Presiden Donald Trump enggan berperang dengan Iran

INIPASTI.COM,JAKARTA-Presiden Donald Trump mengatakan serangan drone Amerika yang menewaskan Jenderal Garda Revolusi Iran, Qassem Soleimani bukan untuk memulai perang dengan Iran.

Trump mengakui ia mengesahkan serangan presisi terhadap komandan dinas keamanan dan intelijen Iran, karena ia merencanakan serangan terhadap Amerika.

Inline Ad

“Kami menangkapnya dalam tindakan itu dan menghentikannya,” kata Trump pada Jumat, sehari setelah serangan yang menewaskan Qassem Soleimani di bandara Baghdad, seperti dilaporkan CNN, 4/1/2020.

Trump mengatakan di Mar-a-Lago bahwa Soleimani seharusnya dibunuh oleh presiden sebelumnya dan keputusannya sebagai salah satu pencegahan dan bukan agresi.

“Kami menilai tindakan tadi malam untuk menghentikan perang. Kami tidak mengambil tindakan untuk memulai perang,” kata Trump.

Meskipun Trump pada hari Jumat berusaha untuk menjelaskan serangan itu sebagai pencegahan perang, ia terus mengancam para pemimpin Iran dengan serangan lebih lanjut jika mereka melanjutkan melakukan tindakan de-stabilisasi di Timur Tengah.

Baca Juga:  Telepon Trump, Xi Jinping Pede Tangani Virus Corona

“Kami tidak ingin perubahan rezim,” kata Trump, seraya menambahkan bahwa penggunaan perang proksi Iran harus berakhir.

Sementara Menteri Pertahanan Iran, Amir Hatami mengatakan Iran akan membalas dendam atas pembunuhan Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani, menurut kantor berita negara IRNA, dilaporkan Reuters.

“Balas dendam yang menghancurkan akan diambil untuk membalas pembunuhan Soleimani yang tidak adil. Kami akan membalas dendam dari semua yang terlibat dan bertanggungjawab atas pembunuhannya,” kata Hatami.

Dikutip dari TIME, Soleimani, (62 thn), memimpin Pasukan Quds, cabang Garda Revolusi Iran yang bertanggungjawab untuk operasi di luar negeri, mulai dari sabotase dan serangan teror hingga memasok milisi yang beroperasi sebagai pasukan pengganti Iran.

Baca Juga:  Trump Berjanji untuk Mengirim Ventilator ke Ethiopia, Pasokan AS Kuat

Mayor Jenderal Soleimani diketahui melapor dan mendapat perintah langsung dari dan kepada Ali Khamenei, Pemimpin Tertinggi Iran, menurut Sky News.

Di luar urusan dalam negeri, dikendalikan oleh Presiden Hassan Rouhani, jenderal besar dipandang sebagai orang paling kuat kedua di negara ini. Pengamat telah membandingkan status Qassem Soleimani seperti wakil presiden AS (syakhruddin).

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.