Ribuan Melarikan Diri akibat Serangan Turki terhadap Kurdi di Suriah

INIPASTI.COM, ISTANBUL/ANKARA – Turki memukul milisi Kurdi di timur laut Suriah untuk hari kedua, Kamis (10/10/10), memaksa puluhan ribu orang melarikan diri dan menewaskan sedikitnya puluhan orang dalam serangan lintas-perbatasan terhadap sekutu AS yang telah mengubah Washington. pendirian melawan Presiden Donald Trump.

Komite Penyelamatan Internasional mengatakan 64.000 orang di Suriah telah melarikan diri sejak kampanye dimulai. Kota-kota Ras al-Ain dan Darbasiya, sekitar 60 km (37 mil) di timur, sebagian besar telah ditinggalkan.

Inline Ad

Seperti dikabarkan Reuters, serangan terhadap Pasukan Demokrat Suriah (SDF) yang dipimpin oleh milisi Kurdi YPG, yang dimulai beberapa hari setelah Trump menarik pasukan AS keluar dari jalan dan setelah panggilan telepon dengan Presiden Turki Tayyip Erdogan, membuka salah satu front baru terbesar dalam beberapa tahun dalam sebuah perang saudara berusia delapan tahun yang telah menarik kekuatan global.

Baca Juga:  Kelaparan hingga 250 Juta Jiwa, WFP: Sudah di Ujung Tanduk

“Kami memiliki satu dari tiga pilihan: Kirim ribuan pasukan dan menangkan secara militer, pukul Turki sangat keras secara finansial dan dengan Sanksi, atau menengahi kesepakatan antara Turki dan Kurdi!” Kata Trump dalam posting Twitternya, Kamis.

Baca Juga:  Indonesia Bisa Belajar dari Kerusuhan di Hong Kong

“Saya harap kita bisa menengahi,” kata Trump ketika ditanya tentang opsi oleh wartawan di Gedung Putih.

Tanpa merinci, Trump mengatakan Amerika Serikat “akan mungkin melakukan sesuatu yang sangat, sangat keras sehubungan dengan sanksi dan hal-hal keuangan lainnya” terhadap Turki.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.