Turki Serang Suriah, Trump Dikecam dan Dunia Disibukkan

Top Ad

INIPASTI.COM, WASHONGTON – Trump mendapatkan kritik langka dari tokoh-tokoh senior di Partai Republik sendiri yang menuduhnya meninggalkan sekutu setia AS.

Seperti dikabarkan Reuters, senator AS Lindsey Graham, seorang Republikan yang biasanya mendukung Trump, telah menjadi salah satu kritikus paling blak-blakan tentang keputusan presiden untuk menarik pasukan AS dari timur laut Suriah. Dia mengajukan kerangka kerja untuk sanksi terhadap Turki dengan Senator Demokrat Chris Van Hollen.

Sementara itu, Turki pun menanggapi ancaman tersebut.

“Jika ada tindakan yang diambil terhadap kami, kami akan membalas dan menanggapi dengan cara yang sama,” kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, menambahkan bahwa “tidak ada yang akan dihasilkan dari sanksi ini.”

Setelah Dewan Keamanan PBB bertemu untuk membahas pertempuran, duta besar AS untuk PBB mengatakan Turki menghadapi “konsekuensi” yang tidak ditentukan jika tidak memenuhi janjinya untuk melindungi penduduk yang rentan atau menahan pejuang Kurdi.

Baca Juga:  Gara-gara ini, Kursi PM Inggris Bakal Kosong

Kemudian, pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan Amerika Serikat akan menghukum Turki jika terlibat dalam tindakan “tidak manusiawi dan tidak proporsional” terhadap warga sipil.

Itu akan termasuk “pembersihan etnis, itu akan termasuk khususnya artileri sembarangan, udara dan api lainnya yang diarahkan pada penduduk sipil,” kata pejabat itu.

“Itulah yang kami lihat sekarang, kami belum melihat contoh signifikan sejauh ini.”

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian menyerukan pertemuan darurat koalisi lebih dari 30 negara yang dibentuk untuk memerangi ISIS.

Koalisi “perlu mengatakan hari ini apa yang akan kita lakukan, bagaimana Anda, Turki, ingin melanjutkan dan bagaimana kita memastikan keamanan tempat-tempat di mana pejuang ditahan?

Semuanya harus ada di meja agar kita jelas, ‚ÄĚkata Le Drian di televisi France 2.

Erdogan mengatakan militan ISIS tidak akan diizinkan untuk membangun kembali kehadiran di wilayah tersebut.

Baca Juga:  Trump: Hanya Kecurangan Bisa Membuatnya Kalah di Pennsylvania

Otoritas pimpinan Kurdi di Suriah utara mengatakan sebuah penjara yang menampung “penjahat paling berbahaya dari lebih dari 60 negara” telah diserang oleh Turki, dan serangan Turki terhadap penjara-penjara itu berisiko “bencana”.

Anggota NATO, Turki, mengatakan pihaknya bermaksud untuk menciptakan “zona aman” bagi kembalinya jutaan pengungsi ke Suriah.

Erdogan mengancam akan mengizinkan pengungsi Suriah di Turki untuk pindah ke Eropa jika negara-negara Uni Eropa menggambarkan langkah pasukannya sebagai pendudukan. Turki menampung sekitar 3,6 juta orang yang melarikan diri dari perang Suriah.

Uni Eropa harus melakukan dialog dengan Turki meskipun Ankara melakukan serangan terhadap Kurdi, untuk menghindari gelombang baru migran yang datang ke Eropa, Menteri Luar Negeri Hongaria Peter Szijjarto mengatakan pada hari Kamis.

Rusia, pendukung internasional utama Presiden Suriah Bashar al-Assad, mengatakan pihaknya berencana untuk mendorong dialog antara pemerintah Suriah dan Turki setelah serangan itu

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.