Rusia Pesimistis Soal AS di Tangan Presiden Biden

INIPASTI.COM, INTERNASIONAL – Rusia menganggap hubungan bilateral dengan salah satu musuhnya, Amerika Serikat, tidak akan banyak berubah di tangan presiden terpilih, Joe Biden.

Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva mengatakan hal itu bisa terlihat dari hubungan Kremlin dan Gedung Putih selama empat tahun terakhir di tangan Presiden Donald Trump.
Dilansir dilaman CNN, “Kami bersikap realistis saja dalam melihat prospek interaksi kedua negara berdasarkan situasi saat ini.

Inline Ad

Kebijakan AS saat ini (di tangan Trump) secara terbuka anti-Rusia. Sebagai contoh, AS semakin banyak menjatuhkan sanksi kepada kami dan berbagai langkah tidak ramah lainnya,” ujar Vorobieva dalam jumpa pers virtual di Jakarta pada Rabu (11/11/20).

Kekecewaan itu diutarakan Vorobieva meski selama ini banyak pihak banyak yang menganggap pemerintahan Trump bersikap jauh lebih ramah kepada Rusia dibandingkan para pendahulunya.
Selama ini, Kremlin bahkan disebut-sebut mengintervensi pemilihan umum AS 2016 lalu demi membantu Trump menang.

“Tentunya kami selalu berharap bahwa hubungan AS-Rusia akan berkembang terus secara positif siapa pun presidennya. Tapi itu tidak terlihat selama empat tahun terakhir,” kata Vorobieva.
“Langkah tidak ramah lainnya juga ditunjukkan AS kepada Rusia. Contohnya AS berupaya meningkatkan sanksi untuk menghalangi proyek pipa gas Nord Stream 2 dan tuduhan bodoh lainnya seperti tudingan bahwa Rusia mencoba menggunakan senjata kimia untuk meracuni aktivis blogger Alexei Navalny,” ucap dia.

Baca Juga:  #18 – Pulau Hashima/Gunkanjima (Nagasaki, Japan)

Selain itu, Vorobieva juga menyinggung kebijakan politik dan militer AS lainnya yang bersifat destruktif terhadap relasi Moskow-Washington selama empat tahun terakhir.

Salah satunya soal NATO Ballistic Missile Defense (BMD) dan juga polemik traktat senjata nuklir antara Rusia-AS yang tertuang dalam Strategic Arms Reduction Treaty (START).

Menurutnya, itu semua tentu mempengaruhi stabilitas keamanan dan strategis di dunia.
“Namun terlepas dari itu semua, saya ingin menekankan bahwa Rusia terbuka untuk dialog dengan pemerintahan AS yang baru siapa pun presidennya entah itu Biden atau Trump. Kami siap untuk bekerja sama dengan AS,” kata Vorobieva.
Sampai saat ini, Presiden Rusia Vladimir Putin merupakan salah satu dari sedikit kepala negara yang masih belum memberi selamat kepada Biden atas kemenangannya dalam pemilu AS pada 3 November lalu.

Baca Juga:  #7 – Hotel Lee Plaza (Detroit, Michigan)

Vorobieva mengatakan hal itu disebabkan Rusia ingin menunggu hasil resmi pemilu AS sebelum mengeluarkan ucapan selamat.
“Presiden kami belum mengirimkan ucapan selamat karena Menlu Rusia mengatakan akan lebih baik menunggu hasil pemilu AS resmi keluar. Banyak prosedur yang masih harus dilakukan sebelum hasil pemilu AS diumumkan secara resmi,” ujarnya.

Lebih lanjut CNN dalam ulasannya, Trump masih berusaha menempuh jalur hukum untuk menggugat hasil pemilu AS yang dinilainya curang.
Trump dan timnya menuduh terjadi kecurangan di Pennsylvania dan sejumlah negara bagian lain yang memenangkan perolehan suara Biden. Namun, klaim tersebut dilontarkan tanpa bukti.

“Presiden kami belum mengirimkan ucapan selamat karena Menlu Rusia mengatakan akan lebih baik menunggu hasil pemilu AS resmi keluar. Banyak prosedur yang masih harus dilakukan sebelum hasil pemilu AS diumumkan secara resmi,” ujarnya.

Seperti diketahui, Trump masih berusaha menempuh jalur hukum untuk menggugat hasil pemilu AS yang dinilainya curang.

Baca Juga:  Sri Harap Sofyan Segera Kembali

Trump dan timnya menuduh terjadi kecurangan di Pennsylvania dan sejumlah negara bagian lain yang memenangkan perolehan suara Biden. Namun, klaim tersebut dilontarkan tanpa bukti

(syakhruddin)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.