SDN Gentong Ambruk, Gubernur Khofifah kunjungi korban

Top Ad

INIPASTI.COM, PASURUAN – Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, mempercayakan ke polisi untuk mengusut tuntas ambruknya SDN Gentong di Jalan Kyai Sepuh, Gadingrejo, Kota Pasuruan.

Khofifah juga minta semua pengelola pendidikan di Jatim lebih berhati-hati. “Ini kan ada puslabfor Polda, ada Polres. Kita beri kesempatan karena itu kewenangan beliau,” kata Khofifah usai melayat ke rumah Irza Almira, siswi yang menjadi korban meninggal tragedi atap ambruk, Selasa (5/11/2019).

Khofifah meminta semua pengelola pendidikan di Jatim menjadikan peristiwa SDN Gentong Pasuruan, sebagai pelajaran. Ia berharap kejadian serupa tak terulang.

“Ini pembelajaran kita. Semua pengelola lembaga pendidikan di Jawa Timur tidak hanya SD, SMP SMA, semuanya, karena sudah musim hujan saya mohon semua pengelola mengecek kembali struktur bangunan di lembaga pendidikannya. Ini jadi pembelajaran kita bersama,” tandas Khofifah.

Pihak kepolisian mengatakan ambruknya SDN Gentong bukan karena faktor alam, seperti hujan dan angin. Berdasarkan penyelidikan sementara, kejadian tersebut disebabkan spesifikasi bangunan atap galvalum yang tak layak.

Kapolres Pasuruan Kota, AKBP Agus Sudaryatno, sebelumnya mengatakan konstruksi yang diduga tak layak menjadi penyebab ambruknya atap. Saat peristiwa terjadi pukul 08.30 WIB, tak ada angin dan hujan.

Baca Juga:  Sejumlah perusahaan hengkang dari Jawa Barat

“Kita melihat rangka bangunan tidak sesuai spesifikasi. Bangunan ini (atap) baru selesai 2017. Jadi baru dua tahun sudah ambruk,” kata Agus saat jumpa pers di TKP, Selasa, siang.

Kementerian PUPR mengecek bangunan gedung SDN Gentong, Kota Pasuruan yang atapnya ambruk. Hasilnya bangunan tersebut sudah tak layak dan harus dirobohkan demi keamanan.

“Kami sudah melihat bangunan gedung, belum bisa memastikan tahun berapa dibangun. Yang jelas sudah lama.

Kalau kita lihat khusus bangunan yang atapnya ambruk, saya beranggapan ini bangunan tak bisa dipakai lagi, harus dirobohkan untuk keamanan para siswa,” kata Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Jatim Kementerian PUPR, Dardjat Widjunarso, di loaksi, Selasa (5/11/2019).

Dardjat mengatakan, gedung yang atapnya ambruk, gedung kelas-kelas yang lain harus diperiksa kelayakannya. Kalau memang tak layak, sebaiknya kelas ditutup dan murid dipindahkan.

“Kelas-kelas yang lain juga harus dilihat keretakannya, kelayakannya. Jadi kalau memang tak layak dipakai, kelas ditutup dan murid dipindahkan,” tandas Dardjat.

Pihak PUPR sendiri akan membantu membuatkan jika harus membangun sekolah baru.

“Kami bisa siapkan desain rencana daripada sekolah yang baru. Tentunya ini akan kita diskusikan dengan diknas kota, mungkin nanti dengan wali kota kita berdiskusi bagaimana membangun sekolah ini yang baru,” terangnya.

Baca Juga:  IPB Kembangkan Peternakan Berjamaah

Terkait kepastian kapan renovasi atap galvalum di gedung yang ambruk dilakukan, Dardjat menyerahkannya polisi.

Polisi mengatakan renovasi dilakukan pada 2017. Sementara pihak diknas bersikeras menyebut renovasi dilakukan pada 2013.

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa melayat dan menjenguk korban tragedi atap SDN ambruk di Pasuruan. Khofifah mendatangi rumah duka dan rumah sakit tempat korban luka dirawat.

Khofifah tiba di rumah Irza Almira (8), siswi kelas II SDN Gentong yang meninggal. Khofifah tiba di rumah duka Jalan Kyai Sepuh Gang SD, Kelurahan Gentong Kecamatan Gadingrejo, menjelang maghrib. Turut serta sejumlah pejabat pemprov dan Pemkot Pasuruan.

Di rumah yang berjarak sekitar 100 meter dari TKP SDN ambruk itu, Khofifah langsung menyalami ayah korban, Zubair dan memberikan pelukan pada ibu korban, Umul Khoiroh. Khofifah juga menyalami kerabat yang hadir.

Kepada orang tua korban, Khofifah menyampaikan belasungkawa dan dukungan moral. Tak lama gubernur berada di rumah duka Irza.

“Kita berduka. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un… Hari ini kita semua berduka kehilangan ananda Almira dan juga ibu guru.

Baca Juga:  Sesar Lembang rawan gempa

Saya tadi juga sudah takziah ke rumah ibu guru. Saya juga sudah nengok yang ada di rumah sakit,” kata Khofifah usai melayat ke rumah Irza, Senin (5/11/2019).

Khofifah juga memastikan semua yang dirawat di rumah sakit mendapatkan penanganan terbaik dan tak dipungut biaya, katanya (bs/syakhruddin).

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.