Profesor Oxford mengatakan hanya ada ‘sedikit peluang’ untuk membuktikan vaksin coronavirus bisa bekerja

INIPASTI.COM, Dalam apa yang bisa menjadi pukulan besar bagi peluang kami untuk menemukan vaksin coronavirus, Profesor Sarah Gilbert mengatakan penurunan tingkat penularan sekarang berarti kita mungkin tidak dapat membuktikan satu karya.

Tingkat penularan di Inggris sekarang mungkin telah turun terlalu rendah bagi kami untuk membuktikan vaksin coronavirus bekerja, seorang ahli telah mengklaim.

Inline Ad

Profesor Sarah Gilbert memimpin uji coba vaksin University of Oxford.

Tetapi kemungkinan relawan melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi sekarang rendah sehingga akan membutuhkan waktu lebih lama untuk menguji vaksin.

Prof Gilbert mengatakan kepada komite Ilmu Pengetahuan dan Teknologi House of Lords: “Tentu saja, yang terjadi adalah karena itu (transmisi) meningkat jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan orang akan terjadi, kami memiliki penguncian, yang untungnya mengurangi transmisi.

Baca Juga:  Australia, Acara Pernikahan Dilarang Melebihi 5 Orang, Pemakaman Tak Lebih 10 Orang

“Tidak begitu beruntung bagi kita yang mencoba mengembangkan vaksin di Inggris, karena kita sekarang pada dasarnya memiliki studi imunogenisitas keamanan yang sangat besar, berjalan di Inggris dengan sedikit peluang, terus terang, untuk menentukan kemanjuran.”

Dia mengatakan pendekatan mereka akan bekerja dengan berbagai negara.

Tim Oxford menjalankan uji coba di Brasil, di mana tingkat penularannya lebih tinggi.

Dia melanjutkan: “Segera setelah kami mendapatkan sinyal kemanjuran dan dapat membandingkannya dengan tingkat kekebalan yang kami hasilkan, yang memberi semua pengembang vaksin informasi yang sangat membantu untuk memberi tahu mereka apakah vaksin mereka kemungkinan akan bekerja juga, dan apakah itu akan menjadi satu dosis atau dua dosis, dan pada orang yang lebih tua dan pada orang yang lebih muda.

Baca Juga:  Pasien Covid-19 Pulih Cepat setelah Diujicobakan Obat Remdesivir

“Jadi sinyal kemanjuran pertama akan menjadi sangat penting dan sampai sekarang kita tidak tahu negara mana yang akan menghasilkan itu.”

Namun, dia mengatakan ada ruang untuk optimisme karena Imperial College London juga memimpin persidangan.

Dia mengatakan mereka bisa “menggabungkan vaksin untuk mendapatkan sesuatu yang bekerja lebih baik”.

Prof Gilbert menambahkan: “Tujuannya adalah untuk melindungi populasi dan itu tidak berarti vaksinasi harus 100% efektif – bahkan dengan kemanjuran 50%, kita sebenarnya bisa pergi jauh untuk melindungi populasi.”

Dailystar

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.