Terbunuhnya Seorang Anggota Parlemen Inggris, Program Deradikalisasi Inggris
Dipertanyakan

Top Ad

INIPASTI.COM, Leigh-on-Sea, Inggris–Penyerang yang menikam anggota parlemen Inggris David Amess secara fatal dirujuk ke skema kontra-teroris resmi bagi mereka yang dianggap berisiko radikalisasi, menurut laporan media. Sebagaimana dilansir inipasti di thearabweekly.com.

Laporan tersebut kemungkinan akan menimbulkan pertanyaan tentang program deradikalisasi Inggris dan kebijakan keseluruhan untuk memerangi teror dan ekstremisme.

Inline Ad

Polisi mengatakan Sabtu malam bahwa detektif memiliki waktu hingga Jumat, 22 Oktober, untuk menanyai tersangka setelah dia ditahan di bawah Undang-Undang Terorisme, yang memungkinkan mereka untuk memperpanjang penahanannya.

Anggota parlemen Konservatif veteran David Amess, 69, sedang berbicara dengan para pemilih di sebuah gereja di kota kecil Leigh-on-Sea di sebelah timur London ketika dia ditikam sampai mati pada hari Jumat.

Polisi mengatakan mereka sedang menyelidiki “motivasi potensial yang terkait dengan ekstremisme Islam”. Penyelidikan dipimpin oleh Komando Kontra Terorisme Scotland Yard.

BBC mengatakan telah menerima konfirmasi dari pejabat Whitehall bahwa nama pria itu adalah Ali Harbi Ali.

Polisi telah diberikan waktu ekstra untuk menanyai tersangka, yang belum didakwa.

BBC dan lainnya melaporkan bahwa tersangka dirujuk ke program pemerintah yang bertujuan untuk mencegah orang mendukung ekstremisme beberapa tahun yang lalu, tetapi mengatakan bahwa dia bukan subjek resmi yang menarik bagi dinas keamanan.

Polisi yang menyelidiki pembunuhan itu sedang mencari dua alamat di London, Minggu.

‘Investigasi cepat’

Polisi dan dinas keamanan yakin penyerang itu bertindak sendiri dan “radikalisasi”, The Sunday Times melaporkan, sementara dia mungkin terinspirasi oleh Al-Shabaab, kelompok ekstremis yang terkait dengan Al-Qaeda di Somalia.

Ayah Ali Harbi Ali Kullane, mantan penasihat perdana menteri Somalia, mengkonfirmasi kepada The Sunday Times bahwa putranya ditahan, menambahkan: “Saya merasa sangat trauma”.

Polisi mengatakan mereka telah melakukan pencarian di tiga alamat di daerah London dalam “penyelidikan cepat”.

Tabloid The Sun melaporkan bahwa penyerang menikam Amess beberapa kali di hadapan dua staf wanita, sebelum duduk dan menunggu polisi tiba.

Surat kabar Daily Mail melaporkan bahwa dia telah memesan janji seminggu sebelumnya

Pada Sabtu malam, ratusan pelayat menghadiri nyala lilin di lapangan olahraga di dekat tempat kejadian, mengheningkan cipta selama satu menit untuk mengenang sang anggota parlemen.

Perdana Menteri Boris Johnson sebelumnya mengunjungi TKP untuk memberi penghormatan pada hari Sabtu, meletakkan karangan bunga di luar gereja dengan pemimpin oposisi, pemimpin Partai Buruh Keir Starmer dalam pertunjukan persatuan yang langka.

Warga, termasuk anggota komunitas Muslim, juga menumpuk karangan bunga di samping pita polisi.

Politisi Inggris tercengang oleh serangan yang sangat publik, yang mengingatkan pembunuhan seorang anggota parlemen pro-Uni Eropa menjelang referendum Brexit.

Pada Juni 2016, anggota parlemen dari Partai Buruh Jo Cox dibunuh oleh seorang ekstremis sayap kanan, yang mendorong tuntutan untuk mengambil tindakan terhadap apa yang dikatakan anggota parlemen sebagai “gelombang naik” pelecehan publik dan ancaman terhadap perwakilan terpilih.

Menteri Dalam Negeri Priti Patel pada hari Jumat memerintahkan polisi untuk meninjau pengaturan keamanan untuk semua 650 anggota parlemen dan The Sunday Times melaporkan bahwa setiap anggota parlemen dapat diberikan perlindungan keamanan saat bertemu publik.

‘Tidak bisa ditakuti’

“Kami akan melanjutkan… Kami hidup dalam masyarakat terbuka, demokrasi. Kami tidak bisa ditakuti oleh individu mana pun,” kata Patel kepada wartawan setelah meletakkan karangan bunga untuk sesama anggota parlemen Essex.

Tobias Ellwood, seorang anggota parlemen Konservatif yang mencoba menyelamatkan seorang perwira polisi yang ditikam selama serangan teror 2017 di dekat Gedung Parlemen, di Twitter mendesak penghentian sementara operasi, atau pertemuan tatap muka dengan konstituen, sampai tinjauan keamanan selesai. .

Ketua House of Commons Lindsay Hoyle di The Observer menulis bahwa “kita perlu mengambil stok” dan meninjau apakah langkah-langkah keamanan yang diperkenalkan setelah pembunuhan Cox “cukup untuk melindungi anggota, staf dan konstituen, terutama selama operasi”.

Meningkatnya ancaman

Anggota parlemen dan staf mereka telah diserang sebelumnya, meskipun jarang.

Tetapi keamanan mereka menjadi fokus tajam oleh Brexit, yang memicu perpecahan politik yang mendalam dan telah menyebabkan ledakan retorika partisan yang marah.

Pembunuh Cox berulang kali meneriakkan “Britain first” sebelum menembak dan menikam anggota parlemen berusia 41 tahun itu di luar pertemuan konstituennya di dekat Leeds, Inggris utara.

Sebuah unit polisi spesialis yang dibentuk untuk menyelidiki ancaman terhadap anggota parlemen setelah pembunuhan Cox mengatakan 678 kejahatan terhadap anggota parlemen dilaporkan antara 2016 dan 2020.

Amess, seorang pendukung Brexit, telah menulis tentang pelecehan publik dan pelecehan online dalam bukunya “Ayes & Ears: A Survivor’s Guide to Westminster”, yang diterbitkan tahun lalu.

“Serangan yang meningkat ini telah merusak tradisi besar Inggris dari orang-orang yang secara terbuka bertemu dengan politisi terpilih mereka,” katanya.

Anggota parlemen harus memasang kamera keamanan dan hanya bertemu konstituen dengan janji, tambahnya.

Tidak seperti beberapa anggota parlemen, Amess mempublikasikan waktu pertemuan untuk konstituen di Twitter dan mengadakannya di tempat umum, sambil meminta orang untuk memesan terlebih dahulu.

Bottom ad

Leave a Reply