Sejarah Terulang Kembali? Pandemi paling Mematikan di Dunia Terjadi Tepat 100 Tahun yang Lalu

Seratus tahun yang lalu hari ini, orang-orang mengenakan topeng untuk melindungi diri mereka dari pandemi (Gambar: Getty Images)

INIPASTI.COM – Flu Spanyol menginfeksi sekitar 500 juta orang yang menewaskan sedikitnya 20 juta dan seabad kemudian coronavirus menyebar di seluruh dunia.

Pandemik Flu Spanyol yang misterius pada tahun 1918 hingga 1920 telah menginfeksi 500 juta orang di seluruh dunia, lebih dari seperempat total populasi dunia saat itu.

Inline Ad

Permulaannya masih diperdebatkan – sementara beberapa pihak berwenang mengatakan pandemi dimulai di Cina, sumber lain menunjuk ke AS.

Tentu saja kasus pertama yang dicatat yang dikonfirmasi sebagai jenis baru flu adalah pada 4 Maret 1918.

Albert Gitchell, seorang juru masak Angkatan Darat AS yang ditempatkan di Fort Riley di Kansas, melaporkan kepada dokter perusahaannya dengan berbagai gejala yang menjadi akrab dengan ketakutan selama dua tahun mendatang: “Salah satu komplikasi yang paling mencolok adalah pendarahan dari selaput lendir. , terutama dari hidung, perut, dan usus, ”seorang saksi mata kemudian menulis tentang penyakit itu.

“Pendarahan dari telinga dan perdarahan petekie di kulit juga terjadi”

Gejala-gejalanya bahkan lebih mengerikan dari pada coronavirus yang saat ini melanda dunia.


Fort Riley adalah pos pementasan bagi pasukan Amerika yang bersiap untuk ditempatkan di Front Barat pada tahap akhir Perang Dunia I. Dalam beberapa hari setelah Gitchell melaporkan sakit, lebih dari 500 prajurit yang berbasis di Fort Riley juga dihancurkan.

Jumlah korban yang pasti sulit didapat.
Sementara beberapa angka berkisar 100 juta, perkiraan yang lebih konservatif menyebutkan jumlah tubuh antara 20 dan 50 juta.

Baca Juga:  Virus Corona Masuk Sulsel, Salat Jumat Minta Ditiadakan Selama 2 Pekan

Sebagai perbandingan, flu Spanyol dipastikan telah membunuh lebih banyak orang dalam 24 minggu daripada HIV / AIDS yang terbunuh dalam 24 tahun lebih dari 30.000.

Sejauh ini coronavirus telah membunuh,
tentu saja, Namun Flu Spanyol adalah salah satu pandemi paling mematikan dalam sejarah.

Ini hanya sebutan Flu Spanyol karena Spanyol, sebagai negara netral selama Perang Dunia Pertama, tidak memiliki sensor ketat yang berlaku di antara negara-negara yang bertikai.

Berita buruk apa pun, seperti wabah mematikan influenza yang tak tersembuhkan, ditekan dengan keras.

Tidak seperti jenis influenza yang lebih umum, yang cenderung membunuh orang yang sangat muda dan sangat tua, Flu Spanyol sangat menyerang kalangan dewasa muda.

Coronavirus tampaknya sangat fatal bagi pasien yang lebih tua, tetapi tidak ada bukti bahwa yang sangat muda sangat terpengaruh.

Virus ini sangat mematikan karena memicu badai sitokin – suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh dibanjiri oleh patogen dan masuk ke gir fatal.

Badai sitokin juga merupakan penyebab sebagian besar kematian terkait dengan SARS dan Flu Burung H5N1.

Muncul bersamaan dengan Flu Spanyol adalah penyakit tidur yang lebih misterius, Encephalitis lethargica, yang membuat para korbannya seperti patung hidup yang tidak bisa bergerak atau berbicara.

Hampir lima juta orang terserang penyakit aneh, dan sepertiga dari mereka meninggal. Sangat sedikit dari mereka yang bertahan hidup dengan normal.

Para peneliti masih memperdebatkan apakah penyakit tidur adalah varian dari Flu Spanyol, infeksi oportunistik yang mengambil keuntungan dari sistem kekebalan yang dilemahkan oleh flu, atau kebetulan total.

Baca Juga:  Obat Covid-19 Sudah Ada, Jokowi: Kita Datangkan 5.000

Satu tersangka korban adalah seorang kopral muda Angkatan Darat Jerman bernama Adolf Hitler. Seperti banyak orang yang sembuh dari Encephalitis lethargica, Hitler menderita Penyakit Parkinson di kemudian hari.

Yang lainnya adalah Presiden AS Woodrow Wilson. Kemarahannya yang buruk selama negosiasi damai setelah Perang Dunia 1 disalahkan pada kasus buruk flu, dan ketidaksabarannya untuk kembali ke AS dan pulih dari penyakit yang disalahkan atas sanksi ketat terhadap Jerman yang akhirnya memunculkan Partai Nazi.

Coronavirus 2019 juga meninggalkan jejak sejarah – memicu resesi global dengan hasil yang tidak terduga.

Sickness yang tertidur, dan Flu Spanyol, keduanya menghilang secara misterius saat mereka muncul. Diperkirakan mereka berdua ‘kelelahan’ – membunuh siapa saja yang tidak memiliki kekebalan alami.

Sampai baru-baru ini, keduanya hampir dilupakan – tidak akan diingat sampai Flu Hong Kong 1968 menimbulkan ketakutan akan pandemi baru.

Seperti halnya yang lainnya, trauma Perang Besar membuat mati rasa para korban atas dahsyatnya dampak Flu Spanyol.

Pada tahun 2005, sebuah tim yang terdiri dari spesialis dari Institut Patologi Angkatan Bersenjata AS, Laboratorium Penelitian Unggas USDS ARS, dan Fakultas Kedokteran Mount Sinai di Kota New York berhasil menciptakan kembali virus mematikan menggunakan sampel dari seorang korban yang telah dikuburkan. di kuburan beku di Alaska.

Baca Juga:  Ibu Hamil Bayinya Meninggal, Begini Penjelasan IDI Makassar

Pada tahun 2018 peneliti lain, Michael Worobey dari University of Arizona, berhasil mendapatkan sampel virus yang dikumpulkan oleh ahli patologi militer di Perancis pada tahun 1918.

Laporan terbaru menunjukkan bahwa ia telah mengekstraksi salinan virus yang berfungsi yang ia rencanakan untuk dipelajari untuk menentukan asalnya.

munculnya coronavirus mengaitkannya dengan penelitian laboratorium.

Penelitian Worobey membandingkan Flu Spanyol dengan wabah virus yang lebih baru seperti H5N1 dan H7N9 dan melihat apakah kekebalan dari satu jenis virus pembunuh memberikan kekebalan kepada orang lain.

Mungkin, pada suatu waktu di masa depan, bahwa ia memperluas penelitiannya untuk mengambil pandemi flu hari ini – COVID-19.

(dailystar.co.uk)

(Visited 1 times, 1 visits today)
Bottom ad

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.