Setelah Kematiannya, Abu Bakar al-Baghdadi Meninggalkan Apa?

Pemimpin ISIL, Abu Bakar al-Baghdadi, tewas meledakkan rompi bom dalam serangan AS di dekat sebuah kompleks di Suriah barat laut pada 26 Oktober 2019 [AFP]
Top Ad

Opini Ibrahim Al-Marashi
Dirilis Aljazirah (28/10/2019)

Dengan memproklamasikan kekhalifahan, al-Baghdadi sebenarnya telah meninggalkan sesuatu yang nyata untuk diperjuangkan oleh pengikutnya, bahkan setelah kematiannya.

Pemimpin Khilafah Islam (ISIL atau ISIS), Abu Bakar al-Baghdadi, tewas setelah dia meledakkan rompi bom yang dia kenakan dalam serangan AS di dekat sebuah kompleks di Suriah barat laut pada 26 Oktober 2019 [AFP].

Spekulasi tentang kematian Abu Bakar al-Baghdadi telah  beredar  sejak 2014, dengan AS dan Rusia mengklaim pada waktu yang berbeda bahwa mereka telah membunuhnya. Namun keputusan Presiden AS Donald Trump kemarin untuk mengkonfirmasi secara terbuka serangan militer AS tampaknya mengisyaratkan dengan keyakinan tinggi bahwa kali ini khalifah yang mendeklarasikan Khilafah Islam itu telah gagal menghindar dari kematian.

Sementara media dan berbagai analis telah menekankan pentingnya perkembangan ini, kematian al-Baghdadi tidak akan berdampak pada kemampuan ISIL untuk beroperasi sebagai kelompok teroris yang terdesentralisasi dalam waktu dekat. Para pemimpin jelmaan ISIL sebelumnya telah terbunuh pada 2006 dan 2010 di Irak, namun kelompok itu telah berulang kali muncul kembali.

Sehari setelah kematian al-Baghdadi, ISIL tampaknya akan kembali. Sementara Trump dengan penuh kemenangan merayakan kemenangan pencitraan pada saat ia menghadapi kesulitan besar akibat penyelidikan impeachment terhadap dirinya di dalam negeri, keputusan kebijakan luar negerinya di Suriah kemungkinan akan memfasilitasi dan kemunculan kembali ISIL. 

Cikal Bakal ‘khilafah’

Abu Bakar al-Baghdadi, yang bernama Ibrahim Awwad al-Badri al-Samarrai, lahir pada tahun 1971 di kota Samarra, 130km utara Baghdad. Ayahnya dikatakan telah berkhotbah di sebuah masjid setempat. Selama tahun-tahun “perang iman” Saddam Hussein setelah Perang Teluk 1991, periode di mana negara Irak mempromosikan peran yang lebih besar bagi Islam dalam domain publik, al-Baghdadi mendaftar di Universitas Islam Irak di Baghdad.

Baca Juga:  Nikah Adat dan Gratifikasi

Selama studinya, ia berkenalan dengan tulisan-tulisan Ikhwanul Muslimin, tetapi akhirnya dia condong ke arah Salafisme. Setelah invasi AS ke Irak tahun 2003, ia ditangkap, saat mengunjungi seorang teman yang berafiliasi dengan al-Qaeda di Irak (AQI).

Selama penahanannya di Kamp Bucca, sebuah fasilitas penahanan di gurun dekat perbatasan Irak-Kuwait, ia memimpin doa dan memberikan khotbah Jumat. Dia juga melakukan kontak dengan Haji Bakr, nama samaran Samir al-Khlifawi, mantan perwira intelijen Baath yang telah bergabung dengan AQI dan juga pengikut organisasi lainnya. Al-Baghdadi  semakin dekat dengan AQI  dan menjadi berkomitmen untuk tujuan tersebut. 

Ketika dia dibebaskan pada akhir 2004, setelah kurang dari satu tahun di tahanan, dia menjadi anggota AQI dan mulai naik pangkat.                                                               

Suksesi di al-Qaeda

Pada 7 Juni 2006, pemimpin AQI, Abu Musab al-Zarqawi, seorang warga negara Yordania, tewas dalam serangan udara di sebuah desa kecil 60 km utara Baghdad. Dia digantikan oleh ahli bahan peledak Mesir Abu Ayyub al-Masri, yang menganggap perlu untuk mengangkat seorang warga Irak untuk memimpin pemberontakan di Irak. Dia mempromosikan anggota Al-Qaeda kelahiran Irak, Abu Omar al-Baghdadi sebagai pemimpin Negara Islam Irak (ISI) yang baru saja dideklarasikan, yang seolah-olah dirancang untuk menjadi payung kelompok pemberontak Irak.

