Pertama Kali, Trump Mengenakan Masker Saat Berkunjung ke Fasilitas Medis Militer

Presiden AS Donald Trump mengenakan topeng saat mengunjungi Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland, AS, 11 Juli 2020. REUTERS / Tasos Katopodis

INIPASTI.COM, BETHESDA, Md. – Presiden Donald Trump, yang telah menghindari mengenakan masker di muka umum bahkan ketika pandemi coronavirus menyebar, mengenakannya pada hari Sabtu di fasilitas medis militer di luar Washington di mana ia akan bertemu dengan tentara yang terluka dan pekerja garis depan perawatan kesehatan.

Kunjungan ke Pusat Kesehatan Militer Nasional Walter Reed menandai penampilan publik pertama Trump dengan penutup wajah sejak virus itu mulai menyebar ke seluruh Amerika Serikat awal tahun ini.

Inline Ad

Trump sebelumnya menolak untuk mengenakan masker di depan umum atau meminta orang Amerika lainnya untuk melakukannya, mengatakan itu adalah pilihan pribadi, meskipun dia mengatakan akan melakukannya jika dia berada di tengah orang banyak dan tidak dapat menjaga jarak dari yang lain.

Baca Juga:  Seandainya Saja Kami Tahu Hal-hal Ini Sebelum Pandemi Covid-19, Kata Para Dokter

“Saya pikir ketika Anda berada di rumah sakit, terutama dalam pengaturan khusus ketika Anda berbicara dengan banyak tentara, orang-orang yang dalam beberapa kasus baru saja turun dari meja operasi, saya pikir itu hal yang penting untuk memakai masker,” Trump kepada wartawan di Gedung Putih tepat sebelum kunjungannya ke Walter Reed.

Di fasilitas medis, Trump berjalan oleh media yang berkumpul untuk kesempatan berfoto dengan hati-hati mengenakan masker biru laut yang dihiasi dengan cap presiden yang diembos dalam emas. Dia hanya mengatakan “terima kasih” saat dia lewat.

Para pejabat tinggi kesehatan masyarakat mendesak penggunaan masker untuk memperlambat penyebaran virus, yang pada hari Jumat telah merenggut hampir 134.000 nyawa orang Amerika. Para kritikus mengatakan penolakan Trump untuk mengenakan satu menunjukkan kurangnya kepemimpinan.

Baca Juga:  Klarifikasi tentang Umrah dan Haji: Berita Hoax dan Bukan Hoax

Bahkan ketika para pejabat lain dalam pemerintahannya menyerukan penggunaan topeng dan jarak sosial, Trump, yang menghadapi pemilihan ulang pada bulan November, menekan negara-negara untuk membuka kembali ekonomi tertutup.

Tetapi karena banyak negara melonggarkan pembatasan coronavirus, virus telah menemukan pijakan baru. Kasus COVID-19 baru AS, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh coronavirus baru, meningkat lebih dari 69.000 pada hari Jumat, rekor harian ketiga berturut-turut.

Hingga Jumat, jumlah infeksi AS yang dipastikan mencapai 3 juta, menurut penghitungan Reuters. (Reuters)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.