dalam sebuah pengaduan dari seorang petugas intelijen. Kesaksian pejabat saat ini dan mantan pejabat Trump, transkrip kasar dari panggilan telepon yang dikeluarkan oleh Gedung Putih, teks-teks antara diplomat Amerika Serikat dan dokumen-dokumen lain sebagian besar telah mengkonfirmasi kebenaran aduan sang pelapor.

Trump membantah melakukan kesalahan.

Inilah yang diketahui sejauh ini menurut Reuters, Rabu (30/10/2019) hari ini:

– Transkrip kasar dari panggilan pada tanggal 25 Juli antara Trump dan Zelenskiy mengonfirmasi tuduhan pengadu yang paling merusak – bahwa Trump meminta Zelenskiy untuk menyelidiki Burisma, sebuah perusahaan energi Ukraina tempat Hunter Biden, putra Joe Biden, menjabat sebagai anggota dewan. Trump, seorang Republikan, juga meminta Zelenskiy untuk “membantu kami” dan menyelidiki teori konspirasi yang telah terbantahkan kebenarannya bahwa server komputer Komite Nasional Demokrat yang diretas berada di Ukraina, menurut transkrip tersebut.

– Pesan teks antara utusan khusus Trump untuk Ukraina, Kurt Volker, Duta Besar Uni Eropa Gordon Sondland dan pengacara pribadinya, Rudy Giuliani, menunjukkan bahwa tekanan diberikan pada Zelenskiy untuk membuat pernyataan publik bahwa dirinya berkomitmen untuk menginvestigasi Burisma sebelum ia diizinkan untuk bertemu dengan Trump di Gedung Putih. hal itu adalah bagian dari “quid pro quo” – bahasa Latin untuk permintaan bantuan dengan imbalan tertentu – yang merupakan jantung dari penyelidikan impeachment.

Baca Juga:  Tagana FDK jadi Ikon Prodi Kessos UINAM

– Sondland, seorang pengusaha perhotelan dan donor Trump, memberikan kesaksian kepada penyelidik internasional bahwa Trump sebagian besar mendelegasikan kebijakan Ukraina kepada Giuliani. Dia mengatakan Trump mengatakan kepadanya dan pejabat lainnya pada pertemuan Gedung Putih untuk berkoordinasi dengan Giuliani, yang pada saat itu sedang berusaha menggali kelemahan Biden, seorang kandidat terkemuka untuk nominasi presiden dari Partai Demokrat pada tahun 2020 untuk menghadapi Trump. Sondland menyatakan kegelisahan dalam kesaksiannya tentang kemungkinan warga sipil untuk memiliki pengaruh yang sedemikian besar dalam kebijakan luar negeri AS.

– Dalam kesaksian yang dianggap paling memberatkan hingga saat ini, diplomat papan atas AS di Ukraina, William Taylor, mengatakan bahwa Trump membuat bantuan keamanan AS untuk Ukraina bergantung pada Kiev secara publik menyatakan akan melakukan penyelidikan yang diminta presiden AS tersebut.

Trump berpendapat bahwa tidak ada quid pro quo terkait dengan 391 juta dolar AS untuk membantu Ukraina melawan Rusia yang didukung oleh kaum minoritas di Ukraina timur yang telah ditahannya. Taylor mengatakan Trump juga membuat kunjungan Zelenskiy ke Gedung Putih yang bisa terlaksana jika dia membuka investigasi yang diminta Trump.

– Dalam sambutannya pada 17 Oktober yang mengejutkan banyak orang di Washington, penjabat kepala staf Trump, Mick Mulvaney, mengakui bahwa bantuan ke Ukraina memang terkait dengan permintaan Trump untuk penyelidikan dalam teori konspirasi yang telah terbantahkan itu dan penyelidikan terhadap Hunter Biden. Mulvaney kemudian membantah dirinya sendiri melalui pernyataan susulan dari Gedung Putih yang membantah adanya quid pro quo.

Baca Juga:  Bagaimana Bila Gadget Digunakan Pemerintah Menindas Rakyatnya?

– Mantan duta besar AS untuk Ukraina, Marie Yovanovitch, bersaksi bahwa Trump telah memecat dirinya dari jabatannya Duta Besar untuk Ukraina berdasar “klaim tidak berdasar dan salah” setelah dia diserang oleh Giuliani. Dia tiba-tiba ditarik dari Kiev pada Mei. Dia mengungkapkan kekhawatiran atas kerusakan diplomasi di bawah Trump dan memperingatkan tentang “kepentingan pribadi” yang menjadi landasan disalipnya “diplomat profesional untuk keuntungan mereka sendiri, bukan untuk kepentingan umum.”

– Volker, mantan utusan khusus ke Ukraina, bersaksi bahwa dia telah membantu menghubungkan Giuliani dengan seorang pembantu utama untuk presiden Ukraina ketika pengacara pribadi presiden terus mencari informasi yang merusak Bidens. Volker mengatakan dia tidak mengetahui misi Giuliani pada waktu itu dan bahwa pesan teks yang sekarang sudah dirilis di antara dia, Sondland dan Giuliani tidak menyebutkan secara eksplisit tentang Bidens.

– Michael McKinley, mantan penasihat Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, bersaksi bahwa dia mundur beberapa hari sebelum kemunculannya ke komite kongres karena keengganan pimpinan departemen untuk membela Yovanovitch dari serangan terhadapnya. Dia juga mengatakan kepada penyelidik bahwa beberapa diplomat telah kehilangan karier karena alasan politik.

– Mantan penasihat keamanan nasional Trump, John Bolton, menyampaikan kekhawatiran tentang keterlibatan Giuliani dalam kebijakan Ukraina dan upaya untuk menekan Zelenskiy untuk memberikan bantuan politik Trump, kata mantan penasihat presiden AS Fiona Hill di Rusia. Para penyelidik demokratis ingin berbicara dengan Bolton.

Baca Juga:  Lawan Politik IAS Perkuat Pemenangan Appi-Cicu di Pilwalkot Makassar

– Seorang penasihat utama Trump di Ukraina telah bersaksi bahwa dia sangat khawatir setelah mendengar Trump meminta presiden Ukraina untuk menyelidiki Biden dalam panggilan telepon 25 Juli sehingga dia melaporkan masalah tersebut kepada pengacara Gedung Putih karena khawatir akan keamanan nasional AS. Letnan Kolonel Alexander Vindman adalah orang pertama yang mendengar langsung panggilan telepon itu yang akan memberikan kesaksian dalam penyelidikan impeachment.

– Dua pengusaha Florida kelahiran asing yang membantu Giuliani menyelidiki Investigasi di Ukraina telah didakwa atas persekongkolan untuk menyalurkan uang secara ilegal ke komite pemilihan pro-Trump dan kandidat politik AS lainnya. Mereka mengaku tidak bersalah.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.