Abu Bakar mendapatkan kepercayaan dari Abu Omar al-Baghdadi dan naik pangkat hingga mencapai posisi anggota Dewan Syura sembilan orang, badan pembuat keputusan eksekutif tertinggi kelompok itu. Baik al-Masri dan Abu Omar terbunuh pada  April 2010  dalam serangan gabungan pasukan AS dan Irak di dekat Tikrit. Haji Bakr, yang sejak itu telah dibebaskan dari Kamp Bucca dan menjadi kepala dewan militer ISI, mendukung Abu Bakar untuk menjadi pemimpin berikutnya berkat kedalaman pemahaman agamanya; Dewan Syura menyetujui. 

Baca Juga:  Idrus Marham Presiden, Nurdin Halid Gubernur

Itu adalah transisi kepemimpinan yang lancar dan  al-Baghdadi berhasil membangun kembali ISI, yang berada di ambang kekalahan dengan hanya segelintir pengikut yang tersisa dalam barisannya. Kini, pada 2019, penggantinya dapat melakukan hal yang sama, meskipun ISIL saat ini dalam keadaan lemah.

Masa depan ISIL

Prestasi terbesar Al-Baghdadi selama masa kepemimpinannya sebagai pemimpin ISI / ISIL adalah mencetak kemenangan agama besar yang gagal dicapai oleh para pelaku pemberontak regional lainnya: deklarasi kekhalifahan atas suatu wilayah di bawah kendali fisik penuh.

Baik  Partai Pembebasan (Hizbut Tahrir ), sebuah gerakan pan-Islamis yang didirikan di Yerusalem pada 1953, maupun al-Qaeda Osama bin Ladin tidak dapat mencapai tujuan yang mereka nyatakan untuk mendirikan sebuah kekhalifahan. Al-Baghdadi mampu membangun kekuatan yang cukup kuat untuk mengendalikan sebagian besar wilayah dan menyatakan dirinya sebagai khalifah, dengan demikian menangkap imajinasi ribuan Muslim yang melakukan perjalanan ke Suriah dan Irak untuk hidup di bawah apa yang mereka anggap sebagai pemerintahan Islam yang benar.

Ironisnya, meskipun Trump turut berandil menewaskan pemimpin ISI, dia juga telah memberi mereka kesempatan untuk mengangkat pemimpin baru.

Keputusannya untuk menarik pasukan militer dari Suriah, yang secara de facto merupakan restu bagi Turki untuk menyerang wilayah yang dikuasai Kurdi Suriah, telah mengalihkan sumber daya keamanan dari  penjara yang  menahan anggota dan keluarga ISIL, di mana ada laporan  bahwa  pelarian  telah terjadi.

Peningkatan Al-Qaeda dan ISIL di Suriah dan Irak didahului dengan pembebasan mantan pemberontak dari penjara. Pada musim panas 2011, rezim di Damaskus melepaskan berbagai pejuang Islam yang telah ditangkapnya pada tahun-tahun sebelumnya, banyak dari mereka telah berperang dalam pemberontakan Irak pada tahun 2000-an. Itu meletakkan dasar bagi munculnya sejumlah kelompok bersenjata Islam, termasuk afiliasi Al-Qaeda, Front al-Nusra.

Baca Juga:  Penerapan Diskresi di Tengah Duka Sulawesi Tengah

Kemudian, dua tahun setelah itu, pejuang ISIL  meluncurkan serangan  terhadap dua penjara Irak di dekat Baghdad, membebaskan hampir 500 kawan yang ditangkap. Tahanan yang dibebaskan itu menambah jumlah komandan dan prajurit yang penting untuk ofensif kelompok ke Mosul hampir persis setahun kemudian.

Sementara Trump dapat membanggakan kemenangan melawan ISIL, namun kebanggaan itu tidak banyak artinya. Al-Baghdadi telah memberi pengalaman nyata tentang kekhalifahan Islam kepada para pengikutnya pada abad ke-21 – sesuatu yang sebelumnya hanya dibahas secara teoretis

Akibatnya, sisa anggota organisasi teroris dan pengikutnya di masa depan memiliki visi yang jelas tentang apa yang mereka perjuangkan, yakni kebangkitan kembali kekhalifahan al-Baghdadi, yang memberikan ketidakstabilan di wilayah tersebut, akan tetap berada dalam jangkauan mereka.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.